Jangan Terlalu Baik, Nanti Kena Tipu


Di tengah perjalanan pulang dari kuliah tadi, saya melihat bapak-bapak penjual mainan berhenti di pinggir jalan, beliau tampak sedang sibuk dengan handphone-nya. Dari ekspresi wajahnya, sih, sepertinya kebingungan. Beliau sempat bertanya kepada salah seorang pejalan kaki, "Pak, tolong dicek.. ini panggilan..." sambil menyodorkan handphone. Tanpa menghiraukan bapak penjual mainan ini, bapak pejalan kaki itu pun melanjutkan perjalanannya.

Dan ceritanya cuma sampai di situ aja, karena saya segera berlalu dengan sepeda motor matic yang saya kendarai.

Cowok Keren Pakai Motor Matic

Saya nggak nyalahin bapak pejalan kaki, walaupun saya juga merasa kasian sama bapak penjual mainan. Bisa jadi karena bapak pejalan kaki [kok panjang banget ya sebutannya? Mulai sekarang, bapak pejalan kaki saya sebut dengan 'BPK', sedangkan bapak penjual mainan saya sebut 'BPM'] mengabaikan BPM karena takut ditipu. You know lah, modus kejahatan sekarang banyak banget.

Misalnya, BPK takut kalau BPM melakukan penipuan dengan modus gendam. Itu lho, modus penipuan dengan cara menimbulkan kasihan/iba atau rasa bersalah kepada korban, Kalau udah kejebak, biasanya korban bakalan nurutin omongan pelaku. Bukannya suudzon sama BPM, tapi kalau emang ragu-ragu (dalam hal ini takut ditipu) buat nolong orang, mending nggak usah, sih. Menurutku.

Makanya saya buru-buru pergi, takut ditipu lagi.

Lagi?

Iya, saya dulu pernah mengalami kerjadian yang mirip seperti ini. Jadi, waktu itu lagi jalan kaki, berpapasan sama bapak-bapak (lagi-lagi ketemu sama bapak-bapak). Dari bajunya sih, kayak buruh pabrik gitu. Beliau bilang katanya dompetnya ilang, pengen minjem duit buat ongkos naik Kopaja ke rumahnya di daerah Tanjung Priok, Jakut. Katanya lagi, duitnya bakal dibalikin. Meski nggak jelas mekanisme pengembaliannya gimana, saya langsung ngasih duit ke beliau.

Antara baik hatinya kebangetan atau be**.

Nggak tau sih, rasanya kasian aja waktu itu. Hingga enteng banget ngambil duit lima puluh ribu rupiah dari dompet. Duit udah saya kasih, beliau bilang terima kasih, kemudian saya melanjutkan perjalanan. Perjalanan menuju tempat interview pekerjaan. Beberapa meter dari situ, seolah saya sadar, "Gua tadi ngapain ya?" Saya menoleh ke belakang, dan bapak-bapak tadi udah nggak ada. NGGAK ADA!

Baru sadar deh, jadi korban.

Tapi beruntung (tetep), saya diterima bekerja di tempat interview itu, meski sekarang nganggur lagi. Haha.

Sekarang lagi nyari-nyari kerja lagi. Seminggu yang lalu dapet panggilan interview. Katanya sih interview, tapi ada test tertulisnya juga. Test tertulis lancar, meski soalnya banyak banget. Semua saya kerjakan dengan seksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Begitu masuk sesi interview, saya langsung ditolak (dengan halus). Katanya sih, bidang ilmu yang saya pelajari tidak sesuai dengan perusahan mereka. 

Gagal di test terakhir itu kayak orang lagi boker, itunya udah keluar setengah, eh tiba-tiba 'masuk' lagi. Sakit.

Ya sudahlah. Doakan saya supaya mendapatkan pekerjaan lagi, ya, saudara-saudara sekalian. Biar cicilan pesawat ulang alik saya segera bisa dilunasi.

48 komentar

aku pernah juga bang, hape aku ilang :( emang iyasih gampang banget tangan kita ngasihnya , udah berapa lama baru lah berasa apa yang barusan terjadi._.

Itu kenapa perumpamaan terakhirnya miris banget mas. :((

Wah pokoknya jangan menyerah mas, suatu saat nanti pasti dapat pekerjaan terbaik sesuai dengan bakat Mas Renggo.

hanjirr.. gue malah ngebayangin proses boker yang nggak jadi. :(
Yaudah, Nggo. semoga elu dapet pekerjaan yang pas dan elunya juga senang dengan kerjaan tersebut.

itunya yang masuk lagi apaan? coba jelaskan lebih detil :)

itu modus biasanya

Aamiin Mas Dory, makasih. :)

Ga ah, biarkan pembaca berimajinasi, haha.
Iya Mas Wong, biasanya modus.

semoga cepat dapat kerjaan baru ya mas.amin :)

"itunya udah keluar setengah, eh tiba-tiba 'masuk' lagi"

lagi ngebayangin mas~

weh yang pakai motor selain matic berarti bukan cowok keran ya gan melainkan cowok kere, hahahah, cuma bercanda, yah kemajuan jaman inilah yang bikin semua hanya dipandang dari fisik atau materi atau penampilan saja, padahal belum tentu dalamnya baik, makasih sharenya mas

Soal duit yang lima puluh ribu, anggap aja sedekah sama yang membutuhkan.
Nggo, coba nanti moment bokernya lo videoin. Biar orang gak ngebayangin sendiri, tapi pada liat langsung.

Semangat nyari kerja, Bro! Jangan sampe itunya masuk lagi :)))

yaampun, itu dihipnotis kali ya? ato lg ngelamun?
btw semoga bisa dapet kerjaan baru lagi :)

wahhh lagi nyari kerjaan toh mas moga cepet dapet pekerjaannya dehh dan semangatt dan jangan sampe ketipu lagi yee :v

buka postingan ini gara gara kepnicut sama pict nya, cowok matic keren haha. oh iya salam kenal ya mas renggo, moga cepet dapat kerjaan ya

Renggo syemangaaaat! Syemangaaaaattttt! Gue juga lagi cari yang mau dicari. Barengan, yuk! *gandengan

Gue mah udah kebal sama penolakan soal pekerjaan setelah interview eh malah ga di panggil lagi, udah biasa. Tapi akhirnya gue dapat juga kerjaan yang lumayan nyaman dan lumayan juga gajinya wkwk. Dan kamu juga semoga dapet pekerjaan baru dan betah tentunya, cari pekerjaan itu seperti cari pacar men. Agak-agak susah gimana getoh cari yang cocok :D

Kadang, gue juga suka parnoan sih kalo lagi jalan sendiri terus ketemu orang asing.
Ya, pengalaman kan bisa dijadiin pengalaman yang berharga :)))

modus penipuan sekarang makin canggih aja ya...semakin mengancam aja....kra2 tips untuk menghindari penipuan ada nggak ni gan?

Sekarang sudah susah membedakan mana orang baik dan orang tidak baik, kalo suuzon kan bisa dosa, Tapi harus selalu waspada ya terhadap semua orang disekitar.. Karena kejahatan ada dimana mana..
AYo jgn putus asa kalo ditolak itu tanda keberhasilan yang tertunda gan..

Ayo bro jangan patah semangat! Cukup patah hati aja -_-

Kalau ibu-ibu udah pernah ketemu belum di jalan. Hihihi

Jaman sekarang susah banget ngebedain mana yang bener - bener minta tolong
mana yang nipu -__-

Iya..
Nggak ah, Gung. Hahah.

Ngelamun kayaknya.
Iya, makasih ya. :)

anggab aja uang itu sedekah mas.. kan awalnya emg kasian :).. Mungkin krn itu jg kamu jd bisa diterima pas interviewnya ;) .. Kamu lulusan apa toh? Mau coba di bank asing? Tempatku kerja ini :D

Makasih, Icha. Aamiin
Salam kenal juga, yaa

Wah, banyak pengalaman nih.
Iya mbak, nanti coba diterapkan.

Iya gan, jangan suudzon.
Makasih.

Modusnya kebanyakan begitu sih ya. Jadi kita ngga tau tuh orang beneran bingung atau ada maksud terselubung :(

Iya mbak..
Belum lulus mbak, masih kuliah sekarang

Kayaknya gue yang gendam elo deh bang..... huahahaha lo kasih duit 50 ribu yang warna biru itu kan? ngaku looo....

wkwkwkw :v
*ditabok*

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon