Cerpenbung: Mas, Jangan! #1

Pagi itu, ayam berkokok terdengar lebih kencang dari biasanya. Dimas yang biasanya harus beberapa kali menunda alarm, kini terbangun sejak alarm pertama berbunyi. Dimas memilih bunyi alarm dengan suara ayam bukan tanpa alasan. Kemarin sempat mencoba menggunakan suara kebo, tapi ternyata kurang efektif.

Setelah menggeliatkan badan ke kiri 3 kali dan ke kanan 29 kali, Dimas memaksa membuka matanya lebar-lebar, walaupun akhirnya gagal. Dengan mata sipit mirip orang belekan, Dimas bergegas ke kamar mandi. Sekedar untuk mencuci muka. 

Dimas adalah murid yang disegani di sekolah. Kebetulan dia pernah juara 1 karate tingkat propinsi. Keinginan terbesar dalam hidupnya adalah menjadi akuntan, makanya dia sekolah di SMK dengan jurusan akuntansi. Mungkin ini salah satu faktor kenapa dia begitu disegani, mengingat kebanyakan murid di sekolahnya adalah kaum hawa.

Ini adalah hari yang istimewa untuk Dimas. Dia berencana untuk bertemu sama Imah –gebetan dari twitter.

‘Mah, hari ini kita jadi ketemu kan?’ Isi mention Dimas buat Imah.

Karena lama cukup lama tidak dibalas, akhirnya Dimas memutuskan untuk menyalakan laptop sambil menunggu reply dari Imah, mendengarkan lagu yang kemarin baru di-download.

Sekedar informasi, Dimas ini suka sekali dengan lagu-lagu rock. Band yang disukainya adalah Avenged Sevenfold (A7X), kebetulan belom lama ini mereka merilis album baru. Jika menghadapi hari bingung-mau-ngapain-nih, biasanya Dimas memutar lagu A7X kenceng-kenceng di kamar.

Sedang asik mendengarkan lagu, tiba-tiba HP Dimas berbunyi menandakan ada mention di twitter. Ternyata mention dari Imah, "Jadi ketemuan nggak? Aku udah di halte nih."

Ternyata mereka sepakat bertemu di halte bus, aduhh... Ini pertama kalinya mereka bertemu.

Dimas pun bergegas, memakai jaket, sepatu dan mengambil kunci sepeda motor CB-nya. Dimas memang suka dengan motor klasik. Alasannya simpel, motor baru harganya mahal. Seperti biasa, sebelum memulai hari dengan motor kesayangannya, Dimas selalu manasin CB-nya itu di depan rumah. 

Dengan spion mungil, Dimas memastikan apakah bajunya sudah rapi atau masih berantakan, bulu hidungnya offside apa tidak, rambutnya sudah simetris atau belum. 


Sampai di situ, Dimas menyadari sesuatu: helmnya lupa tidak dibawa.

Dimas kembali lagi ke kamar untuk mengambil helm, sekalian mematikan laptop yang ternyata tadi lupa tidak dimatikan.

***

"Emm.. Imah, ya?" Dimas nanya setengah nebak sama cewek yang berdiri di depan telpon umum sebelah halte.

"Eh, iya.. Kamu Dimas?" Jawab Imah. Sekilas tampak gugup.

Mereka pun bersalaman.

"Yuk..." Dimas mengajak Imah naik motor, menuju ke tempat yang sudah mereka rencanakan sebelumnya.

"Rumah kamu deket, ya, Mas? Kok cepet banget nyampe sini?" Imah mengawali perbincangan di atas motor.

"Lumayan sih, cuma beberapa pengkolan ojek aja kok dari sini. Oh iya, manggilnya biasa aja, nggak usah pake mas, hehehe." jawab Dimas sambil senyum-senyum.

"Iih.. pede banget sih? Siapa juga yang manggil kamu pake Mas. Maksud aku Mas itu Dimas.. hahaha." Imah ngakak tidak ketulungan.

Dimas cuma bisa nyengir sambil garuk-garuk helm. Mereka pun melanjutkan perjalanan tanpa ngobrol lagi.

Karena sama-sama hobi nonton, mereka memutuskan untuk menonton film. Film Titanic 3D menjadi pilihan pertama mereka. Tetapi, melihat poster sekitar bioskop, mereka merasa ada yang janggal, seperti ada yang salah. 

'Kok poster Titanic nggak ada, ya?' pikiran mereka kompak.


Mereka masih mencari-cari poster, melihat sekeliling, sampai akhirnya mata mereka saling bertemu. 
Sambil menahan tawa, mereka kompak bilang, "Ya ampyuun.. sekarang kan udah 2014..."

Dari situ masing-masing dari mereka sadar, terakhir kali nonton di bioskop adalah sekitar 2 tahun silam..

Berhubung Titanic sudah tidak ada, mereka melakukan ratas alias rapat terbatas untuk menentukan film apa yang akan  mereka tonton.

Tidak berapa lama, mereka sudah mengantri untuk membeli tiket.


Di depan mbak-mbak penjaga tiket ketika mau membayar, tiba-tiba perut Dimas mules, "Mah, aku ke toilet dulu ya, mules nih.

"Ya udah sana." jawab Imah. Mereka berencana untuk menonton film Street Society. Film balap-balap gitu.

Karena Dimas tidak kunjung dateang, akhirnya Imah yang membayar tiketnya. 
Ternyata di dalam bioskop penontonnya tidak terlalu penuh. Kebetulan Dimas dan Imah mendapatkan kursi paling belakang: A1 & A2.


bioskop, kencan pertama

Tidak lama kemudian, lampu penerangan dimatikan pertanda film akan dimulai. Melihat trailer-nya saja mereka exited sekali, karena mereka berdua sama-sama suka dengan film ber-genre action. Ketika film akan dimulai, suasana hening sejenak, semua pandangan mulai mengarah ke layar bioskop, kecuali Dimas. Sampai akhirnya terjadi komunikasi satu arah dari Imah..

   “Mas.. jangan..

   “Jangan Mas..

   “Maaasss...

Bersambung ke Dimas - Bagian 2

51 komentar

Wah, ini si Dimas kok agak ekstrem ya? Ada larangannya lho, langsung nonton bioskop di kali pertama kencan sama gebetan huehehe.
Oke, bagus nih ditunggu kelanjutannya yaaa. Berhubung ini blog orang baik, jadi ngga bakalan mikir terjadi yang engga-engga dari monolognya si Imah. Hahaha.

sumpah itu dimas ngapain sih? pake bersambung segala lagi, hadeehhh bisa-bisanya lupa kalo udah tahun 2014. mas mas....

ini dimas ngapain yah... hahahaha penasaran jangan2 da buka baju lagi :3

menrut gue pengenalan dimas terlalu singkat.
kenapa nggak sekalian ajah sih jangan ada bersambungnya gitu tuh.. entar kek crbung hehe sekalian walaupun banyak gue tetep bakal baca kok. soalnya tulisan lo enak bang :))

haha bikin penasaran tuh Dimas mau ngapain. ditunggu episode berikutnya

Ada ya larangan kayak gitu? Pasal berapa? Hehe

Mudah-mudahan nggak aneh ya kelanjutannya :D

Hehe tunggu aja kelanjutannya (kalo mau nunggu sih) :D

Nggak gitu juga..haha

Makasih lho, tunggu kelanjutannya :))

kampret. penasaran gua dengan desahan si Imah. cepetan update ya

Curiga soal cerita mulesnya tadi belum selesai, dan berlanjut di dalam teater -_-
*jorok banget ya gue* :v

Itu Dimas ke toilet beneran apa modus nggak bawa uang? Haha

Yaelah pake bersambung lagi. Cepet lanjutin cepeett! Ditungguuu

Oh iya, pgn ngasih saran aja, cerpennya bagus, ceritanya juga menarik bikin penasaran. Tapi lebih baik kalo diperhatiin juga kata baku dan EYD-nya. Coba deh baca buku cerpen komedi. Tapi bukan berarti bahasanya jadi kaku. Nggak, itu pinter-pinter ngolahnya aja biar ceritanya rapi dan tetep asik dibaca :D

Bahahaha.
Kenapa harus bersambung, sh. Kenapa juga kudu harus adegan itu.
Gue kan jadi penasaran dengan apa yang dilakuin. Semoga Tuhan yang maha baik melindungi mereka dari segala keenakan, ya. Jangan tanyakan enak apa. Gue cuma asal ngetik. :p

mungkin dimas nginjek kaki si imah ya? mungkiiin -_-

Bagus deh kalo penasaran :D

dimas mungkin norak, kemudian naikin kaki ke kursi di depannya. dan... tragedi pertumpahan darah , pun terjadi. :D

untung aku masih kecil, jadi mikir ke hal aneh-aneh deh.
haha

Tapi si Dimas sama Imah udah berasa sering ketemu.
Baru ketemu si Dimas dengan enteng nya nyuruh Imah naik ke motor.
Gak pake ngobrol sambil ngopi trus tiduran di halte dulu gitu.

Ini yang pas di bioskop.
Aaaaa aku kan masih kecil.
Aku gak ngerti deeeh

eeeh typooooooooooo !!
maksud nya gak mikir ke hal aneh - aneh -___________-

wkwk gue rasa mereka bakalan, maen judi gaplek di dalem bioskop

Ngga usah nebak-nebak, nanti ada kelanjutannya kok..

Nggak ada kontent dewasa kok hehe

Imajinasimu terlampau liar mas :)

gak tau apa yg bakalan terjadi selanjutnya semoga gk buat saya kaget dan latah pas baca lanjutannya ya,,awas loh ya

ada apa dengan kamu nak, bisa bisanya nginjek kaki imah :v
dan amnesia 2014 ,,, :v

bagusan juga suara alarmnya suara cewek kek gitu..biar bangunnya semangat...kali aja lebih efektif daripada suara kebo dan ayam... :D
dimas ke toilet mules beneran atau pura2 mules biar tiketnya dibayarin si imah?? hayo ngakuuu...
tapi emang benar nawarin MLM juga??hadehh itu gebetan atau apa sihh?? -__-

haduhh..bersambung...bersambungnya dibagian itu pula..kira2 ngapain tuh si imah jerit2??

itu sambungannya manaaaaa !!!! ini semacam sinetron kali ya ada bersambung segala hahaha.. mantep mas :D

hahaha. berasa ada di jaman apa gitu pas ada kata2 "titanic 3d"...

trus panggilan "mas" itu berasa rancu kalo namanya dimas...

dan...aku langsung cekikikan pas ngebaca paragraf terakhir...di bioskop..gelap2an..wakakaka

Aaa... Sebenarnya apa yg terjadi?! Penasaran QAQ Ditunggu deh kelanjutannya~

langsung part selanjutnya dong.. bikin penasaran aja niy ceritanya :3

O iya, salam kenal ya kak :)

hahaha ntar bersambungnya kalau gak kayak sinetron / film ya jeritnya biasa saja. itu aja pilihannya biasa saja / wouwww bikin orang kaget. Hihi.. ditunggu kelanjutannya brow keren

Jangan apaan? Bikin penasaran. Jangan main injak kaki atau jangan bawa cicak? Hehe. Atau jangan lompat-lompat di kursi? Nebak.

Sambungannya membuat banyak spekulasi. Ya, moga saja enggak aneh aneh. Ditunggu lanjutannya ya, Go^^

Bagian mana yang nginjek kaki? -_-

Iya sih, bagusan suara cewek hehe

tunggu aja sambungannya :)

paling-paling si imah mau di cium sama dimas hahahahaha.



Abis bertapa ya bro? Udah ada lanjutannya..

Hehehhe... ini semua gara2 helmnya lupa tidak dibawa.
Di update lagi, di tunggu. :)


Halo Muda Teknologi Dunia

Hahahaaa sa ae tuh si Dimas. Tiba giliran bayar pura-pura ke toilet :D

MAAAS JANGAAAN MAS. MAAAAS
otewe to part 2

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon