Hujan, curhat, UTS


Setiap orang pasti punya hari-hari buruk dalam sejarah hidupnya. Kemarin gue ngerasain hal ini, tapi nggak buruk-buruk banget sih.

Jadi kemarin gue lagi UTS Pendidikan Kewarganegaraan. Nggak tau kenapa gue kurang semangat sama mata kuliah yang satu ini (mata kuliah lain juga sih). Soal UTS cuma satu nomor, tentu saja mengenai Pendidikan Kewarganegaraan. Dan dengan gantengnya gue malah belajar Fisika, tanpa membuka buku catatan Pendidikan Kewarganegaraan sama sekali, salah belajar gue. Udah gitu duduknya paling depan. Mati kutu udeh.

Duduk paling depan pas ujian itu ibarat prajurit yang lagi ikut perang: matinya duluan.

Biar nggak terlihat cemen-cemen amat, gue tetep ngerjain dengan (pura-pura) tekun. Biarpun isinya mengarang bebas, tapi gue yakin bisa dapet nilai A. Soalnya nilai Bahasa Indonesia gue dulu bagus hehehehehe...

Hujan deras disertai petir yang menyambar-nyambar seakan menyulut semangatku untuk lebih bersemangat dalam ujian kali ini. Huruf demi huruf menjadi kata, kata demi kata menjadi kalimat, yang pada akhirnya terbentuklah beberapa paragraf yang terlihat seperti pekerjaan orang bener. Tulisan gue bagus-bagusin biar enak dibaca. Karena gue yakin, ketika dosen mengoreksi pekerjaan mahasiswanya, yang pertama kali dilihat adalah bentuk tulisannya bikin mata juling apa nggak. Setelah itu, baru diperiksa kesesuaian isi dengan soal. Kesan pertama itu penting.

Nggak lama kemudian, gue keluar ruangan sekaligus menasbihkan diri menjadi salah satu orang yang selesai ujian paling cepat.

Oh iya, gue kuliah kelas sore.


Karena masih hujan, gue nggak langsung pulang. Gue duduk bareng temen-temen yang lain sambil ngobrol ngalor-ngidul buat nunggu hujan reda. Sebenarnya sekalian buat numpang WiFi juga sih. Maklum, fakir internet.

Obrolan kali ini nggak sembarangan, karena berkaitan dengan debat capres putaran pertama kemarin. Salah satu hal yang dibicakan adalah ketika menyanyikan lagu Indonesia Raya, kok ada satu orang yang suaranya sangat mendominasi dan bagus banget? Mungkinkah salah satu dari capres dan cawapres mempunyai bakat terpendam sebagai penyanyi? Setelah dibahas panjang x lebar x tinggi (menjadi volume), akhirnya ketahuan siapa yang nyanyi. Bukan Jokowi, bukan Prabowo. Bukan pula calon wakil presiden masing-masing, melainkan suara Judika. 

Obrolan yang sangat berkelas, kan? Hehehe.

Abis itu gue pulang, jalanan masih basah karena hujan. Dan seperti biasa, setelah hujan turun, yang tersisa selain genangan air adalah jalan yang macet. Apa lagi dengan diadakannya Jakarta Fair di Kemayoran, bisa dipastikan sebagian jalanan disulap menjadi lahan parkir. Oh iya, setiap hari gue lewat kemayoran buat ngehindarin ranjau paku yang banyak banget di daerah Senen dan Harmoni. 

Selepas dari Kemayoran, jalan udah mulai sepi, karena emang udah malam. Jalan lancar dan hati pun riang gembira. 

Ternyata keadaan ini nggak berlangsung lama. Emang sih udah nggak macet, tapi berganti dengan jalan yang tergenang banjir. Banjir. Sekali lagi ah BANJIRRR. Memang setiap kali hujan, di daerah Kapuk Muara selalu terkena banjir. Tau Kapuk Muara nggak?

Gue jalan pelan-pelan biar air banjir nggak nyiprat (istilahnya bener nyiprat kan, ya?) ke pengendara motor yang lain. Toleransi dong sesama pengendara motor. Karena udah terlanjur masuk dan jauh kalau harus muter nyari jalan lain, gue pun terpaksa menikmati perjalanan yang nggak ada nikmat-nikmatnya ini. Perjalanan kali ini serasa menyeberang di Sungai Amazon.

Lagi jalan sambil liatin air di jalan (kali aja ada ikan sapu-sapu), tiba-tiba muncul sebuah motor matic nyalib seenaknya, kenceng banget. Celana gue pun kena cipratan air, basah deh. Pas gue lihat ternyata mereka cewek, boncengan bertiga. Yang paling depan ketawa ngakak, yang tengah main HP, dan yang paling belakang lagi benahin BH. Huh... Dasar cabe-cabean!


14 komentar

Sumpah, paragraf akhir ngena banget kalau dia emang cabe-cabean..

wahahaha.. bisa mengarang bebas gitu ya -_-

Pengalaman yg terburuk emg paling ga bisa dilupain yaa zz -_-

dimulai dengan cerita gagalnya UTS Kewarganegaraan, dan diakhiri dengan cabe-cabean. #epic banget haha

Cabe-cabean kan cewek -_-

selamat, anda terpilih dapat liesbter award dari saya. :D cek di sini >> blognyayandi.blogspot.com/2014/06/liebster-award.html
di tunggu postingannya ;)

This comment has been removed by the author.

judulnya keren gitu, eh closingnya cabe-cabean -_-

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon