Pertama Kali Naik KRL

Saya termasuk tipe orang yang males naik angkutan umum (sebut angkot, Bajaj, atau Kopaja) karena ngetem nungguin penumpangnya lama banget. TransJakarta juga gitu, datangnya jarang-jarang. Udah gitu, sekalinya dateng pasti penuh, harus berdiri dengan mencium aneka rupa bau ketek.

Selain berisik dan bergetar, saya males naik bajaj karena saya kurang pandai tawar-menawar harga. Pernah dulu naik bajaj buat jarak sekitar 5 km, bayarnya 15ribu. Mending naik taksi, deh. Kapok. 

Kopaja, kendaraan yang hanya sopirnya dan Tuhan aja yang tau kapan kendaraan ini berhenti. Iya, angkutan umum yang satu ini emang terkenal ugal-ugalan, berhenti semaunya. Bahkan di tengah jalan sekalipun. Saya nggak mau naik Kopaja semata-mata karena alasan keamanan.

Hari Sabtu (21/03/2015) kemarin, saya main ke Bogor. Jarang-jarang nih, ke luar kota. Dulu sih sering. Soalnya dulu kerja di BEKASI. Bolak-balik Jakarta-Bekasi.

Dulu biasa ke luar kota pakai motor, karena belum bisa nyetir mobil. Dan emang belum punya mobil. Karena Jakarta-Bogor cukup jauh, saya memutuskan untuk naik KRL saja. Cukup duduk manis, sambil main HP aja udah bisa sampai tujuan. Saya naik KRL dari Stasiun Jakarta Kota Jakarta ke Stasiun Bogor. Bisa dibilang dari ujung ke ujung. Maksudnya dari Stasiun Jakarta Kota, KRL jalan mentok ke Stasiun Bogor, begitu sebaliknya.

Tiket KRL, cara naik KRL terbaru
Tiket KRL -dokumen pribadi

Saya beli tiket harian, karena emang cuma buat hari itu. Satu tiket dari Stasiun Jakarta Kota ke Stasiun Bogor dihargai Rp. 10000. Ini termasuk uang jaminan tiket senilai Rp 5000. Uang jaminan tiket ini nantinya bisa diambil lagi di stasiun tujuan dengan cara menukarkannya di loket penukaran tiket. Jadi, tiketnya jangan sampai hilang.

Karena lagi libur, penumpang nggak terlalu banyak. Jadi saya bisa duduk manis sampai stasiun tujuan.

Btw, kamu lebih suka naik angkutan umum atau mobil pacar?

23 komentar

Belum pernah sih naek KRL . . karna emang di kota gue nggak ada . .
kalo gue mending naek kendaraan pribadi . . klo kndaraan umum, suka mabuk , , nggak tau alesannya apa ??

saya sendiri lebih suka pakai kendaraan pribadi, karna bisa istirahat sesuka kita, selain itu bawa kendaraan pribadi juga terkesan bebas kemana-mana.hehe

Lo tinggal dimana, bro?
Jangan mabuk-mabukan, bro. Haram. Hehe.

Mending naik angkutan umum deh, nggak menambah emisi gas dan pemakaian BBM. Apalagi di jakarta macet, semua pada berlomba-lomba untuk sampe tujuan. Males gue. Oke gue cabut dulu ya! *Naik Motor*

hahaaa kalo biasa nape di posting kang renggo :v

Dari kecil sampe Sekarang belom pernah naik KRL :3 ngenes banget kan

ini cocok bangat, karena jalanan jakarta uda ga ada selanya..jadi bisa cepet sampe

Yang penting Aman, lalu Nyaman, ketiga biaya... hahahahaha. pernah juga sih naik KRL..Nyaman juga

pengalaman baru mas.. :)
saya juga lebih suka naik kreta, nggak terjebak macet dijalan, apalagi layanan sekarang sudah lumayan baik

Iya mas Wong, naik kereta anti macet.

Kalo saya udah lama naik kreta, Masalahnya yang paling saya malas naik kreta.. antrian beli tiket dan tidak dapat tempat duduk. Apalagi sekarang sudah dinaikan Tarifnya -_-
Kalo saya mending Naik kendaraan pribadi aja. Nunggu tarifnya murah dan pelayanannya baik, baru saya naik kendaraan umum lagi seperti kreta...

Aku ngga pernah naik KRL Reng, jadi ngga bisa mbandingin.. Kalok naik angkutan umum di Medan sih sama aja mempertaruhkan nyawa.. Jadinya males. Hahah :D

Iya sih, kalo lagi rame dan ga dapet tempat duduk jadi males juga naik KRL. Penuh banget.

Alhamdulillah sudah berpengalaman naik KRL ya mas :)

seumur hidup aku belom pernah naik KRL. mhihiii :D

kalo menurut saya sih lebih enak naik kendaraan pribadi. Motor misalnya, bisa nyalip dalam keadaan macet. Lebih cepet sampe tujuan, wkaka

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon