Adaptasi Bahasa

Saya orang yang cukup fleksibel dalam berbicara. Misalnya sekarang ini kan lagi di Jakarta, kalo ngomong ya pake bahasa Indonesia yang ke-Jakarta-Jakarta-an. Pake kata gue, elo, kagak, bujug dan lain-lain.

Bahkan kata-kata kotor pun ngikutin, kayak tempet sampeh, lalet ijo, sampe Kali Ciliwung.

Ngomong sama anak kecil pun gitu juga, "Ngapain lu tong? Main layangan jangan sambil manjat tiang listrik, bahaye!"

Waktu awal di Jakarta, kalo ngomong masih medok banget. Ngomong 'gue' jadinya 'guwe'. Salah satu momen yang 'hufft' banget adalah kejadian tentang galon dan dispenser, "Tadi yang nyuntak galon siapa ya? Airnya kok berceceran begini?" Saya nanya ke seisi ruangan. Empat dari 5 orang di ruangan ngelihatin saya. Sepertinya nahan tawa, tapi ekspresi mukanya lebih ke nahan kentut, sih. "Nyuntak apaan, bro?" tanya Michael -salah satu dari mereka- sambil melongo. "Ini, yang beginiin galon.." saya jawab sambil mempraktekkan angkat galon ke dispenser. Seketika, mereka berempat jawab, "OOOH.. NUANG DISPENSER."

Sekarang udah 5 tahun di Jakarta, kalo ngomong udah biasa pake gue, elo, kampret dan seterusnye. Tapi tetap masih ada yang ngeganjel dalam hati hati. Kayak masih belum pas aja kalo kata-kata itu buat nulis di blog. 

Belum biasa aja kali, ya?

Tapi sesungguhnya yang bikin resah bukan itu sih, tapi 'Udah 5 tahun merantau di Jakarta, tapi kok masih gini-gini aja, ya?'

layangan, masa kecil, sore, senja