Bukan Puisi


Hujan yang Sendu, puisi hujan

Tiba-tiba hujan jatuh menghujam tanah tanpa peringatan..
Terdengar gemericik hujan yang tampak masih malu..
Samar-samar terdengar pula suara tertawa Patrick Star dengan bodohnya..
SpongeBob dan kawannya tetap setia menebarkan tawa, meskipun di luar sana hujan...

Terlihat dua orang yang serius membuat rangkain kombinasi huruf dan angka sambil sesekali menengok layar kalkulator..
Entah apa yang mereka kerjakan, saya justru asik dengan twitter..
Kalau bisa ditunda, kenapa harus sekarang?
Prinsip tidak terpuji yang cukup bodoh untuk dipegang..

Mandi? Sepertinya mandi bukan ide bagus di saat seperti ini..
Ini karena didukung dengan kemampuan super saya..
Kalo tiba-tiba hujan dan dingin, nggak tau kenapa saya langsung ngerasa bersih. Jadi nggak usah mandi..
Toh, besok masih ada hari jika hanya sekedar buat mencuci badan, semoga...

Puisi yang gagal...
-at Pulogadung 

7 komentar

mantaaaap gan artikelnya
nice gaan

wah puisi bebas, lumayan gan nice :D

Nice Bro ! ! !
Keep Nulis Puisinya :D Keren !
Salam Blogwalking > kemalofficial.blogspot.com

Postingannya ada yang typo :3
blogwalking juga ke >> http://aakkotor.blogspot.com/ hehe :D

Makasih :D Mana yg salah? Biar bisa langsung dibenerin..

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon