Waspadai Tempat Rawan Ranjau Paku Berikut

Hampir setiap beraktivitas gue pake motor. Bukan, gue bukan tukang ojek. Maksudnya setiap berangkat (dan tentu saja pulang) beraktivitas gue pakai sepeda motor. Ya mau gimana lagi, angkutan umum di Jakarta memble banget. Mau beli mobil, tapi... uangnya belum dipotongin.

Pernah waktu itu gue naik Transjakarta. (Transjakarta ya, bukan Busway. Karena secara etimologi, Busway berarti jalur bus. Sedangkan Transjakarta adalah jenis bus itu sendiri.) Gue nunggu di halte lamaaa banget. Sekalinya ada udah penuh. Kalau nggak penuh, busnya kosong yang entah ngapain lewat gitu aja. PHP banget. Sampai akhirnya gue nyerah, keluar dari halte terus nyari Kopaja.

Makanya gue pilih pakai motor.

Nah, karena seringnya pakai motor, gue jadi paham jalanan mana yang sering kena macet. Jangankan macet, lobang jalan aja hapal jumlahnya berapa, hehe. Selain macet dan lobang, gue mulai paham jalan-jalan mana yang banyak pakunya, istilahnya ranjau paku. Ternyata acara investigasi TV itu beneran.

Nah, di bawah ini adalah dua tempat yang sebisa mungkin gue hindari karena emang buanyak banget paku yang bertebaran disitu.

peta Ranjau Paku Grogol, Roxy, Harmoni

Ini daerah Grogol, Jakarta Barat. Persis di depan ITC Roxy Mas sampai ke daerah Harmoni (dikasih tanda bintang). Gue udah beberapa kali kena di situ. Terakhir kena tadi malem. Dorong motor buat nyari tukang tambal ban lumayan jauh. Kalori yang terbakar juga lumayan. Alhamdulillah.

peta Ranjau paku senen, atrium, salemba

Yang ke-dua, di daerah Senen Jakarta Pusat. Sama seperti yang pertama, area yang banyak ranjau paku diberi tanda bintang. Yang paling banyak ranjaunya adalah di terowongan bawah rel. Pernah waktu itu kena paku berjamaah. Pas gue lagi jalan, tiba-tiba pengguna motor di depan oleng karena ban langsung kempes. Gue sempet ketawa, eh nggak taunya beberapa meter dari situ gue kena juga. Apes.

Terpaksa dorong lagi, nyari-nyari tukang tambal ban. Tapi nggak jauh dari situ langsung ada tukang tambal ban. Gue yakin, ini semua cuma konspirasi dari para tukang tambal ban di sana (area segitiga merah). Soalnya waktu itu ada lebih dari tiga orang tukang tambal ban yang terkesan 'siap melayani'. 

Sambil nunggu mas-mas nambal ban, gue nyari tempat duduk. Beli minum karena lumayan haus. 

"Bocor juga ya, mas?" tanya salah seorang korban yang lain.
"Iya mas."
"Kena paku?" lanjutnya.
"Iya, kena paku kecil, tadi saya cabut." jawabku sambil meminum akua dingin yang barusan gue beli. "Kena paku juga?"
"Iya nih, tadi juga banyak yang bilang katanya kena paku. Ini pakunya." dia nunjukin pakunya.

Dan ternyata ban dalam gue sobek, harus diganti. Penggantinya pun abal-abal dengan harga sekelas IRC.

Kesimpulannya:
  1. Sebisa mungkin hindari jalanan itu.
  2. Bawa ban dalam cadangan, untuk menghindari pengganti ban yang berkualitas jelek.
  3. Jangan menertawakan orang yang kena musibah.