Flash Fiction, balada minggu pagi

Google

“Dimas, kita putus.” ancam Rini dari ujung telepon.

“Okee..” aku jawab santai, karena ini bukan ancaman pertama darinya.

“Aku serius Dimas! Aku nggak becanda!”

“Iya, putus ya putus aja sih..”

*tutt..tutt..tutt...* Call Ended

Tumben, biasanya ancaman
Rini tak seserius ini,
’ pikirku.

Minggu pagi ini ku putuskan untuk tetap di rumah. Rasanya sudah lama sekali tidak menyaksikan film kartun.

Kebetulan stasiun TV berlambang ikan sapu-sapu ini sedang memutar serial Dragon Ball, salah satu anime favorit sejak kecil. Aku pun antusias menyaksikannya.

Ku seruput kopi hitam berlogo kapal seharga seribu rupiah per
sachet yang aku beli satu renteng di warung sebelah rumah. Di luar, sesekali terlihat seseorang yang berjalan memikul dua benda berbentuk kotak berwarna hitam sambil teriak dengan aksen khasnya, ''sol sepakuk..''

Ah, minggu pagiku tak pernah seindah ini.

Aku sangat menikmati setiap adegan dari Sun Goku dan Bejita, hingga  melupakan satu hal: RINI
. Aku memutuskan untuk menelponnya.

*tuuuuut*

“Iya.. hiks..” melalui headset ponsel produksi China ini, Rini terdengar mengisak.

“Kamu serius minta putus?” aku mulai panik.

“Kamu kira aku becanda?!” jawab Rini tegas.

“Kenapa? Coba jelasin dulu..”

“Masih harus dijelasin juga?”

“Iya, tolong jelasin.” bujukku.

“Oke, yang pertama aku udah bosen ngantriin tiket setiap kali kita nonton. Kedua, kamu nggak pernah sekalipun bayarin pas kita makan. Kamu tuh ngebosenin tau nggak??”

“Hoo aku ngebosenin? Ya udah, mulai sekarang aku ngeboselasa, deh.” jawabku cengengesan.

“Ih, nyebelin banget sih!!” emosi Rini mulai tersulut.

“Jadi aku harus nyebelout?”

*tutt..tutt..tutt...* 



26 komentar

Hahahaha.
Baru kali ini gue ketemu FF semodel ini. Nice. Nice.

putus macam apa itu -__-

putus dibikin main2 gituh, kasian cewenya nangis2. sini buat gue ajah, -lah?
sama kaya yang di atas gue baru nemu FF kaya gitu, nggak melulu sedih tapi absurd. yah absurd banget, cowonya.

Kok nggantung? Apa apa yang terjadi apaaa? -______-

Haha nggak jelas ya broo..

Duh.. hehe
maklum, FF pertama.

Aduh, itu yang terakhir haha XD

Jadi, mereka gak jadi putus?

waduh g modal gt c dimas -_-

Baru nemu juga sih FF yang begini. Hm... banyak yang wajib diperhatikan, terutama dari segi EYD. *balada editor amatir nyasar* Huahaha

haha makasih sarannya
baru pertama bikin FF

absurd -_-
besok hrs ada kelanjutan dr FF ini. harus, bang. awas kl gak ada, kita putus. bye.

Kamu mulai mirip Rini ya..

Kalau gue jadi rini mah udah gue tendang tuh cowok :p

hahaha. putus ya putus aja sih. kasian si Rini, putusnya karna gak pernah dibayarin makan. dibikin esmosi lagi. :D

FF nya buat para cewek pengin nyikut tuh cowok ya. Enggak punya harga diri banget. Hahaha.

Betewe, itu flash fictionnya asal jadi atau bagaimana? Belum diedit ya? KBBI sama ejaannya, plus tanda bacanya banyak yang salah tuh. Nama orang juga pakai huruf kecil *just my opinion

Cara putus yang simpel, cowok kan males kalau adu bacot ama cewek hahaha

Awalnya kirain cewenya yang rese dan manja karena suka.ngancem2 cowo dengan kata putus.

Tapi setelah mendengar alesan si cewe ya wajar aja kalau dia minta putus, mana tanggepan cowonya kaya es batu gitu haha

ini ceritanya amsih bersambung atau udah habis yak?
sumpah, absurd banget broooo
mana mau diputus masih bercanda gitu, kalo gue jadi si rini ya gue putusin cowok macam itu, hahaha

kok gantung bg?
itu kenapa cwony -_- duh si rini kasian bnget pnya cwo ky gt. lempeng. bgusan ptus rin. udh dsruh ngntriin tiket nnton, ckck.

absurd ni critanya :p

Ngakak banget sih Bang-_- absurd iya, pengen ketawa iya, bingung iya.

Tapi emang bener sih, kalo punya cowok rese yang gak mau antri tiket sama pelit mending tinggalin aja. Nanti jangan-jangan pelit juga kalo udah nikah. Aduh, ini apa sih...-___-

Asik ceritanya tapi memang banyak yang harus diperhatiin lagi biar lebih asik dan keren Bang

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon