Pengalaman Bekerja di Astra Group

Melihat para buruh demo menuntut kenaikan UMR, membuat saya ingat akan satu hal. Ingat kalau saya dulu pernah menjadi buruh. Saya sempat menjadi buruh selama 2 tahun sebelum akhirnya menjadi pengangguran berkedok mahasiswa seperti sekarang ini, hehehe.

Kurang lebih 3 tahun yang lalu, saya masuk ke perusahaan otomotif, produsen sepeda motor terbesar di Indonesia. Perusahaan idaman hampir semua siswa laki-laki tamatan SMA sederajat. Senang sekaligus sedih. Senang karena bisa masuk ke perusahaan besar, sedih karena ikut andil dalam menambah tingkat kemacetan Jakarta. [Baca: VivaNews]

Ternyata, masuk ke perusahaan Jepang itu lumayan susah. Nilai ijazah dan tinggi/berat badan adalah test awal sebagai seleksi administrasi sebelum akhirnya dipanggil buat psikotest, interview dan test kesehatan (tuh kan, banyak banget test-nya). Tapi syukur alhamdulillah saya lulus semua.

Oh iya, posisi yang saya tempati masih di level bawah: operator produksi.

pengalaman kerja di astra

Singkat cerita, saya mulai bekerja di sana. Nggak ada hambatan berarti dalam beradaptasi dengan lingkungan, karena sebagian besar karyawan adalah orang Jawa. Saya sendiri juga orang Jawa. Udah tau kan kalau orang Jawa itu ramah, santun, ganteng? Haha.

Dua tahun menjadi buruh di sana, saya jadi paham kebiasaan-kebiasaan para karyawannya. Kurang lebih sama seperti anak sekolahan. Anak sekolahan senangnya bukan main kalau dapet libur, giliran dapet libur lama jadi bete. Buruh juga gitu. Ngarep banget libur (karena lembur mulu), giliran sering libur, ngeluh karena nggak punya duit.

Banyak cara dilakukan untuk menyeimbangkan finansial kalo lagi nggak ada lembur. Salah satunya dengan membuka usaha kecil-kecilan. Mulai dari jual pulsa, jual gorengan, sampai menjadi biro jasa portable, hehe. Yang nawarin bisnis MLM juga ada. Beruntung, saya tak pernah tergoda oleh iming-iming “Buat apa anda capek bekerja? Bergabunglah dengan kami, maka uang akan bekerja untuk anda!”

Untuk level bisnis yang lebih tinggi, biasanya mereka jualan kaos. Sebagian besar buruh (terutama karyawan baru) didoktrin agar cinta dengan perusahaan. Nah, celah ini lah yang sering dimanfaatkan oleh sebagian buruh lain dengan cara menjual kaos dengan tulisan-tulisan yang berhubungan dengan perusahaan. Entah itu nama, logo, atau jargon perusahaan.

Selama menjadi buruh juga, saya jadi rutin sarapan. Dulu waktu masih sekolah mah jarang banget. Kalau pun sarapan, paling makan roti sama minum susu doang, makanya saya jadi jago berbahasa Inggris (padahal ngertinya "oh", "yes" sama "no" doang, hehe). Karena perubahan pola makan ini, pola boker saya juga ikut berubah. Dulu biasa boker habis Subuh. Setelah rutin sarapan, kebiasaan boker saya berubah menjadi setelah sarapan. Sebenernya sayang banget, abis makan dikeluarin. Seandainya yang dikeluarin bisa dimakan lagi. Hmm....

Karena kebiasaan boker terjadi setelah sarapan, otomatis saya harus membuang sisa pencernaan ini di toilet perusahaan. Ini yang seringkali jadi masalah. Biasanya, saya selesai sarapan sekitar pukul 06.45. Jam-jam ini saya sebut dengan ‘jam sibuk toilet’. Karena hampir semua toilet penuh. Entah beneran kebelet atau cuma buat menghindari P5M alias Pertemuan 5 Menit alias evaluasi singkat sebelum mulai bekerja. Makanya sebisa mungkin saya ke toilet sebelum jam-jam itu. Pantang keluar sebelum P5M selesai, hehehe.

Kalau ada yang bertanya-tanya kenapa betah banget di toilet, nih, saya kasih tips biar betah di toilet:
  • Pastikan kapasitas batre HP anda cukup untuk internetan. 
  • Pastikan paket data masih berlaku, tentu saja dengan kuota yang mencukupi. 
  • Pastikan toilet masih dalam jangkauan sinyal HSDPA operator jaringan ponsel anda. Karena sesabar apa pun hati anda, pasti akan sangat terganggu dengan sinyal yang jelek ketika internetan. 
Ini kok jadi ngaco gini, ya? Ya sudahlah, sebelum kekacauan semakin jauh, lebih baik saya akhiri saja tulisan ini.

Kalau punya pengalaman serupa, silahkan tuliskan di kolom komentar! :)

19 komentar

duh. gua juga pengangguran berkedok mahasiswa nih. dan gua belum pernah jadi buruh sih. haha.
gile aja itu yang bisa dikeluarin dimakan lagi. rada mual mikirinnya.
tapi siapa tau sih di masa depan

wih bokernya sambil mainan hape, hapenya buat ngaduk-ngaduk hasil bokernya gitu ya?
*jangan dibayangin*
alhamdulillah gue juga terhindar dari MLM
wkwk ternyata menghindari P5M , itu yang semacam briefing pagi gitu kan?
tulisan nya lagi random bro, gapapa ngaco, yang penting nulis :p

Haha anak jaman sekarang banget, ke kamar mandi bawa hape. :))

hehe. kirain mau mbahas apa soal buruh. ternyata ururan "dalam negeri" :p

Haha pengangguran berkedok mahasiswa, katanya. :'D

ITu niat dan obsesinya gimana brohh, gue sempet bingung, tapi saran dikit, kalo ma dapet jaringan HSDPA yang cakep, cari toilet di lantai 30 aja. Oke. Fix. :D

Iya, kali aja di masa depan bisa dimakan lagi. Siapa tau.

Iya, namanya juga belajar nulis :p

Itu sudah menjadi rahasia umum sih, hehehe.

Lah.. dia lebih berpengalaman..

Buset pake berat badan juga, gw gak bakal lolos kayaknya

Gua juga kalo boker sambil maen hape. Setelah itu berasa tingkat kegaulan gua meningkat sekian persen. Asoy.

Keluar-keluar bukannya lega malah varises. :))

dikeluarin lalu dimakan lagi... *enggg... eh tapi, emang apa enaknya sih internetan di toilet?

Sering dapet inspirasi buat nulis, Haw.

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon