Pengalaman Naik Mobil Anti Macet

Saya pernah dirawat di rumah sakit, sekitar tahun 2007. Waktu itu kena Demam Berdarah Dengue (DBD). Gejala awalnya badan panas, seperti kena masuk angin gitu.

Saya dirawat di Rumah Sakit Medika Mulya Wonogiri di ruang kelas 3, satu ruangan dipakai bertiga. Hemat.

Ketika sedang tiduran menikmati setiap tetes infus yang mengalir ke dalam nadi, saya ingat sesuatu. Pernah baca sebuah artikel, intinya, orang yang sedang sakit akan lebih cepat sembuh ketika selalu merasa terhibur. Karena hal ini, saya jadi pengen dirawat di ruangan yang ada tempat karaokenya, hehehehe.

Sore harinya, kami berkemas. Ternyata beneran dipindahin.

Tapi ada sesuatu yang salah. Salah banget. Pindah ruangan, tapi kok sampe ke luar rumah sakit? Ini kok ada ambulan?

TERNYATA SAYA DIRUJUK KE RUMAH SAKIT DR. OEN DI SOLO!

Kata dokter, sakit saya lumayan parah karena terlambat dibawa ke rumah sakit. Bener juga sih, selama 2 hari kemarin, saya cuma dikerokin, sambil sesekali diolesi Kalpanax.

Saya dianterin ke rumah sakit rujukan menggunakan ambulan. Pertama kali naik ambulan nih. Mudah-mudahan menjadi yang terakhir.

Saya langsung masuk IGD, ruangan yang setiap beberapa jam sekali ada orang yang meninggal. Menurut hasil test lab, kadar hemoglobin turun drastis. Badan jadi lemes banget. Pengen ngedipin mata aja harus ada yang bantu.

Keadaan saya di situ udah kayak pasien DBD (emang iya, nyet), selang oksigen terpasang menjuntai, kabel dimana-mana, lengkap dengan monitor yang menampilkan grafik detak jantung.

Tiga hari kemudian, beberapa temen sekolah mulai menjenguk. Setau saya, mereka nggak ada satu pun yang punya SIM. Ini patut diapresisi, mengingat jarak dari rumah mereka ke rumah sakit cukup jauh. Mereka harus melewati 543 perempatan, 312 lampu merah dan 1352 belok kanan, belum belokan kirinya.

Ciri-ciri terkena DBD. Dirawat di Medika Mulya Wonogiri. RS Dr. Oen Solo Baru. Cerita dijenguk teman sekolah.
Dari kiri: Rahmat, Alexandre Parto, Niko. Yang motoin: Amad.

Setelah 9 hari dirawat (tanpa mandi), akhirnya saya diperbolehkan pulang. Yang mengherankan, sesampainya di rumah, ada yang bilang kalau saya tambah gemuk dan kulit makin bersih tanpa jerawat maupun komedo.

Alhamdulillah..

15 komentar

wah lekas sembuh yak :v
ngomong dah pindah di ruang kelas 1 belum di RS yang baru
:v eh...

ini kan udah pernah bang renggo ceritain di postingan giveaway-nya ayam :p

Ceritanya kebanyakan, dicomot satu deh.

Ini pengalaman yang harus dipahami setiap murid yang hendak ujian agar lebih bisa menjaga diri...

yah kadang kalau kita sakit malah dapat ujian salam bentuk lain yang kadang gak berhubungan dengan sakit kita...jalani aja gan dan tetap semangat....

Tetap semangat aja gan, dan sukses selalu menyertai.

Aku juga pernah di rawat di RS itu juga kata semua saudaraku, soalnya waktu sakit aku nggak ingat apa-apa yang di rasakan itu hanya tidur aja tau-tau mata terbuka itu udah di rumah lagi dan sempet sadar, waktu nggak bisa jalan total. Badan lemes parah -__-

Ya ampuun kasian banget ya itu 6 orang temen kamu Vin. Jauh-jauh datang untuk jengukin kamu. Mana mereka gak punya SIM semua.
Ya ampuun, ngelewati 543 perempatan, 312 lampu merah juga 1352 belok kanan, belum belokan kirinya.
Ckckc... teman yg baik.
jarang-jarang ada temen kayak gitu.


Soal DBD, BODO AMAT.
HAHAHAAHAAHHH

semoga cepet sembuh ya mas renggo :)

biasanya kalo lagi sakit pasti krusan loh ini malah gemukan, gws mas

serem juga yah kalo mendengar kata harus ke rumah sakit, saya mah suka menolak kalo disuruh ke rumah sakit, soalnya ngeri juga kan dengernya juga, apalagi kalo dirumah sakit pasti bau obat atau apa gtu.heuheu
jadi sekarang udah sembuh?

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon