Kode

Wanita identik dengan kode. Banyak informasi yang seharusnya dengan mudah bisa diterima oleh orang lain (maksudnya kaum pria), namun entah kenapa mereka lebih memilih menggunakan metode ini untuk menyampaikan hal yang berbau cinta-cintaan. Contoh mainstream yang bisa diambil adalah menolak tawaran menjadi pacar dengan alasan yang kadang-kadang di luar akal manusia.

Rupanya, kode-kodean ini merambah ke dunia kerja. Hari Kamis kemarin, saya mengikuti interview kerja. Kantornya ada sekitar Kuningan, Jaksel. Harusnya sih, saya datang hari Rabu. Tapi, karena pas hari Rabu datangnya telat, saya disuruh datang lagi hari Kamis sama security-nya.

Singkat cerita, saya sudah di ruangan dan dihadapkan dengan salah seorang personalia untuk interview. Saya diminta untuk memperkenalkan diri. Awalnya lancar-lancar aja. Ketika sampai di bagian pendidikan (saya masih kuliah), mulai timbul sedikit masalah. Intinya sih, mereka seperti tidak menerima karyawan yang masih berstatus mahasiswa.

interview kerja, mencari pekerjaan, mahasiswa
interview via vemale.com

Di akhir interview, beliau meminta saya untuk menunggu hasilnya di rumah. Pengumuman via telpon/sms sekitar pukul lima sore. Karena cara ngomongnya yang asik, saya sempat tidak sadar kalau ini adalah sebuah kode.

Sampai di rumah, saya baca-baca SMS di HP yang diproduksi di China itu. Tak sengaja baca SMS undangan (modal banget, mereka menggunaka SMS premium) untuk interview itu. Di situ tertulis undangan interview dengan membawa CV dan alat tulis lengkap. Baru ngeh dan yakin jika saya tidak diterima. Harusnya alat tulis itu dipakai saat itu juga buat psikotest.

Yang saya sesalkan adalah kenapa nggak bilang langsung aja kalau saya tidak (atau kurang) memenuhi kriteria perusahaan mereka secara langsung? Saya sih, lebih senang mereka berterus terang aja. Diterima bilang diterima, ditolak ya bilang ditolak. Kalau kayak gini kan berasa kena PHP, haha.

Mungkin udah banyak yang ngalamin kayak gini. Saya juga nggak tau kenapa saya membuat tulisan minim manfaat ini.

Btw, kamu pernah mengalami pembegalan.. eh, maksudnya ditolak kerja dengan cara kayak gini juga nggak?

45 komentar

Yang sabar broo . coba aja terus bikin lamaran . . siapa tau ntar pada lamaran ke 921739798237982179387921739217 lo bakal ketrima . .

SAYA KIRA APA MAS, KODE DENGAN APA GITU, NAH TERNYATA ADALAH SUATU USAHA YANG BELUM BERHASIL, JANGAN MENYERAH MAS, MASIH ADA BANYAK JALAN YANG BISA JADI ALTERNATIF BEEKRJA, SELAMAT BERJUANG YA

bukannya emang kaya gitu ya? saya juga pernah tuh interview kerja, tar dihubungi lgi, nyatanya gak, huft
kalau bilang langsung mungkin gak enak, ya semacam sopan santun :p

Thanks. Sarannya dipertimbangkan.

wah kalau saya belum pernah dapet kode mas, soalnya emang belum pernah nglamar kerja di mana-mana. hehee

Ada yang gitu, ada yang bilang juga. aku pernah interview, dan ditolak. Tapi nolaknya aluuus banget

intinya menolak dg halus ya... :)

Rejeki sudah ada yang atur mas, inggal usaha kita lebih baik aja

emang kayak gitu biasanya, Nggo. Gak langsung diomongin, tapi melalui email atau sms. Gak tahu juga sih, alasannya kenapa. Coba lagi yang lain, Nggo.

ya saya hanya bilang terus semangat gan, brovo

dunia perempuan, dunia penuh misteri, gitu kali y

Wah, baru tahu kerjaan jaman sekarang pake kode2an, hehehe...
Semangat terus mas bro.
Mungkin emang belum rejekinya
Siapa tahu besok2 diterima kerja di tempat yang lebih bagus, amin.

Di tempat kerjaku juga gitu, waktu ada yang masukkin lamaran, spv kami bilang tinggal dulu aja.berkas lamarannya nanti dikonfirmasi. Padahal kami emang gak terima lamaran lagi. Gimana ya, mau bilang langsung juga gak enak.
Oh iya selamat berjuang ya, Nggo. Cemungudh eaaaaaaaa

nyanyian kode... nyanyian yang dipopulerkan oleh warkop dki... hehe... mungkin masnya masih diberi kesempatan untuk menyelesaikan kuliahnya mas... ntar kalau kerja sambil kuliah jadi keasikan kerja... :)
tetap semangat.. :)

Kode.. Kirain kode-kode apaa gitu. Kode etik jutnalistik. Halah. -_-
Mungkin itu cara halus buat menolak, ya. Sabar aja. Masih banyak kesempatan yang lain. Semangaaat yaaa! :D

judulnya cuma sekata, deskripsiya selangit hee....

Dulu gue juga sempet PHP-in sama perusahaan. Habis naroh lamaran bilangnya sih dalam 3hari bakalan dihubungi, tapi kenyataannya udah berminggu-minggu lebih tetep aja nggak dihubungi. Pas udah diterima kerja ditempat lain, eh baru sebulan kemudian dipanggil buat interview.Ngeselin banget kan-_-

Btw, banyak-banyak sabar aja, Bro. Kalo emang udah rezeki, nggak bakalan kemana kok..

waktu jaman jamannya blm dapet kerja, interview sana sini gue juga digituin bang
bikin princes sedih
ditolak secara alus gitu

samangat mas, ada usaha ada jalan hehe insyaallah rezeki ga kemana bravo!
salam kenal mas ^_^

Iya, Haw. Coba lagi nih..

Ya itu emang prosuder perusahaan biasanya.. biar gak terlalu sakit hati juga elunya.

Itu pendapat pribadi saya aja, mas. Hehe.
Aamiin

Haha.. iya mas, nyanyian kode dipopulerkan oleh warkop.
tetap semangat, makasih :D

Hehe..
Makasih, ya, Rizka :))

Wah.. agak ngeselin juga tuh..

Iya, Imas, makasih yaa

Wah, sama nih kita, Princes.
maksudnya nolak alus, tapi kan PHP

makasih, mas Info Lengkap. Salam kenal juga^^

Tapi ada juga yang jujur, kok. Gue sih, mending bilang langsung aja, ga berasa di-PHP bro.

Kunjungan perdana Gan... salam kenal!
Konten blognya menarik sekali Gan..
Kalo "kode" di sini takutnya bentar lagi nyerepet2 ke PHP ya Gaan :D

OMG kirain kode apa, tapi iya sih kalau aku ada di posisinya serasa jadi korban PHP..

untungnya sih, aku biasa ga lulus slh tes psikotest ;p Jadi belum pernah dikasih kode2 mas :D... Kalo selesai tes kan lgs dibilng tuh, yg lulus ntr ditelp, kalo ga berarti ga lolos...jd ga PHP ;p

Iya gan, makasih wis berkunjug yo..

Emang lebih enak gitu, dikasih tau langsung..

pernah juga di PHPin kayak gitu mas,,hehe

Belom pernah, Reng.. Hahah.. Bagian personalianya kampret banget yak :D

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon