White Paper Syndrome


Belakangan ini, gue mengalami White Paper Syndrome alias sindrom kertas putih. Suatu keadaan di mana ketika membuka halaman kosong untuk menulis, lalu tidak tau mau menulis apa. Yang terlihat hanyalah kursar berkedip-kedip, ide pun tidak kunjung datang.

Penulis sekelas Raditya Dika aja sering mengalami hal ini. Seenggaknya itu tertulis di e-book Menulis Kreatif yang dijualnya beberapa bulan yang lalu. Gue tau istilah White Paper Syndrome ini juga dari e-book dia. Gue beli e-book ini dengan harapan agar ide menulis selalu bermunculan, minimal setiap seminggu sekali, sehingga bisa membuat postingan blog secara teratur.

Ternyata nggak juga, tetep aja ide menulis itu kadang nggak muncul. Kayaknya ada yang salah sama muka diri gue.

Menurut Radith, ide tidak muncul dengan sendirinya. Tapi ide akan ketika kita mau menggalinya. Cara paling gampang menggali ide adalah dari diri kita sendiri. Contohnya kegelisahan yang sedang dialami. Misalnya sedang patah hati, terlalu lama jadi pengangguran, tidak kunjung lulus kuliah, DISELINGKUHIN DUA KALI dan sebagainya.

Setelah gue telisik lebih dalam, ternyata karena gue males aja. Gue kurang niat buat nulis sesuatu. Padahal nulis sesuatu kan gampang, S-E-S-U-A-T-U.

Gue jadi inget ketika laptop gue rusak. Waktu itu pengeen banget buat nulis, karena ide udah ada. Sempet nyatet di buku. Di catatan HP juga ada. Kalau nafsu menulis nggak bisa ditahan, biasanya gue nyari pelampiasan; warnet.

Sekarang laptop udah nyala, konektivitas oke, waktu ada. Tinggal ngumpulin niat susah bener.

Ironis, ya.

Karena gue jadi gelisah, maka muncul lah sebuah ide buat menulis. Ide itu pun segera gue tulis, dan lahirlah tulisan ini.

White Paper Syndrome, Kesulitan Dalam Menulis, Raditya Dika, Menulis Kreatif
inspirasi banyak orang

20 komentar

haha XD samaan banget sama saya. pas komputer rusak, ide bejibun. pas udah oke, malah males. apa kudu ngrusak leptop atau gmana gitu? *eh *

wih gilak, keren nih postingan (y)

mampir plus komen balik ke

http://ekienglandmuse.blogspot.com/2014/10/kisah-seorang-penjual-koran.html

ya gaes (y)

Hahaha bener. Berarti lo sudah menuangkan kegelisahan. Nggak ada ide buat nulis menjadi ide buat nulis. Keren2!

White Paper Syndrome, gw sering ngalamin tapi baru tau istilah nya sekarang. Emang sih klo lagi patah hati paling gamapang dapet ide tapi ya masa mo patah hati mulu?

Semua penulis kayaknya pernah ngalamin deh. Tapi dari lo gak ada bahan tulisan, lo bisa buat "gak ada bahan tulisan" itu lo jadiin bahan. Kayak lo gini. Gue ngomong apaansi.

Nah, sering banget lah kayak gini. Tapi ternyata karena enggak ada ide itu bisa jadi ide *lah

ide itu banyak kok, penulisnya aja yang kurang peka, coba lebih pekain lagi :D

Haha.. mau gimana lagi. Thanks ya

Bukan gitu. Kegelisahan kan ga cuma pas patah hati aja. Patah kaki juga bikin gelisah, kok.

Cowok memang kurang peka, bro :D

Ternyata ide postingan blog ini tentang orang yang gak punya ide utk menulis lalu karena gak punya ide dan gak ada ide lain dicurahkan untuk menginspirasi orang lain agar lebih kreatif dan inovatif dalam mencari ide menulis postingan di blog....

Diselingkuhin dua kali di capslock segala :'D HAHAHAA

Sama Vin. Aku juga kalo nulis moody-an. Ada ide, tapi mager buat nulis. Lagi pengen nulis, tapi isi kepala blank. Yang ada cuma ketombe dan kenangan mantan doang. Huh

Diselingkuhin dua kalinya kenapa capslock?
Mabok lu nggo?
Apa sekedar baper?

Hmmm... Nulis emang gitu sih sebenarnya, menuntut kepekaan sang penulis. Tapi yaa gimana juga yaa, menulis kalau nggak dilakukan dengan ikhlas malah menghasilkan tulisan yang nggak enak dibaca atau setelah selesai dan dibaca ulang bisa membuat alis kita berkerut sendiri 'ini tulisan apaan yak?'... Jadi yaaa, gitu deh nggo..

Pernah juga ngalamin hal kek gitu buka blog yang niatnya mau posting sebuah tulisan eh pas udah waktunya malah ngeblank dan malah kesel ga jelas gitu :D

Iya sering seperti itu ya, kalau lagi nggak di depan laptop banyak ide bermunculan tapi ketika sudah berhadapan dengan kertas putih ide mendadak lenyap dari pikiran

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon