Adaptasi Bahasa

Saya orang yang cukup fleksibel dalam berbicara. Misalnya sekarang ini kan lagi di Jakarta, kalo ngomong ya pake bahasa Indonesia yang ke-Jakarta-Jakarta-an. Pake kata gue, elo, kagak, bujug dan lain-lain.

Bahkan kata-kata kotor pun ngikutin, kayak tempet sampeh, lalet ijo, sampe Kali Ciliwung.

Ngomong sama anak kecil pun gitu juga, "Ngapain lu tong? Main layangan jangan sambil manjat tiang listrik, bahaye!"

Waktu awal di Jakarta, kalo ngomong masih medok banget. Ngomong 'gue' jadinya 'guwe'. Salah satu momen yang 'hufft' banget adalah kejadian tentang galon dan dispenser, "Tadi yang nyuntak galon siapa ya? Airnya kok berceceran begini?" Saya nanya ke seisi ruangan. Empat dari 5 orang di ruangan ngelihatin saya. Sepertinya nahan tawa, tapi ekspresi mukanya lebih ke nahan kentut, sih. "Nyuntak apaan, bro?" tanya Michael -salah satu dari mereka- sambil melongo. "Ini, yang beginiin galon.." saya jawab sambil mempraktekkan angkat galon ke dispenser. Seketika, mereka berempat jawab, "OOOH.. NUANG DISPENSER."

Sekarang udah 5 tahun di Jakarta, kalo ngomong udah biasa pake gue, elo, kampret dan seterusnye. Tapi tetap masih ada yang ngeganjel dalam hati hati. Kayak masih belum pas aja kalo kata-kata itu buat nulis di blog. 

Belum biasa aja kali, ya?

Tapi sesungguhnya yang bikin resah bukan itu sih, tapi 'Udah 5 tahun merantau di Jakarta, tapi kok masih gini-gini aja, ya?'

layangan, masa kecil, sore, senja

22 komentar

emang lebih enak berbahasa Indonesia ke jakarta-jakartaan, alias bahasa masyarakat betawi di banding dengan bahasa baku, lebih sulit di fahami sebagian orang, dan bahasa ini juga lebih menambah keakraban, bener ga?

Bener tuh, tinggal dibiasain aja bro..

Hahaha.. Nyuntak adalah bahasa yang lumrah. Gue sendiri, kalo ngomong, aslinya nggak pernah pake kata "Gue". Tapi kalo nulis kayak gini, lebih nyaman pake "Gue" daripada "Aku" atau "Saya" yang terkesan sangat formal. :D
baru pertama kesini, salam kenal~ :)

Nice Post!

setuju sama yang di atas gue nihh, gue di dunia nyata juga nggak prnah pakek "gue" "elo" karna emang rumah gue ndeso :D
tapi untuk menulis emang lebih nyaman pakek elo gue.
biar kesannya nggak formal, dan lebih ngerasa akrab aja. apalagi kalo blognya mbahas tentang anak muda ato pengalaman absurd. ngerasa kaku jadinya. :D
salam kenal yaakk

"Besok gue mau nyuntak air di ciliwung ah" :3

Hahaha.. Tapi menurut gue gak apa2 sih lo tetep dengan logat daerah. Lo harus berubah untuk bersosialisasi. Karena semua hanya fake! Tunjukin aja diri lo yg kampungan ke temen #ehh. Ahahaha *kaboor*

hehe.. kebiasaan waktu makan di kampung pke nasi tiwul kali ya.. makannya masih medok ngomongnya :D

hahaha... oalah. gak papa ngomongnya beribet. yang penting sikapnya. :)

emang kalo awal-awal pindah ke suatu tempat yg punya bahasa beda itu susah ya, aku jg waktu awal2 pindah di jawa agak susah ngomongnya, tapi sekarang malah udah kebiasaan pake bahasa jawa, semuanya dimulai dari kebiasan sih

Pake kata 'gue' cuma dipake sama orang selain Jawa aja bro. Kalo ketemu orang Jawa, balik lagi ke Bahasa Ibu. Hehe

Oke, sala kenal juga.
Thanks lho infonya :D

Iya sih..
Berarti saya.. eh gue harus biasain nulis pake elo-gue ye.. biar nggak kaku kayak kanebo dijemur. Hehe

Salam kenal juga..

Woi.. jangan kabur lo *sambil megang golok*

Iya sih..
Pernah liat orang Suriname (di TV) ngomong? Pake Bhs Jawa kasar ternyata..

Mpun saged sanjang ngangge bhs Jawi? Sae niku..

Emang awalnya dari mana, ya?

kula saking jawa. ini bener gak? *orang jawa yg sedang belajar basa jawa*

Hehehe kenapa harus buru-buru pengen ngikutin gaya bahasa di sana? Walaupun pindah mendingan masih tetap mempertahankan karakter diri sendiri lho. Ya, biarpun nanti ujung-ujungnya juga kebawa sih hahaha

Ngikutin pepatah aja sih "Dimana bumi dipijak, di situ langit langit dijunjung." :D

Adaptasi itu emang penting tapi emang harus lewat proses. Dan jangan sampai jati diri kita hilang :))

wkwkwk ga apa2 bro, melestarikan budaya bangsa&nunjukkin ciri khas situ juga:D sukses selalu yoo. kalo ada waktu mampir hehehe

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon