Tipe orang yang sering kena bully. Stop bully. Stop rasis.

Ketika berinteraksi dengan sesama, seringkali kita bertemu tetangga, teman sekolah, teman kampus sampai teman tidur dengan ciri khusus, dalam hal ini ciri fisik. Orang-orang seperti itu biasanya lebih mudah dikenal banyak orang karena bentuknya yang tidak biasa (?) Tentu saja ini berpotensi menimbulkan hinaan-hinaan verbal yang menjurus ke pem-bully-an.

Kayak gimana, sih, orang-orangnya? 

1. Badan Gendut
Sudah menjadi hal yang lazim, orang yang bertubuh ekstra besar akan otomatis mendapat panggilan Gendut. Biasanya orang yang bersangkutan tidak keberatan dipanggil demikian. Btw, saya hampir masuk kategori ini.


2. Kepala Botak
Perlu digarisbawahi, botak dengan gundul itu beda. Gundul itu pilihan, pilihan karena emang pengen gundul. Sedangkan kalau botak, itu lebih ke nasib atau lebih tepatnya takdir. Orang masih sering salah menyebut gundul dengan botak. 

Salah satu contoh kepala gundul adalah ketika Masa Orientasi Siswa (MOS), rata-rata siswa lelakinya harus potong pendek banget, mirip tentara. Sedangkan kalo botak itu kayak.. Mario Teguh.

3. Rambut Keriting
Hinaan-hinaan buat rambut keriting emang nggak ada habisnya. Dari masalah kebanyakan makan mie, sampe persoalan kalo dirinya adalah mutasi dari kabel telepon. Tapi taak sedikit juga, orang dengan rambut keriting justru malah terlihat keren.


4. Kutubuku
Ciri mendasar orang yang mendapat julukan ini adalah pakai kacamata yang berlensa tebal. Tebal banget kayak pantat gelas.

Namanya Kutubuku, pasti nggak bisa lepas dari buku. Di saat teman-teman sekelas istirahat di luar buat beli siomay, dia malah di kelas baca buku. Lagi di angkot baca buku. Lagi pup baca buku. Bahkan, konon dalam mimpi pun, si kutubuku memimpikan baca buku.


5. Bibirnya Offside
Jangan salahkan gue kalo point yang ini agak menyakitkan beberapa pihak. Tapi, salahkanlah acara joget-joget alay nggak jelas di TV itu. Mereka seneng banget ngata-ngatain rekan mereka yang ‘seperti ini’. Tentu saja ini sangat tidak mendidik, dan meracuni generasi penerus bangsa ini. Gue termasuk orang telah diracuni oleh mereka. O iya, biasanya orang yang bibirnya offside biasa dipanggil bebek. 

Eh, sekarang acara joget-joget ini udah nggak ada. Syukur, deh.

6. Jablay
Memang sudah terjadi terjadi pergeseran makna. Jablay yang dulunya identik dengan PSK (Pedagang Sate Kelinci), sekarang bisa disematkan buat perempuan yang agak liar dalam hal asmara, bahkan berlaku juga buat laki-laki.


7. Berkulit Gelap
Kayaknya rasis, nggak usah dibahas.


Udah ah, udah mulai rasis. Takut rasisnya keterusan.


12 komentar

gue pernah kena bully nomer 3 pas SMP. gara2 dulu terobsesi pengen punya rambut yang agak curly gitu, jadi gue ngeriting rambut, tapi dulu ngetrendnya rambut lurus, jadilah gue di panggil pangsit :(
gue juga pernah di bully di katain betty la fea gara2 pakek behel pas SD :((

hina banget rasanya

Hmm manusia emang serba nggak puas ya haha, mungkin dengan ngebully orang, mereka jadi ngerasa puas. Duh gue ikut geleng-geleng kasihan aja deh XD

haha tapi diantara mereka itu pasti mempunyai kelebihan masing-masing. gue paling kasihan sama anak yang bibir nya offside wkwk

gue ampe sekarang suka di bilang "ndut" "bulet" ato apapun itu gara-gara badan gue emang bulet dan buntet.. terkadang emang ga masalah sih di hina gt, selama temen seneng.. tapi kadang suka ada yang nge hina keterlaluan suka sediihh :(

Duh, kasian ya *puk-puk*

hati-hati aja kalo ngebully orang. biasanya bisa berbalik loh hahah

gue dibully karena cara ngomong (suara) gue yg ga jelas, ditambah gagap juga. Nasiiibbb

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon