Bahagia Itu Sederhana: Nemu Duit di Kantong Sendiri

Gimana, udah punya kalender belum? Udah tanggal 9, lho.. 

Ngomong-ngomong, udah seminggu aja ya di tahun yang baru ini.. Apa yang udah kamu bisa raih selama seminggu ini? Salah satu resolusi kamu, mungkin?

Tadi pagi saya membuat penemuan yang cukup menggemparkan di kalangan keluarga. Bukan sebuah penemuan layaknya suatu hal yang ditemuin sama James Watt, Thomas Alfa Edison atau Edinson Cavani. (Lho, nama terakhir kan pemain basket?)

Cerita renggo starr, renggonesia

Tapi, saya nemuin benda ajaib yang hampir dicari oleh orang-orang setiap hari. Iya, saya nemuin duit. Lebih tepatnya duit sendiri. Nemuin duit sendiri secara nggak sengaja merupakan salah satu momen membahagiakan dalam hidup, terutama ketika perekonomian dompet sedang terguncang.
Kronologi: Ngambil beberapa baju dan celana kotor buat dicuci. Pas dimasukin ke mesin cuci ember, terlihat sepucuk kertas berwarna dominan biru muncul dari kantong celana dengan jumawa. Rejeki emang nggak kemana.
Beberapa minggu terakhir kesibukan agak berkurang, makanya sampe sempet nyuci baju sendiri. Biasanya emang nyuci sendiri sih. *lah

Kesibukan berkurang, berarti berat badan bertambah. Berat badan bertambah berarti hubungan perut dan celana semakin tidak harmonis. Artinya, ada beberapa celana yang nggak bisa dipake karena nggak muat. Sayang banget kan..

Nah, untuk menyiasati masalah ini, saya sempet-sempetin olah raga. Mulai tadi pagi, saya udah bangun pagi untuk joging sejauh 5km tanpa henti (kayaknya bohong). Selain joging, olah raga yang saya gemari adalah futsal. Bukan digemari sih, tapi emang itu olah raga satu-satunya yang bisa dibilang rutin: seminggu sekali.
Posisi favorit ketika futsal tentu saja di depan, sebagai penyerang. Nggak usah capek-capek nyari bola. Kalo rekan kita sadar 'dermawan', pasti bakalan dikasih bola. Beberapa sentuhan terakhir dan berakhir dengan bola yang bersarang ke gawang lawan. Bermodalkan sering nonton video tutorial freestyle soccer dari youtube, saya sering bikin goal yang (menurut saya) cantik. Dan saya pikir itu salah satu cara untuk mengimbangi kemalasan saya untuk merebut bola dari lawan. Ya seenggaknya temen satu tim berpikir, “biarin aja, dia kan sering bikin goal”. Ini paragraf untuk belagu. Hehehe.

Setiap orang pasti punya prinsip, dan prinsip saya dalam bermain bola (atau futsal): main ya main aja. Makanya saya kurang suka kalo ada rekan tim yang (sok) ngasih tau saya harus begini-begini-begitu. Kecuali sedang berkompetisi (yang ada hadiahnya, minimal mijone lah). Posisi di depan memang harus dapat banyak dukungan alias suplai bola dari tengah dan kanan-kiri. Makanya jarang dapet bola kalo kanan-kiri-tengah mainnya memble. Kalo jarang dapet bola, gimana bikin goal-nya? Jadi,  pinter-pinter nyari temen yang ngerti posisi biar mainnya bisa cihui.

Saya jadi ngerti gimana rasanya jadi Messi. Gimana dia sangat superior di Barcelona, dan agak mlempem di Timnas Argentina. Ya karena dukungan rekan timnya, terlepas dari skill individunya yang memang luar biasa.  

Sekali waktu pernah jadi bek, dan sering kewalahan. Alhasil gawang sering dibobol dengan mudahnya. Jadi pemain belakang yang kebetulan dapet lawan dengan akselerasi tinggi memang menyebalkan. Kalo aja boleh bawa keris, pasti nggak bakalan kayak gini.

Kok jadi ngomongin bola??!

Jadi, intinya aku dan kamu (menjadi kita) mulai sekarang harus rutin berolah raga. Selain menjaga kesehatan, lumayan kan berat badan turun. Syukur-syukur perutnya bisa sixpack. Dan tentu saja, celana yang nggak muat bisa dipakai lagi. Tetep, prinsip ekonomi: HEMAT.