Jangan Terlalu Baik, Nanti Kena Tipu

Di tengah perjalanan pulang dari kuliah tadi, saya melihat bapak-bapak penjual mainan berhenti di pinggir jalan, beliau tampak sedang sibuk dengan handphone-nya. Dari ekspresi wajahnya, sih, sepertinya kebingungan. Beliau sempat bertanya kepada salah seorang pejalan kaki, "Pak, tolong dicek.. ini panggilan..." sambil menyodorkan handphone. Tanpa menghiraukan bapak penjual mainan ini, bapak pejalan kaki itu pun melanjutkan perjalanannya.

Dan ceritanya cuma sampai di situ aja, karena saya segera berlalu dengan sepeda motor matic yang saya kendarai.

Cowok Keren Pakai Motor Matic

Saya nggak nyalahin bapak pejalan kaki, walaupun saya juga merasa kasian sama bapak penjual mainan. Bisa jadi karena bapak pejalan kaki [kok panjang banget ya sebutannya? Mulai sekarang, bapak pejalan kaki saya sebut dengan 'BPK', sedangkan bapak penjual mainan saya sebut 'BPM'] mengabaikan BPM karena takut ditipu. You know lah, modus kejahatan sekarang banyak banget.

Misalnya, BPK takut kalau BPM melakukan penipuan dengan modus gendam. Itu lho, modus penipuan dengan cara menimbulkan kasihan/iba atau rasa bersalah kepada korban, Kalau udah kejebak, biasanya korban bakalan nurutin omongan pelaku. Bukannya suudzon sama BPM, tapi kalau emang ragu-ragu (dalam hal ini takut ditipu) buat nolong orang, mending nggak usah, sih. Menurutku.

Makanya saya buru-buru pergi, takut ditipu lagi.

Lagi?

Iya, saya dulu pernah mengalami kerjadian yang mirip seperti ini. Jadi, waktu itu lagi jalan kaki, berpapasan sama bapak-bapak (lagi-lagi ketemu sama bapak-bapak). Dari bajunya sih, kayak buruh pabrik gitu. Beliau bilang katanya dompetnya ilang, pengen minjem duit buat ongkos naik Kopaja ke rumahnya di daerah Tanjung Priok, Jakut. Katanya lagi, duitnya bakal dibalikin. Meski nggak jelas mekanisme pengembaliannya gimana, saya langsung ngasih duit ke beliau.

Antara baik hatinya kebangetan atau be**.

Nggak tau sih, rasanya kasian aja waktu itu. Hingga enteng banget ngambil duit lima puluh ribu rupiah dari dompet. Duit udah saya kasih, beliau bilang terima kasih, kemudian saya melanjutkan perjalanan. Perjalanan menuju tempat interview pekerjaan. Beberapa meter dari situ, seolah saya sadar, "Gua tadi ngapain ya?" Saya menoleh ke belakang, dan bapak-bapak tadi udah nggak ada. NGGAK ADA!

Baru sadar deh, jadi korban.

Tapi beruntung (tetep), saya diterima bekerja di tempat interview itu, meski sekarang nganggur lagi. Haha.

Sekarang lagi nyari-nyari kerja lagi. Seminggu yang lalu dapet panggilan interview. Katanya sih interview, tapi ada test tertulisnya juga. Test tertulis lancar, meski soalnya banyak banget. Semua saya kerjakan dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Begitu masuk sesi interview, saya langsung ditolak (dengan halus). Katanya sih, bidang ilmu yang saya pelajari tidak sesuai dengan perusahan mereka. 

Gagal di test terakhir itu kayak orang lagi boker, itunya udah keluar setengah, eh tiba-tiba 'masuk' lagi. Sakit.

Ya sudahlah. Doakan saya supaya mendapatkan pekerjaan lagi, ya, saudara-saudara sekalian. Biar cicilan pesawat ulang alik saya segera bisa dilunasi.