Bener nggak sih kalo semua hari itu, hari baik? 

Senin, 27 Januari 2014 kemarin, kayaknya bukan hari yang baik-baik banget. Pagi-pagi udah hujan aja (karena abis itu banjir), cucian jadi lama keringnya. Dan yang paling nggak enak adalah saya nggak bisa main layang-layang. Hehehe.

Nggak cuma sampe di situ, apes masih berlanjut pas berangkat kuliah. Ternyata jalanan macet dengan biadab. Jelas ini kondisi yang nggak bensiniawi, mengingat bensin tinggal sedikit (saya lihat dulu tangki bahan bakar, soalnya indikatornya rada-rada nggak bener). Seperti biasa, sebelum pergi kemana-mana, saya pastiin dulu kondisi motornya, kayak: panasin mesinnya sebentar (bukan dibakar ya), cek spion kanan-kiri, periksa tekanan bannya berapa Newton per meter persegi, lihat STNK-nya atas nama siapa, baru deh berangkat.

Satu kilometer pertama lancar-lancar aja. Jalanan masih sepi. Sepi banget kayak kuburan di tengah gurun sahara. Kilometer berikutnya tanda-tanda macet mulai kelihatan. Biasa lah, gara-gara angkot ngetem sembarangan nyari penumpang. Ngomong-ngomong angkot, kenapa ya, para sopir angkot itu suka banget nyanderin lengannya di pintu mobil? <-- Salah satu pertanyaan besar abad ini.

Di tengah-tengah kemacetan yang luar biasa ini, motor kayaknya ada yang nggak beres. Pas digas gede, bukannya tambah keceng, ini malah berasa ‘mundur’. Takut kenapa-kenapa, saya berhenti dulu. Berhenti di pinggir jalan (kalo berhenti di tengah jalan takut diseruduk kontener) trus cek sana sini: tekanan ban OK, spion udah bener, STNK masih berlaku. Apa lagi nih yang belom dicek? Oh iya bensin. 

TERNYATA BENSINNYA HABIS!!

Untungnya (masih untung aja), masih ada beberapa CC sisa bensin. Buat jalan lagi, kali aja deket-deket sini ada yang jualan bensin. Nyala sih nyala, bisa buat jalan juga, tapi cuma 10 meteran aja jalan. Karena ngomel buat update status nggak bikin bensin nambah, akhirnya ya  udah, dorong aja itung-itung olahraga. Olahraga siang nih, jam 2 dorong motor. 

Salah Satu bentuk Olahraga, Rossi dorong motor

Kalo lagi apes begini, saya jadi mikir-mikir dosa yang udah diperbuat tadi, kemarin atau kemarinnya lagi. Dasar manusia, inget dosanya kalo pas apes. Coba pas lagi seneng. Boro-boro inget dosa, makan aja kadang lupa.

Lumayan jauh juga dorongnya, harus nyeberang jalan raya, soalnya POM bensin ada di seberang jalan. Nyampe di POM bensin antrinya panjang bener. Fyuh *ngelap keringet* Bensin diisi penuh, sampe tumpeh-tumpeh. Abis itu istirahat bentar, ngilangin capek. Beli akua buat ngilangin dahaga.

Dengan sisa-sisa kegantengan yang masih ada, akhirnya saya lanjutin perjalanan ini. Oh iya, saya lagi UAS (Ujian Agak Serius) nih. Masih ada 2 mata kuliah lagi. Semoga lancar dan IPK naik. Aamiin.

Sampe di kampus, ketemu temen-temen. Si Iksan (bukan nama sebenarnya) kayaknya serius banget. Sampe nggak sadar sama kedatangan saya. “Ngerjain apaan bro?” saya nanya. Ternyata dia agak kaget, karena saking seriusnya. Dia nengok kanan kiri nyari dari mana arah suara ganteng ini, “Ngerjain tugas ***** bro.” Dia jawab. “Bukannya buat besok?” saya tanya lagi. “Iya, kayaknya besok gue telat. Makanya gue kerjain sekarang.” Jawab dia, tanpa ngerasa dosa sedikit pun.

Pukul 17.00 ujian dimulai, waktunya 90 menit. Pukul 18.30 selesai, langsung pulang aja. Mendung, takut hujan gede. Kalo hujan gede nanti banjir. Kalo banjirnya tinggi motornya mogok. Kalo motornya mogok pulangnya kemaleman. Kalo pulangnya kemaleman nggak sempet belajar. Kalo nggak sempet belajar nilai ujiannya jelek. Kalo nilai ujiannya jelek harus ngulang. Kalo ngulang.. (males nerusin)


3 komentar

aku juga pernah ngalamin ni sob, ngenes

asiiikkk... ini nih, keapesan adalah sebagian dari olah raga, mantep dah...

Ane percaya kalo semua itu hari baik,,,,,yang sial adalah ketika tanpa persiapan yang matang

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon