Ini adalah lanjutan dari "Mas, Jangan!" #1. Berikut adalah bagian akhir cerita tersebut. Selengkapnya bisa dibaca di sini.
Nggak lama kemudian, lampu penerangan dimatiin pertanda film akan dimulai. Ngelihat trailer-nya aja mereka exited banget, karena mereka berdua sama-sama suka film action. Pas film dimulai, suasana hening sejenak, semua pandangan mulai mengarah ke layar bioskop, kecuali Dimas. Sampe akhirnya terjadi komunikasi satu arah dari Imah..
  “Mas.. jangan..”
  “Jangan Mas..”
  “Maaasss....”
“Kenapa, Mah?” Dimas mengerlingkan jidatnya.

“Aku nggak suka ya, kamu ngebajak film kayak gini!” Imah mulai marah.

“Ya, aku pikir ini kan filmnya bagus, udah bawa handycam juga. Sayang kan kalo nggak dilanjutin?” Dimas mulai panik.

“Pokoknya aku nggak suka sama semua jenis pembajakan!” Seru Imah.

Dimas pun memasukkaan kembali handycam-nya ke dalam tas, mengurungkan niat pembajakan ini. Setelah sama-sama terdiam beberapa saat, Imah mulai membuka pembicaraan, “Kalo emang niat ngebajak, mending download dari Ganool aja. Kebetulan aku punya CD blank banyak banget, nggak dipake. Ntar kita copy, trus kita jual. Hasilnya kita bagi dua deh..”

LAH...

Akhirnya mereka pun menyudahi perdebatan paling nggak penting ini dengan mengarahkan kembali pandangan masing-masing ke layar bioskop, sambil sesekali makan popcorn yang tadi dibeli sama Imah.

Durasi filmnya agak panjang. Meski demikian, Dimas masih sempet mencatat point-point penting di film itu. Dia berencana membuat review-nya di blog pribadinya.

Setelah film selesai, Dimas dan Imah keluar dari bioskop menuju restoran cepat saji. Mereka makan siang. Kali ini yang bayarin Dimas.

Abis makan siang, mereka berencana jalan-jalan di mall itu. Jalan-jalan aja, nggak ngapa-ngapain. Kebetulan di lantai tiga belas ada wahana (wahana?) ice skating. Mereka tertarik untuk melihatnya.

Mereka berdua naik lift. Di dalam lift, Dimas bingung mencet tombol nomor berapa, soalnya nggak ada tombol angka 13 di situ.

“Mah..” Dimas ngasih kode Imah dengan nunjuk-nunjuk ke arah tombol lift.

“Kenapa Mas?” Imah nanya, “Oh.. 12B Dimaass..”

Dimas mencet tombol sambil ngelap keringat. Dalam hati bilang, “Buset, ini mall tinggi amat. Udah kayak apartemen aja”.

Lokasinya bukan di Indonesia kok. Jadi nggak usah nebak-nebak di mall mana mereka jalan hehe.

Di dalam lift Dimas terdiam, sepertinya melamun. Karena takut kenapa-kenapa, Imah nanyain hal ini ke Dimas, “Mas, kamu kenapa?”

“Kepikiran sesuatu, Mah.” Jawab Dimas.

“Kepikiran apa? Cerita doong..” Imah nanya lagi sambil mengusap-usap punggung Dimas.

“Kepikiran sama sahabat aku, Mah. Umur kita agak jauh, dia udah aku anggap kakak sendiri, namanya Agus Septian. Sekarang jadi tenaga kerja di Yordania”.

“Trus?” Imah lanjut bertanya.

Dimas menoleh ke arah Imah, “Dia udah nonton Titanic 3D belom, ya?”

Seketika itu, Imah berhenti mengusap punggung Dimas, tanpa menanggapi pertanyaan itu.

Pintu lift terbuka.

Mereka pun melanjutkan kegiatan jalan-jalan ini. Arena ice skating didominasi sama anak-anak kecil. Dimas dan Imah yang emang nggak niat main pun, jadi tambah nggak niat lagi untuk main. Jadinya mereka nonton aja dari atas, sambil ngobrol ngalor-ngidul.

TAMAT

Duh.. endingnya kok antiklimaks begini sih..

Ngomong-ngomong, sahabatnya si Dimas -Agus Septian- lahir di bulan apa ya?



55 komentar

Buahahaha ngakak banget ini ceritanya. Si Imah bego apa gimana ya, kok dia malah punya CD blank buat film bajakan sih. Parah nih.

Dan itu mall apaan nyampe lantai 13. Ceritanya agak sedikit belok ke horor nih, untung nggak ada horornya. Tapi kalo gitu aku jadi mikir karena setting bukan di Indonesia, berarti di negara lain ada pembajakan film juga dong? Download dari Ganool? :|

Btw tentang niat merekam film di bioskop itu sy malah keingat saran dosen pembimbing. Pas mau ambil judul skripsi ttg film Tenggelamnya Kapal Van Der Wijck, yang masih pemutaran waktu itu, dan belum ada downloadtannya sampai hari ini. Takut filmnya keluar setahun kemudian, terus skripsinya ga jalan2. Untungnya sy mengurungkan niat buat ngambil film itu buat dijadiin objek penelitian.

Jadi kalau ngebajak film bisa kayak gitu yah? merekam dalam bioskop. Bisa sampai 3 jam megang kamera?

anjiiirrrr gue kirain dulu itu dimas mau ngapain, hahaha ternyata bajak pilem, sumpah absurd banget dah endingnya, apa pentingnya coba temannya si dimas, aargghhh

hahaha itu ternyata yang nggantung di episode 1 kemarin ternyata gara-gara dimas mau membajak filmnya. hadeeeh kirain ngapain

mall lantai 13? baru tau gue ada mall setinggi itu. btw dalemnya jualan apa aja ya? wkwk

endingnya sumpah absurd

Iya, he'euh, endingnya kurang ketje nih --"
Tapi selin juga, dan bikin ngacak-ngacak rambut sendiri jugaks! Gemezzzz sama imah, di bagian CD kosong. Sama si dimasnya juga, emang ada titanic 3D, di sanah? Dih…… >< wkwk

kampret baca yg atas semet mikir yang engga-engga ternyata gue tertipu -_- tp ngomong2 kalo beneran ada yg niat ngebajak film dengan megang handycam selama nonton itu tangannya kebuat dari apa ya kok bisa kuat gitu -_-

Oke, gue terbahak dan tertipu sejenak. Pfft, hahaha ternyata harus baca dari awal biar bener-bener ngerti XD

Kayaknya pembajakan ada dimana-mana. Bahkan, di laut juga ada pembajakan, Pirates of Caribbean hehe.

Nggak, tadinya Dimas udah nyiapin tripod. Berhubung Imah udah ngamuk2 duluan, tripod-nya nggak sempet diceritain hehe.

Hahaha.. imajinasi nggak jelas nih gue

Sebenernya pengen 'menekankan' di sahabatnya Dimas, tapi gagal -_-
yasudahlah..

Dimas udah expert kok, tenang aja XD

Hehe makasih
Coba bikin cerita pendek tapi bersambung, Cerpenbung :D

Eh si dimas tukang bajak. Tapi emang nya cara ngebajak itu kayak gitu? Pake handycam gitu? Alamak baru tau -_-

Endingnya maksa banget emang. Haha kampret emang sambungannya

Kampreeett!! Kirain si Dimas ngapain, eh ternyata. Wkwkwk XD Anu, soal endingnya... Kok berasa gimanaaa gitu *kayak bisa bikin cerpen aja ini anak*

gue suka bgt kalimat dibagian “Pokoknya aku nggak suka sama semua jenis pembajakan!” ,,, best bgt buat imah. critanya hampir aja bikin gue belok kekiri bareng setan hihihi :) gaya n alur tulisan loe pinter bikin gue penasaran renggo . like this

Dimas ngajak yang gak baik sama Imah, harusnya sebagai lelaki gagah dia tahu gimana perlakuan dia ke seorang wanita, termasuk Imah.

Endingnya bagus banget, sampai nangis smabil nahan ingus saya bacanya.

keren nih ceritanya,dengan taburan bumbu lucu haha

ahaaa... udah mau nanya di mall mana? ee ternyata nggak ada di indo, kirain di Jogja ada mall sampai lantai segitu

endingnya ngaco ah :D

mungkin agus lahir di bulan september -_-

endingnya kampret banget -___-
sebagai laki-laki gue telah tertipu mentah-mentah, gue lemah :(

boleh minta kontaknya Imah gak? aku mau minta tolong download-in film-film anime yang belum aku donlot di ganool..

hahaha. kok kayak datar gitu yang ini ya. lebih asik yang pertama. ternyata cuma handycam doang. gua kirain kemarin apaan, pake mendesah-desah gitu. kampret

Renggo Renggo..lu tontonannya apaan sih Nggo?? -.- absurd bangett nih tulisan..tapi g papa dah daripada nggak..hahaha

Wah, Mas Ridu..
HP-nya Imah lagi dipinjem Dimas hehe

Beneran deh itu kirain ngapain gitu haha.
Kalo mau ngebajak film di bioskop kayanya pegel juga tuh.

haha. si Dimas kampret bener mau bajak film :D apalagi Imas, malah kampreeeeeet puol.
kok udah tamat? cerita ini tidak diijinkan tamat, buat part 3 nya dong -__-

kok kayak datar gitu yang ini ya. lebih asik yang pertama. ternyata cuma handycam doang.

Renggo Renggo..lu tontonannya apaan sih Nggo?? -.- absurd bangett nih tulisan..tapi g papa dah daripada nggak..hahaha

bikin ngakak nih ceritanya..
awal-awalnya aku ketipu..ternyata... wkkwkww :v

Hahahaa mau bajak film toh si Dimas. -_- Kirain.

Hmm. Agus Septian ya? Lahir di September. Yakin.

Pembajakan hati juga ada ya gan wkwkwkwkwk

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon