Open Together

Setiap manusia yang hidup di muka bumi pasti pernah ngelakuin yang namanya makan bareng. Entah bareng keluarga, teman, pacar, mantan pacar, temannya pacar atau mantan temannya pacar. Biasanya mereka memilih hari-hari tertentu biar menimbulkan kesan. Misalnya merayakan ulang tahun atau ketika buka bersama.

Gue mau ngomongin buka bersama atau yang kadang disalah-terjemahin menjadi 'Open Together'. Buka bersama di sini berarti buka puasa ya.. kalau buka-buka yang lain bukan di sini tempatnya. Lagian, kalau ngomongin buka-bukaan yang itu, takut nanti di-block sama Menkominfo.


Jadi, beberapa waktu yang lalu gue buka bersama bareng temen kuliah. Karena rumah gue paling jauh dari tempat berbuka, gue harus berangkat lebih awal dari yang lain. Gue berangkat pakai motor, karena belum bisa nyetir (padahal emang nggak punya mobil). Ternyata jalanan macet luar biasa pemirsa. Soalnya waktu itu abis hujan. Dan jujur, gue masih bingung, kenapa setiap abis hujan macetnya bisa makin parah?


Gue sengaja milih jalan yang sepi, meski agak jauh (dan ujung-ujungnya kena macet juga). Ya, seenggaknya nggak satu jalur sama Kopaja lah. Tau Kopaja, kan? Itu lho, angkutan umum di Jakarta yang tempat duduknya keras banget, dan kalau mau belok/berhenti cuma Tuhan dan sopirnya aja yang tau.

Singkat cerita gue udah sampai di tempat parkir, tempat parkir yang aneh. Karena setiap motor yang masuk, mesinnya harus dimatiin kemudian didorong sampai ada tempat yang kosong. Gue yakin, ini cuma modus mas-mas tukang parkir. Mereka nungguin cewek-cewek yang keberatan dorong motornya (anggaplah Raisa yang kebetulan bawa RX King), terus mereka nawarin buat bantu parkir. Nggak cuma sampai di situ, mereka juga bakal ngerayu pake gombalan usang, "Neng, boleh nggak parkirin hati abang di hati eneng?"

Keluar dari parkiran, gue langsung liat jam tangan untuk memastikan kalau gue nggak terlambat. Sial, ternyata gue nggak pakai jam tangan. Terpaksa ngambil HP dari saku celana buat ngelihat jam. Ternyata gue hampir telat.


Sesampainya di tempat yang dijanjikan, temen-temen udah pada dateng. Tapi masih ada beberapa yang belum kelihatan batang hidungnya.


Selesai berjabat tangan satu-satu, gue nyari tempat duduk yang sesuai sama hati nurani. Kami pun ngobrol ngalor-ngidul buat nunggu waktu berbuka tiba.


"Eh, poto dong.." kelakar salah satu temen gue. Namanya Bunga (bukan nama samaran).


"Iya dong, poto."


"Tapi kan belum dateng semua?"


"Nggak apa-apa buat pemanasan."


Temen-temen mulai gelisah pengen dipoto, sementara otak gue menyusun rencana keji: makanan mana aja yang bakalan gue sikat lebih dulu.


"Siapa yang motoin?"


"Vino.. Eh, Renggo tuh, biasanya kalau motoin hasilnya bagus."


Gue terperangah, dalam hati bergumam, 'Sejak kapan gue jadi tukang foto? Bisa-bisanya bilang hasil foto gue bagus?!'


Gue yakin ini cuma akal-akalan mereka biar bisa eksis.


Karena terus didesak, akhirnya gue pun menyerah tak berdaya.

Cerita buka bersama bareng teman kuliah. Buka bersama di D'cost La Piazza Kelapa Gading. Tempat parkir La Piazza.
Narsisisasi

Nggak lama kemudian waktu berbuka tiba, temen-temen udah dateng semua. 


Selesai makan, kami lanjut ngobrol. Ada yang curhat katanya pas berangkat kena macet, ada yang ngeluh IPK kecil, ada yang diciye-ciyein, macam-macam lah pokoknya. Ada juga yang pindah tempat buat sebatdul alias sebatang dulu.

Setelah puas bercengkerama, kami memutuskan untuk pulang. Dan yang nggak boleh ketinggalan adalah poto bareng:

Cerita buka bersama bareng teman kuliah. Buka bersama di D'cost La Piazza Kelapa Gading. Tempat parkir La Piazza.

Kali ini bisa eksis semua, soalnya yang motoin mbak-mbak yang kerja di situ. Ini epic.

Dan yang nggak kalah epic adalah:


Cerita buka bersama bareng teman kuliah. Buka bersama di D'cost La Piazza Kelapa Gading. Tempat parkir La Piazza.

See? Jadi mereka ngadain promosi, menggelar resepsi pernikahan di tempat yang dicantumin. Gratis selama belum hamil. Siapa juga pasangan yang menikah tapi nggak mau hamil? Entah ini promosi jenius atau justru malah freak.

Gini nih kalo kehabisan ide, segala makan aja dibikin postingan.

Kalo cerita buka bersama kamu gimana?

17 komentar

tak ada ramadhan tanpa bukber hahhaha

anyway Promonya jenius hahaha

udah buruan kawin sana reng.wkwk

kapan kapan potoin gue ya hoho

Asem. Itu apalagi ada jajan HAMIL BARU BAYAR -_-

cocok renggo jadi tukang foto, , , hahahaa
kereeen kan fotonya kalo ada gw.... wkwkwkk

foto aja ada pemanasan ya bang, kaya mau senam o.0

serunya bisa makan bersama kaya gitu

Indahnya Ramadhan adalah Bukber orang terdekat bagi kita semua.

aku selama ramadhan ini belum ada yang ngajain bukber alias buka bersama, sedih banget, jadi pengen deh liat poto2nya :(

ih keren.. rame banget tuch,, jadi pingin bukber tapi kalau sama teman-teman seperti sudah tidak lagi karena sudhah pada berkeluarga.. seru..

Cerita soal buka bersama elo hampir sama dengan gue, yang membedakan terletak pada foto-fotonya bwhehe.

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon