Ternyata Begini Efek Pertama Kali Mencukur Kumis

Semua orang pernah mengalami kejadian pertama. Pertama kali bisa mengucapkan kata 'mama', pertama kali bisa jalan, pertama kali jatuh cinta, pertama kali naik pesawat, pertama kali disunat. Eh, sunat mah sekali aja, ding.

Salah satu misteri kehidupan kaum lelaki adalah efek apa yang akan timbul ketika mencukur kumis pertama kali. Apakah nanti tumbuhnya menjadi tidak rapi, apakah nanti tumbuhnya jadi asimetris dan pertanyaan-pertanyaan tak masuk akal lain.

Saya sendiri pertama kali mencukur kumis ketika SMP kelas 2. Subur banget, ya? Padahal saya tidak pernah mengoleskan minyak Firdaus di area kumis dan sekitarnya (bibir tidak termasuk).

Saya sendiri heran, kenapa rambut saya tumbuh begitu subur. Padahal di silsilah keluarga sama sekali tidak ada orang Arab di sana. Ada sih, tapi jaauh banget. Nabi Adam AS.

Baca juga: Begini Masa SMP-ku Dulu

Karena tingkat kesuburan rambut yang di atas rata-rata ini, saya dulu sering menjadi korban ketika guru BP mengadakan razia rambut. Sepertinya rambut yang terlalu panjang selalu menjadi masalah klasik di dunia pendidikan kita. Padahal panjang-pendeknya rambut tidak ada hubungannya dengan tingkat kecerdasan seseorang. Karena masalah attitude sih, kayaknya. Padahal cowok berambut panjang tak selamanya jelek. Andrea Pirlo misalnya.



Kembali ke pertama kali mencukur kumis. Efek yang langsung timbul adalah kita menjadi seperti 'orang baru', menjadi lebih muda dan cenderung terlihat aneh. Makanya, kita harus siap mental ketika memutuskan untuk mencukur kumis.

Dua bulan yang lalu saya mencoba untuk tidak bercukur selama sebulan penuh. Dan ya ampuun.. melalui kaca bersolek milik kakak, saya melihat diri saya sendiri 20 tahun yang akan datang di sana. Banyak orang tidak mengenali siapa saya.

Daripada dikira makhluk asing, saya memutuskan untuk bercukur lagi.

Sehabis bercukur, saya jalan ke mall seperti biasa di hari libur. Sekedar untuk melihat jajaran buku best seller di Gram*edia. Sedang asik baca salah satu sinopsis novel, ada remaja cewek tanggung yang mendekat. Sok akrab banget. Tiba-tiba dia nanya, "Iqbal CJR ya?" Saya jadi canggung menjawabnya, "Buk..."

   "Boleh foto bareng, ya?" dia memotong jawaban saya.

   "Tapi kan..."

   "Boleh ya.. Boleh ya..."

Karena dia terlihat exciting, saya meng-iya-kan saja. Rasanya nggak tega melihatnya kecewa, meskipun harus dibalut dusta.

Iqbal CJR, efek, cukur, kumis
Efek cukur kumis yang dahsyat

54 komentar

Hahaha kok bisa disangka Iqbal. Kocak!
Yah padahal cowok berkumis (kumis tipis) itu lebih seksi lho. :D

Wak, jadi meringis gitu yah kalo cukur kumis??? kagak mau ah kalo gitu...

Kumis tebal juga seksi kayak mas Joko ta...uu..uu

Udh bisa bikin Boyband ni

http://andrianryudo.blogspot.com

sekaliaan tukeran link ya

gimana dengan kumis pak raden mas :D

Saya mah gak engeh kapan pertama kali cukur kumis ya....
lagian kumis saya mah kayak kumis lele gitu, heran deh gak mau tumbuh merata gituh...padahal dari dulu saya pengen banget punya kumis seperti Abraham Samad lho...

Efeknya luar biasa ya mas, ternyata :)

Kalau saya lebih memilih memtong kumis.

menarik juga...terpaksa mengiyakan walau dibalut dusta...kadang kegeeran juga ya gan heheeeee....kalau saya dong gan...berapa kali potong kumis banyak lukanya...gak tau juga tuh, kayaknya gak pernah khatam saya motong kumisnya...mana kumis kayak kumis kawat lagi...kalau gak dipotong kadang nyium anak sendiri aja dia bilang kalau ki=umis papah tajam kayak jarum katanya...hahahhaaaaaaa

Wahh,, beneran di kira iqbal CJR tuh???:D
kalo gue cukur kumis,, ehhh di kira temen gue pake bedak,, aneh juga sih, kok bisa gitu,,hhe
well, follback dunk broh..^^

saya suka cukur kumis seminggu sekali mas, setiap hari kamis ... :)

Pembohongan publik ini, ngaku-ngaku Budi, eh di akhir ngaku-ngaku Iqbal. Dasar kau, Dorce bisa aja!

klo gitu saya ikut cukur kumis ah,,,,kali aja ketemu penggemar, disangka pak Tarno, ahay....

cukur kumis itu berasa telanjang bro... haha

saya juga suka cukur kumis biar kelihatan bersih :)

ah jadi inget waktu dulu SMA, ada guru ngomel-ngomel di depan kelas karena anak cowok rambutnya panjang-panjang. karena gue rambut pendek, jadi santai. Tapi ternyata guru itu dateng ke depan meja gue, trus bilang "INI JENGGOT DICUKUR JUGA!" besoknya gue malah gak mau cukur jenggot :)))

Bagus! Ganteng lo meningkat dimata cewek-cewek.

hahahahahaha malah bisa jadi terkenal dong Mas

hahaha serusan di kira iqbal CJR ??

Coba pake minyak Fida*us Mas.

Hahaha. Bisa sih kumis kayak kawat. Seru ya Gan main sama anak gitu.

Soalnya abis cukuran wajahnya jadi berseri sih, haha.
Okay!

Kenapa ga hari Senin mas? Takut harga naik? :D

Hahaha. Silahkan dicoba mas.

Iya nas, bisa jadi. Hahaha

Sekarang jadi tipis kok. :D

laki belum laki kalau nyukur kumis belum bersih. hahaha, kece amat ending2 nya jadi iqbal -__-

Entah foto siapa yang diaplot.. Bahahah :D

Baru cukur kumis aja udah kaya cjr.. Gmana kalau cukur yg lain... ;)

Kalau cukur bulu ketek nanti qaqa terlihat seperti siapa ya? :D

Cowok berkumis dan berjenggot itu terkesan lebih dewasa dan bijaksana loh.. hehehe

jiahahahah itu baru kumis, coba bulu kakinya di cukur.. nanti dikira cheribele kali yak :D

HAHAHAAAA ya Allah, kasihan itu cewek bisa ngira lu Iqbal CJR bang.

Itu foto siapa deh -____-

sebuah keajaiban haha , tapi menurut saya cukur lebih muda meningkat gan :D

sebuah keajaiban haha , tapi menurut saya cukur lebih muda meningkat gan :D

Njirr pede'a Nggo dulu Vino sekarang Iqbal?
besok siapa lagi? Huahaha :D

Wkwkwk dikira iqbal cjr coba ni anak wkwk :D

Kumisku yang sebelah kanan warnanya putih sih -_- itu yang bikin aku harus rutin cukur kumis -_- padahal mau aku lebatin :D

:D di potong jadi Iqbal :D

Ka itu kaka cukur pas kelas 2 smp cara cukurnya gimana ya ka

Beli alat cukur yg murah aja, basahin muka, olesi shaving cream di kumis(ga ada gapapa), terus cukur dah, tekannya jangan keras"
Lalu bilas.

pertama kali jatuh cinta teringat sampai skrng

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon