Salah Kaprahnya Penggunaan Lampu Hazard


Kali ini  ngomongin yang lagi rame diomongin di banyak media: BANJIR.

Selama tinggal di Jakarta, udah 2 kali aja rumah kebanjiran, berturut-turut dari tahun kemarin. Banjirnya pasang surut: malem pasang, siang surut. Kesel juga, capek-capek bersihin lantai, eh.. tiba-tiba banjir lagi.

Bersihin lagi, banjir lagi..
Bersihin lagi, banjir lagi..
Gitu terus sampe kiamat.

Tapi ya sudahlah, biar diurusin sama mereka-mereka yang berkepentingan. Yang penting kita nggak buang kasur sembarangan. Hehehe

Banjir tahun ini lebih gede dari tahun kemarin. Soalnya 2014 kan lebih gede dari 2013 atau 2012. Bukan bermaksud melucu, kalau kamu ketawa ya syukur. Kalo nggak lucu, emang nggak dibikin lucu, kok. :p

Tapi beneran, banjir kali ini gede banget. Nggak cuma di Jakarta, bahkan kota sekitar Jakarta ikut-ikutan banjir. Dari Tangerang, Bekasi, Subang sampe Manado. Kamu bisa baca beritanya di sini, di sini, di sini dan di sini.

Ngomong-ngomong berita, tadi sempet liat berita banjir di Kelapa Gading, Jakarta Utara. Ketinggian masih 30-40 cm. Cukup lah bikin Supra X mogok.

Di situ sepi banget, cuma terlihat mobil besar, beberapa sepeda motor mogok dan genangan air (iya lah). Dan di situ ada satu benda berjalan, agak gede, kotak dan berwarna kuning. Bukan, bukan SpongeBob. Tapi itu adalah mobil box. Dan dengan pedenya mengarungi jalanan yang banjir, sang sopir nyalain lampu hazard. Lampu hazard ya, bukan Eden Hazard.

Saya setuju sama kalimat:

"Jangan menyalakan lampu hazard ketika hujan atau banjir!" 

Pernah punya pengalaman di belakang mobil yang nyalain lampu hazard pas hujan. Jadi pas saya mau nyalip (mendahului) dari kanan, ternyata si mobil mau belok kanan juga. Agak panik, akhirnya saya klaksonin secara membabi buta biar nggak nabrak. Nyampe di samping sopir, dia-nya melotot. Saya pelototin balik, dia makin melotot, bola matanya sampe mo lepas gitu. 

Yang salah siapa, yang melotot siapa. 


Kalo aja lampu hazard dimatiin, trus nyalain lampu sign kanan, pasti nggak ada kesalahpahaman kayak gini. Sambil naikin alis kanan, saya bergumam, “Ini sopir dapet SIM-nya pasti nembak.”

Bukan bermaksud su'udzon, tapi lagi berprasangka buruk aja. (Sama aja)

Kalo emang SIM-nya nggak ‘beli’,  pasti beliau ngerti kapan waktu nyalain lampu hazard. Namanya juga hazard yang berarti bahaya. Kalo cuma lewat di jalan banjir atau hujan mah nggak bahaya-bahaya amat, yang penting ati-ati.  Justru jadi bahaya kalo lampu hazard-nya dinyalain. Seperti kasus saya tadi.

Ternyata, Wikipedia pun mendefinisikan bagaimana dan apa fungsi dari lampu hazard itu sendiri. Salah satu kesalahan yang tidak disadari banyak orang adalah kayak tadi, dinyalain pas hujan. Selengkapnya bisa lihat di sini. Saya kasih waktu 2 hari buat baca. (Nggak kecepetan, kan?)

Pokoknya gitu, buat kamu yang ngendarain mobil (baik mobil sendiri, mobil temen maupun mobil proyek), ati-ati kalo hujan, nggak usah nyalain nyalain lampu hazard segala. 

Kamu punya cerita juga tentang lampu-lampuan ini? Bisa share di komentar. :)

Jangan menyalakan lamu hazard ketika hujan
Eden Hazard

26 komentar

wah banjir memang nimbulin banyak masalah gan.
tapi kita harus tetap sabar

hmm bentar bentar.. Vina mau nanya bagian "Jakarta Utara. Ketinggian masih 30-40 meter. Cukup lah bikin Supra X mogok. Hehe" itu METER??
itumah bukan mogok lagi motor suprax nya .. ga jalan sama orangnya kelelep -_-

terus masalah lampu kendaraan, Vina juga sering jadi korban, mobilnya mau belok kanan eh di idupin lampu kiri.. gatau gimana susunan tuh mobil -_-
pake marah lagi .. *plak -_-

Hahaha, kampret bener tuh banjir tahun 2014, emang sih dari tahu aja udah besar apa lagi banjirnya. Sumpah liar banget pikirannya.

Iya, gak boleh nyalain lampu hazard waktu hujan, apalagi yang cuma pake sepeda. Jangan

Eh kampret!! Masih ada aja orang yang kayak gini. Kembalilah ke jalan blogger yang bener, cuy!! Sadar sdar!!

wah banjir ini bencana ya -__-

supirnya kurang kerjaan ya nyalain lampu hazard dlm kondisi gak darurat.

Oh iya, salah. Harusnya 30-40cm. Kritis banget nih, Vina :)

Kasian ya, dimarahin. *puk-puk

Betul bang, hazard=bahaya. Hujan nggak bahaya-bahaya amat.

Inovatif sekali yang pasang lampu hazard di sepeda -_-

Biasaa.. SIM-nya nembak *eh

Mungkin SIM'a di gandain bg, kemaren bokapnya bikin SIM, terus ama polisinya diminta cetak dua lembar, terus dibagi2 deh ama anaknya. . .

itu sopir lagi kursus mengemudi kali bang wkwkw :D

30-40 meter mah udah ilang kali mobilnya -___-

iya, bisnis baru tahu, bakalan laku pasti bisa beli kemoceng setruk

Ikut prihatin sama banjirnya sob, oh ya cerita lo yang nyalip mobil yang ngasih lampu hazard itu salah elo apa salah supirnya yes?
menurut gue sih, si supirnya gak salah, cuman lo aja kali yang terburu2. *oke, gue tiba2 jadi belain pak supir* :|

Iya. Banjir memang menjadi masalah yang sejak dulu belum pernah terselesaikan.

Bedanya sama tahun tahun kemarin, sekarang banjir diganti katanya dengan genangan air. beuh, genangan air kok sampai 2 meter menutup atap rumah penduduk. Media media yang aneh-,-

Lampu kaya gitu sering saya temui. Paling pas disalip saya klakson juga. Hehe. Ngeselin emang, mentang mentang bawa mobil. Kali saja tu mobil minjem, atau sewa, atau punya kantor *ko ikut emosi:p

Semoga banjir tak ada lagi tahun ini^^

Jangan-jangan sopirnya lo bray? *kemudian dikeplak*

Ngeselin emang sopir kayak gitu -_-

ahh, pasti dia dapet SIM nya nembak, sama kek gue -.-. cuman kalo gue motorrr, yah habis gimanadong ga lulus lulus kakak -.- dan emang nggak motor nggak mobil emang sama sama susyaaaah..huft,

Banyak kok orang-orang kayak gitu, males ngikutin test & prosedur bikin SIM. Maunya yang instan alias nembak. Gue juga kayak gitu. Hehe. Kamu nggak sendirian - Tipe X

Aku masih gak paham apa itu lampu hazard bang -_-

Trus apa yang terjadi dengan tu truk?

lampu hazard itu lampu yang pin plan mau belok kanan apa kiri :|

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon