Jakarta, 10 Desember 2013

Halo, namaku Putri. Umurku sekarang 10 tahun.

Aku mau cerita pengalaman liburan sekolah bareng kakak dan ibu waktu ke Jakarta kemarin. Kebetulan Mas Renggo ngasih ijin aku buat nulis di blog ini. Baik banget, ya, mas Renggo. Hihi.

Rencana awal, sih, mau hepi-hepi sambil main golf pakai private jet yang representatif itu. Tapi kata supirnya, si private jet businya lagi rusak. Gagal deh rencana hepi-hepinya. Akhirnya kami memutuskan main ke Monas aja. Naik TransJakarta pula.

KZL.

Liburan si Putri. Cerita Liburan ke Jakarta. Pusat Primata Terbesar di Jakarta

Liburan si Putri. Cerita Liburan ke Jakarta. Pusat Primata Terbesar di Jakarta
Gaya standar orang foto di Monas

Kebetulan waktu itu sedang ada pameran monorel. Antriannya panjaaang banget. Mungkin karena gratis kali, ya? Saking panjangnya, kayaknya antrian ini udah layak masuk kategori "7 Antrian Terpanjang versi Ondespot".

   Baca juga: Pameran Alutsista di Monas

Liburan si Putri. Cerita Liburan ke Jakarta. Pusat Primata Terbesar di Jakarta
Penampakan Monorel

Setelah berjuang sampai titik keringat penghabisan, akhirnya aku bisa masuk ke dalam monorel. Rasanya seneeeng banget. Rasanya tuh kayak.. kayak liburan ke Jakarta trus naik monorel di pameran.

Gitu pokoknya..

Liburan si Putri. Cerita Liburan ke Jakarta. Pusat Primata Terbesar di Jakarta
Bareng Aisyah

Setelah puas di Monas, kami lanjut ke Kota Tua. Sebagai anak yang baik, aku sempet-sempetin ngasih makan jerapah:

Liburan si Putri. Cerita Liburan ke Jakarta. Pusat Primata Terbesar di Jakarta
Bukan jerapah ding

Singkat cerita, kami udah sampai di Kota Tua.

Namanya juga Kota Tua, udah pasti isinya tua-tua semua. Mulai dari bangunan tua, mobil tua sampai sepeda tua. Tapi tak semua yang 'tua' ada di sana, calon mertua misalnya. :|

Di sana banyak banget pedagang kaki lima, entah ini baik atau buruk. Tapi, ngomong-ngomong pedagang kaki lima, kamu udah tau belum asal-usul istilah Pedagang Kaki Lima?

Kita out of topic sebentar, ya. Menurut sumber terpercaya, Pedagang Kaki Lima atau PKL adalah pedagang yang dulunya banyak berjualan di trotoar-trotoar pinggir jalan. Lebar trotoar ini sekitar 1,5 m (kalau gak percaya, ukur aja). Nah, 1,5 m ini jika dikonversi ke satuan kaki (feet) menjadi 5 kaki. Makanya timbul istilah Pedagang Kaki Lima.

Kenapa gak Pedagang Lima Kaki? Ya karena bakal terdengar aneh aja sih kayaknya, hehe.

Kembali ke topik. Karena udah capek duluan pas di Monas, aku agak-agak lupa kejadian absurd-nya. Kami cuma main ke museum, keliling sebentar trus pulang. Ini foto-fotonya:

Liburan si Putri. Cerita Liburan ke Jakarta. Pusat Primata Terbesar di Jakarta
Anak baik disayang mama

Supaya kesan retro-nya dapet, aku sempetin foto di sini:

Liburan si Putri. Cerita Liburan ke Jakarta. Pusat Primata Terbesar di Jakarta

Dan besoknya, kami memutuskan untuk mengunjungi Ragunan.

Kami ke sana naik Transjakarta.

Ini pengalaman pertamaku naik Transjakarta. Dan harus berdiri. Sungguh pengalaman yang buruk untuk diceritakan ke khalayak.

Sampai di lokasi, tempat pertama yang kami cari bukan tempat Gorilla, Anaconda atau Tyrex. Tapi, tempat yang kami cari adalah tempat makan.

Liburan si Putri. Cerita Liburan ke Jakarta. Pusat Primata Terbesar di Jakarta

Abis makan, istirahat sebentar kemudian lanjut muter-muter. Ternyata udara di Jakarta, khususnya di Ragunan, panas banget. Tapi kayaknya masih lebih panas api cemburu, sih.


Liburan si Putri. Cerita Liburan ke Jakarta. Pusat Primata Terbesar di Jakarta

Tempat pertama yang kami singgahi adalah tempat gajah, karena emang deket sama pintu masuk. Ngomongin gajah, aku jadi inget iklan lem tikus di TV. Lem untuk menangkap tikus, tapi merknya Gajah. Lem tikus cap Gajah. Ini konsepnya gimana coba?

Puas di situ, kami langsung menuju pusat primata terbesar di Jakarta. Namanya Pusat Primata Schmutzer.

Yakin Put kalau di sana yang terbesar?

Yakin dong, karena Ragunan adalah satu-satunya kebun binatang yang ada di Jakarta, hehe.

Liburan si Putri. Cerita Liburan ke Jakarta. Pusat Primata Terbesar di Jakarta
Fotonya bagus, yang motoin pasti ganteng

Eh iya, kakek juga ikut. Itu, tuh, yang pakai baju batik. Di pintu masuk, kami langsung disambut sama patung Gorilla.

Liburan si Putri. Cerita Liburan ke Jakarta. Pusat Primata Terbesar di Jakarta
Gorillanya yang belakang ya, jangan sampai salah

Tempatnya seru, dari satu kandang ke kandang lain, pengunjung lewat semacam goa-goa gitu. Di dalam agak gelap. Bahkan di titik tertentu ada yang sama sekali nggak ada lampunya.

Liburan si Putri. Cerita Liburan ke Jakarta. Pusat Primata Terbesar di Jakarta  Liburan si Putri. Cerita Liburan ke Jakarta. Pusat Primata Terbesar di Jakarta

Setelah puas (sebenarnya capek muter-muter), akhirnya kami pulang sekitar pukul 15.00.

Sebagai anak-anak polos yang belum paham hingar-bingar dunia, aku cukup senang diajak jalan-jalan ke tempat tadi.


Salam,

Putri

18 komentar

cerita yang menarik, semoga cita-citanya ke eropa terwujud ya dek..

Putri, "Amin.. makasih, kak."

Mainnya enggak ada yang lain selain Ethiopia / Zimbabwe? Main ke israel sekali-sekali :3
But nice post! :D Ijin follow sekalian :)))

ciye yang abis liburan ~ asik banget deh yang dari jakarta, walau terik panas matahari tetep fun ya pastinya hehe :D kalo ada kesempatan kita jalan bareng om ke ethiopia ya :D hehe

busyeeeh, keren banget putri. baru umur 10 tahun, tapi udah bisa nulis kayak gini. ga kebayang kalo udah gede. sering nulis surat cinta kali

gue baru nyadar jugaa sih, monas itu tempat wisata yang gratis. dan bisa liat monorel sekalian foto'' di dalem, berasanya kayak gitu yak. berasa liburan di jakarta trus naik monorel. keyeen _ _"...

selamet deh bisa jalan'' di ragunan. walaupun harus macet''an dulu. itu gue nggak fokus liat foto yg sama patung gorila. yg jdi modelnya itu, bisa kaliii dikasih nomer telponnya, put....

Kenapa sih anak-anak suka banget kalo diajak ke kebun binatang, apa karena anak-anak masih punya naluri persausaraan yang erat dengan nenek moyang manusia yang tadi diajak foto bareng ya, hehehe
Salam ya buat dede putri, semoga bisa jadi putri sebenar-benarnya putri :D

Duh.. putri jangan sering jalan sama om renggo ya. Soalnya dia jomblo ngenez. *eh hahaha xD

Wah menurut gue ini baru, nulis pengalaman dari sudut pandang orang lain. Tapi ya kurang keanak-anakan sih.. kali aja si putri lihat cowo seumurannya di ragunan. Trus pengen kenalan tapi malu.. :))

Seru banget nih kayaknya liburannya Putri :D

Oh iya, baru tau asal muasal nama PKL ternyata dari lebar jalan trotoar :3

postingan ini kenapa bikin saya ngakak ya?!?!
tapi kasih selamat deh untuk adik Putri ya, semoga liburan berkesan, untuk bro Renggostarr ditunggu jalan-jalannya sama "adik-adik" lainnya ya :D :D

Hehe..
Iya bro, mudah2an bisa jalan2 lagi nanti

Liburan bareng keluarga pilihan tepat ke kebun binatang, lah aku masih belum pernah ke kebun binatang ketinggalan banget yakkk =D


Yakin itu yang nulis putri?

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon