Menunda Pekerjaan

Pernah nggak, ngelakuin hal yang seharusnya menjadi prioritas tetapi malah me-nomor-sekian-kannya? Misalnya pengen banget PUP, tapi malah makan dulu. Biar perutnya nggak kosong-kosong amat.

Sekarang lagi musim UAS. Orang-orang bilang sih Ujian Agak Serius. Dan saat ini adalah beberapa hari terakhir buat minggu tenang. Tapi bukannya tenang, hari-hari ini justru lebih tepat disebut hari panik buat saya. Soalnya banyak banget tugas kuliah yang belum dikerjain. Saya kuliah di salah satu universitas swasta di Jakarta. Sekarang semester V. Nggak usah disebutin di mana, karena menurut saya ini pripasi. (Saya menyebut ini privasi, biarpun sebenernya nggak pas. Dan jangan protes, kalo nggak setuju silahkan bikin blog sendiri!)

Alhasil minggu tenang ini mau nggak mau, ingin tak ingin harus dipake buat menyelesaikan semua itu. 

Sebagai mahasiswa ganteng baik yang punya banyak waktu luang, seharusnya ini mudah buat saya. Karena emang nggak ada kesibukan lain selain kuliah. Dulunya kerja juga, kuliah sambil kerja. Atau mungkin terbalik: kerja sambil kuliah. Soalnya waktu untuk kerja lebih banyak dari pada waktu untuk kuliah. 
Tapi lagi-lagi, seperti yang sudah digambarkan di paragraf pertama tadi. 

Kalo belum ngerti maksud perumpamaan paragraf pertama, oke, saya akan sederhanain menjadi: sering menunda pekerjaan. Iya, saya sering menunda-nunda kerjaan. Alasannya? Kebanyakan alasan yang dibikin-bikin, dan nggak penting. Kayak sekarang pas lagi nulis artikel ini, di sebelah ada handphone dan kopi. Pas mau mulai nulis, tiba-tiba kepikiran, “Ntar dulu deh, nanti kopinya dingin.” Abis minum kopi, pas mulai nulis tiba-tiba muncul keinginan buat pegang HP. Padahal HP-nya nggak bunyi, tapi tetep aja dipegang. Akhirnya kepegang juga, dan justru sibuk dengan keduanya.

Jadinya lama banget cuma buat nulis artikel yang nggak nyampe 1000 kata ini.

Sebenernya nulis ini pun termasuk penunda pekerjaan. Apa lagi di sebelah ada kopi dan handphone, di mana mereka adalah faktor penunda kedua dan ketiga dalam kasus ini. Saya kan bisa aja ninggalin ini semua trus balik lagi ke kamar buat ngelanjutin tugas kuliahnya. 

Mudah-mudahan dengan ini saya jadi lebih rajin dan ninggalin hal-hal yang nggak perlu. Seperti ngopi dan chatting di saat yang genting seperti ini. (ngaruh nggak sih?) 

Antara Aku, Kopi dan Handphone