Kecoa, Dimas dan Motor Barunya

Dimas dan Ryan adalah dua orang yang sudah lama menjalin persahabatan. Berawal dari Sekolah Dasar hingga sekarang di bangku kuliah. Mereka kuliah dengan jurusan yang sama tetapi di kampus yang berbeda.

Sore itu, mereka berkumpul di depan rumah Dimas, seperti biasa. Mereka duduk di teras rumah, bermain catur dan bercengkerama sambil main Get Rich. (Emang bisa ya?)

Rumah Dimas bisa dibilang cukup mewah. Maklum, dia adalah orang kaya. Lebih tepatnya anak orang kaya. Kedua orang tuanya adalah pebisnis sukses. Namun, kesuksesan ini ternyata banyak menyita waktu Dimas dengan kedua orang tuanya. Tak jarang mereka pergi ke luar kota untuk urusan bisnis. Alhasil, Dimas sering menempati rumah berharga miliaran itu hanya dengan sopir dan kedua asisten rumah tangganya. Hal ini seringkali membuat Dimas berbicara dengan dinding kamar dan kucing peliharaannya.

Sedangkan Ryan adalah antitesis dari Dimas. Kedua orang tunya jauh dari kata mampu. Meski begitu, Ryan beruntung karena mempunyai otak yang cerdas. Sehingga dia bisa meneruskan kuliah dengan beasiswa penuh.

"Dim, besok gue pinjem motor lu, ya." Ryan bertanya kepada Dimas.

"Boleh. Mau kemana emang?"

"Mau ngajakin Nina jalan-jalan. Hehehe."

Nina adalah pacar Ryan. Mereka berhubungan sejak SMA. Keduanya adalah pengurus OSIS yang aktif. Dari sini lah, perasaan keduanya menjadi 'aktif' satu sama lain.

Jika urusan harta Dimas lebih baik dari Ryan, maka untuk urusan asmara terjadi hal sebaliknya. Iya, Dimas jomblo. Sama seperti Ryan, Dimas dulu berpacaran ketika masih SMA. Farah, pacar Dimas yang dipuja-puja ternyata berselingkuh. Sial bagi Farah, ternyata dia selingkuh dengan orang yang berniat selingkuh juga. Parah sekali. Menyadari hal ini, Farah segera memutuskan selingkuhannya. Dia merasa sakit hati karena diselingkuhi.

Rumit ya?

Sekarang, Dimas dan Farah sama-sama jomblo. Beberapa kali Farah meminta maaf kepada Dimas karena telah selingkuh. Bahkan sempat meminta untuk balikan. Tapi Dimas tidak mau. Dia kekeuh pada prinsipnya: "Balikan dengan mantan itu seperti membaca novel dua kali: endingnya sama".

"Eh, ngomong-ngomong, motor lu mana? Tadi gue lihat di garasi nggak ada." Ryan bertanya sambil celingak-celinguk memperhatikan sekitar. Mencari keberadaan sepeda motor yang sering dipakai Dimas.

"Yang 900CC itu? Udah dijual sama papa."

"Lho, kenapa? Bukannya itu motor kesayangan lu?"

"Iya sih. Tapi gimana lagi, bahan bakarnya habis."

"..."

Saking kayanya, Dimas tidak pernah membeli bahan bakar jenis Premium. Dia selalu menggunakan Pertamax. Jika Pertamax-nya habis, dia membeli motor baru. Ini ironis jika dibandingkan dengan penulis cerita ini.

Sedang asik ngobrol ngalor-ngidul, tiba-tiba sebuah mobil datang ke rumah Dimas. Rupanya mobil itu mengantarkan sepeda motor yang dipesan oleh ayahnya untuk Dimas.

"Permisi mas, saya dari Berlian Motor ingin mengantarkan sepeda motor pesanan atas nama bapak Wicaksono."

"Iya mas. Beliau ayah saya."

"Silahkan tanda tangan di sini." kata orang dealer seraya menyerahkan pulpen dan secarik kertas.

"Lho, kok matic sih?"

"Memang pesanan bapak Wicaksono ini, mas."

"Sebentar mas, saya telepon papa dulu." Dimas mencari kontak ayahnya di handphone, kemudian menelponnya. "Halo papa, kok beli motor matic sih?"

"Iya Dimas, papa sengaja membelikan motor itu biar kamu nggak ugal-ugalan lagi. Kamu lupa kecelakaan 3 bulan lalu karena kebut-kebutan? Kamu hampir mati, lho."

"Tapi pa..."

"Udah, terima aja. Papa lagi rapat nih. Baik-baik ya di rumah.."

Tut..tut..tut...


"Ya udah mas, turunin aja." kata Dimas kepada mas-mas dari dealer sambil membubuhkan tanda tangan.


Setelah menurunkan sepeda motor Dimas, mas-mas dealer pun berlalu untuk menunaikan tugas berikutnya.

Ryan yang sedari awal ingin meminjam sepeda motor Dimas menjadi ragu. Khawatir sahabat baiknya ini tidak memperbolehkannya.

"Lu jadi jalan sama Nina kan?" Dimas sepertinya tahu apa yang ada di dalam pikiran Ryan.

"Emm.. Gimana ya?"

"Udah, pake aja motornya. Nggak apa-apa."

"Bener?" muka Ryan berseri-seri.

"Iyeee. Gue nggak suka motor matic. Lagian, coba liat. Masa motor baru ada kecoanya sih?"

"Hah?" Ryan kaget. Secara refleks, dia menaikkan kaki ke kursi yang didudukinya.

"Jadi lu takut sama kecoa? Hahahaha" Dimas tertawa lepas setelah mengetahui aib sahabatnya ini.

"Bukan takut Dim, gue geli." kata Ryan sambil bergidik. "Ngomong-ngomong, kecoa bertelur apa melahirkan sih, Dim?"

"Bertelur."

"Sok tau lu.."

"Beneran. Ini analisa gue: Hewan melahirkan kan otomatis menyusui. Hewan menyusui berarti punya payudara dong? Nah, pernah liat kecoa pakai bra nggak?"

"Enggak sih."

Cerpen, Kecoa Bertelur, Dimas dan Ryan, Sahabat, Selingkuh, Moge
Tuh kan, nggak pakai bra.

85 komentar

Wah bagus sekali gan ceritanya, walaupun sebelumnya saya sedikit bingung dengan judulnya...

Hahaaha
Ada-ada aja :)))

*Sempat ngebayangin kecoa pake bra*

Tapi pengantar ceritanya agak lebih panjang nih daripda inti ceritanya (kalo ngeliat judul)
Padahal yang dibahas banget kan seharusnya soal kecoa nya
Saran aja sih, mungkin bisa diganti judulnya, atau judulnya tetap tapi dikurangi pengantar soal motor nya dan lebih dieksplor lagi bagian kecoa nya :)

Maaf kalo kebanyakan kritik hehe
Nice story anyway!

keren juga ga ada bensin motor nya dijual ganti baru... enak banget hidupnya wkwk... jangan bilang gara"ada kecoa dimotor barunya, berniat untuk ganti baru lagi ? hmm -_-

Hahaha. baru tau sekarang kalo mau liet hewan bertelur apa enggak dari bra nya. Kocak. Salam kenal ya :D

disensor donk itu kecoaknya telanjang

Gini nih kalo nulis ga pake outline. Cerita ini gue tulis, edit bentar langsung gue publish.

Terima kasih saran & kritiknya. Kayaknya ga usah diedit. Masukan ini buat cerpen selanjutnya.

Thanks ya...

Horang kayah tuh.
Btw, nama lo samaan nih..

Hehe..
okey, salam kenal juga :)

taaeeeeeee. postingannya kocak pas cerita awal! tapi endingnya bikin lemes. judulnya cuma buat ending nggak jelasnya.. cerpennya sih lumayan, tapi inti dari ceritanya nggak dapet :))
btw itu ada kesalahan deh. bukan gitu Dim? seharusnya bukan gitu Yan? yang takut kecoa Dimas kan?
hehe gue koreksi :p

Nungguin ditegur menkominfo dulu, biar greget.

Gue jarang bikin cerpen, ngasal aja ini. :D

Eh iya, salah. Itu yang ketawa lepas harusnya Dimas, bukan Ryan. Terima kasih koreksinya :)

"Jika pertamax habis, maka akan membeli motor baru" Ini orang punya dealer ya?

Boleh deh, gue kenalan. Siapa tau lagi dateng ke rumah, terus motor gue habis minyak dibeliin yang baru. Tentunya yang habis minyak juga. -_- :D

Bahahah.. Apaan sih, dari patah hati karena diselingkuhi, minjemin motor sampek bawa-bawa kecoak! Fans aku ya? :P *dimutilasi*

kecoa kalo dipakein Bra boleh juga, tapi cukup nggak ya kalo pake ukuran 38B?

nggak pake outline malah mengalir dengan enak koq

hahaha masa hewan di pakein bra gimana jadinya :D

Itu kecoa posisinya sudah mati atau lagi bejemur. hehehe

mas zach kalo 38 kegedean kali.. saya aja 32A ga pake bh *ehh

ane suka gaya lo...muantab bro tulisannya. menggelitik. coba kalau dibukukan, pasti banyak yang gedubrak. udah ada buku belom? terus terang alurnya mengalir tenang tapi endingnya...dapat klimaksnya. yang susah itu meramu yang gak nyambung kebagian ide cerita gan? tapi alur rada putus ya, antara kecoa dan motor kayaknya mising link. coba dibumbui dikit dengan motornya. dibisnis dulu ceritanya gan heheheeeee. ok menarik dan acung djempoul

mantap ceritanya mas gan. setuju sama mbah dinan, coba di bukukan aja mas renggo, di kumpulin semua ceritanya. Kalau gak mau di bukukan, di buatkan aplikasi android boleh juga nih mas. hehe

ckakakakakaka alasan utama kenapa kecoa gak pakai BRA, karena udah keliling keliling ke pasar gak ada yang jual brow wkakakakakaka

kalo pake bra...kuatir namanya bisa ganti kecobra om

kalo ada yg jual.. blm ada saingannya tuh mas

Kalo vibaaa bertelur apa melahirkan? *loh*

yang terakhir analisanya bikin greget sob :D btw itu foto kecowanya kaya pas lagi ketawa ngakak guling2 ya sob, haha

mampir ya sob dipostq :)

tapi ternyata... kecoa adalah makhluk eksibisionis. Aslinya dia pake bra, cuma karena pengen "pamer" jadi gak pake :))

ada-ada aja bro :))
bisa aja beli motor baru gara2 habis pertamax -__-

Mungkin sebelum masuk ke inti artikel kecoa bertelur atau melahirkan diatas, lebih baik jika dijelaskan terlebih dahulu kecoa yang dilihatnya itu berjenis apa Mas Renggo. Apakah berjenis jantan atau betina, dan ceritanya bisa dikembangkan lagi bagaimana ciri-ciri kecoa jantan dan betina tersebut. Sampai usia produktif dari kecoa juga bisa dibahas. :D

Haha....keren cerita nya...
Gue fikir akan dijelas kan secara biologis. Tapi....
Asli lucu....

Njir, sempet bayangin kecoa pake bra :D
Ceritanya lucu, tapi aku ngerasa ceritanya ngegantung :3

Renggo : tapi komedinya dapet bro. alur ceritanya perbaiki, haha :)
oke sama-sama ya :D
Rezita : harus dong! kan sebagai pembaca yang baik harus membaca teliti, bukan sembarang ngasih komen :)

Yoga: iya bro. Masih belajar terus :D

RA & Yoga: ciyee kalian.. ciyee..

Ya silahkan kalo mau kenalan. Di tinggal di Jl. Dongeng no. 69.

Belum kepikiran bikin buku, Mbah.
Iya, nanti buat dibenerin cerita selanjutnya. :D

Makasih sarannya, btw..

Ceritanya cuma dikit, Mas. Iseng2 aja.
Makasih sarannya, nanti dipertimbangkan. :D

Hahaha.. Visa gitu juga kayaknya

haha....lha sapi emang bertelur mas, itu kan nggak pake bra juga :)

Jiah, baca serius serius Cerpennya, gak taunya endingnya tentang kecoa. hahaha.. Matic oh matic

gue nominsaiin liebster award ya :) http://www.ijeverson.com/2015/01/liebster-award.html

sebenernya kecoa itu gak bikin takut , tapi karena jijik aja kitanya

Haha.. Greget apaan? Bikin gregetan iye.

Oke, meluncurr..

Pengemat kecoa ya, mas? :D

Kalo kayak gitu ribet banget, Mas Dory. Niatnya bikin cerpen. Mungkin kesalahan ada di judul, kesannya saya mau bahas kecoa. :D

Haha. Thank you, Mas Gunawan!

Haha, saya masih belajar, mas. :)

alur ceritanya menarik jugaaa mas . .

hahaha....bisa aja nih mas renggo
apa kata dunia bila kecoak pakai bra coba?

mang klo pake, ukuran nya yang brp mas??

Emang bisa mas berbicara dengan dinding kamar dan kucing,,
Haha .. endingnya bikin saya banting laptop.. :v :v
Trus motornya sekarang gmana nasibnya,, dijual lagi gak,, keren bensin habis beli baru,,

Yanto: dunia bakal speechless mas kayaknya..

Buret: nah ini yang masih menjadi misteri.

Haha.. Gitu lah mas.
Orang kaya suka ga jelas tingkah lakunya.

Hahah.. Iya.. Random abez! :P

sebenernya agak gak mudeng gan. tp ngalirnya cerita bagus. btw tu kecoa sebenernya pake bra cuma berhubung tuh lagi mau tidur jadi bra nya dilepas deh.

lah. kampret. gua kirain ini cerita cinta. rupanya cerita kecoa. asem dah.

Ini artikel kalo masuk serp google, pelajar-pelajar bakal bisa ketipu dan ngakak abes neh. Bwahaha.

Gue malah fokus ke kecoanya yang lagi telentang :|

Boleh fokus ke situ, asal jangan sampai napsu aja.

Wow kecoa merupakan binatang nakal

ane greget greget kalo kecoa hinggap di makanan saya
kadang masuk di dalam piring makan
sangat jorok banget kan

kecoak mah binatang paling menakutkan.. :(
apalagi klo udh berserk mode (mode terbang)..
kabur beneran dah saye..haha

ayam juga kayanya melahirkan yah karna ga pake bra juga..

telanjang bulat tuh kecoa nya, kasih baju dong :)

bagaimana mau dikasih baju...orang di alagi berenang mas....
mending kasih pelanpung aja biar gak tenggelam. heeee

sebenarnya ini tulisan termasuk tulisan yang cerdas dalam mengolah ceritanya. menarik dan bisa aja dapat rating dari pengunjung. karena tulisan yang bagus dan unik biasanya memang cepat dapat trafiknya mas....itu kayaknya yang menjadi alasan kalau tulisan ini bisa nongkrong pada posisi yang baik di mesin pencari.

sangat-sangat menghibur... wkwkwkwkwk....

haha jadi analisanya gitu ya kalau mau tau hewan itu melahirkan atau bertelur :D
si ryan beruntung banget punya sahabat kayak si dimas :)

Itu kecoaknya bisa sensor nggak bang? Nyeremin kampret.....

*tiba tiba bayangin kecoak pake BH*
*ukuran 36*

ASYOOOONNNNN

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon