Menertawakan Kejujuran


Ada yang suka nonton stand up comedy?

Acara yang (setau saya) dipelopori oleh Raditya Dika ini sudah populer di Indonesia sejak beberapa tahun belakangan.

Tapi, kalau RD (Raditya Dika, bukan Rahmad Darmawan) yang menjadi pelopor, kenapa justru Ramon Papana yang mendapat julukan 'Bapak Stand Up Comedy Indonesia'? Apakah karena RD belum menjadi bapak-bapak?

Barangkali ada yang lebih tau, mohon agar kontroversi kecil yang saya buat-buat ini segera diluruskan.

Berkaitan dengan pertanyaan pembuka, saya suka nonton stand up comedy. Tapi yang saya tonton sebatas stand up comedy Indonesia saja. Pernah coba nonton stand up comedy luar (tentu saja dengan Bahasa Inggris), yang terjadi bukannya tertawa, saya malah jadi sedih :'(

Sejak audisi stand up comedy digelar, banyak sekali komika bermunculan. Bahkan sempat muncul film yang dibintangi oleh para komika. Tapi, saya justru malah memfavoritkan komika yang bukan berasal dari audisi semacam ini.

Adalah Soleh Solihun. Mantan wartawan musik ini sering membawakan materi seputar kejadian sehari-hari yang sebenarnya biasa saja, tapi menjadi lucu ketika dibawakan oleh Kang Soleh. Seringkali saya bergumam dalam hati ketika menyaksikan ayah satu anak ini berceloteh, 'Bener juga, ya. Kenapa saya tidak kepikiran hal-hal kayak gini?'

Hebatnya lagi, Kang Soleh mengaku jarang menulis materi sebagai bahan lawakannya ini.

Setiap komika memang punya 'genre' masing-masing. Seperti Raditya Dika yang sering membahas seputar anak muda, dari masalah percintaan sampai hal-hal kecil di dalamnya. Sammy Notaslimboy dengan materi politik. Fico dengan gaya personifikasinya. Sedangkan Soleh Solihun menjadi lucu berkat kejujurannya. 

Setidaknya menurut saya seperti itu.

Jujur banget, sampai-sampai membawakan materi yang menyinggung SARA pun masih terlihat lucu. Saya tidak yakin komika lain mampu melawak seperti ini.

Buat yang belum lihat, coba search di youtube menggunakan keyword "Soleh Solihun 2009". Kebanyakan video ketika tampil di kafe.

Memang lawakan pria yang dulu bercita-cita menjadi rocker ini sedikit menimbulkan pro dan kontra. Tapi saya termasuk yang pro, sih. Hehe.

35 komentar

Soleh solihun yess . .?? dia emang lucu dari sononya sih . . jadi walau nggak punya materi pun dia sudah ada materi diatas panggung,, dan itu comic profressional menurut gue . .
Biasanya materinya kebanyakan ngeroasting penonton atau comica lain . .

Yang saya inget dari dia, rambutnya kayak Dora. Terus anak touring bawa ricecooker di belakang motor.

soleh solihun ya?? saya malah belum tau mas,hehe nanti di serch akh :D

Pertama kali liat Soleh Solihun di TV One, nama acaranya aku lupa, Nggo.
Jadi inget sama Ernest juga, yang bawain materi soal orang Cina, kebanyakan malah ngatain orang Cina, padahal dia sendiri orang Cina. Haha.

Soal Ramon Papana, mungkin dia yang pertama kali bikin "Kitab suci" yaitu buku yang isinya teknik teknik dalam berstand up comedy. sayang sekarang udah gak ada di gramed. Terus sebenrnya Raditya Dika hanya mengenalkan kita tentang nama "stand up comedy". padahal dr dulu pelawak indonesia udah banyak yang melakukan stand up comedy, misal Taufik savalas, butet kartarajasa dll.

Btw soleh solihiun emang komik yang jarang nulis materi, kaya improve aja gitu dipanggung. Tapi katanya dia ini pemegang rekor stand up show terlama di Indonesia, kalo ga salah ampe 2 jam gitu, nama shownya "Majlis Tak alim"

Bukan roasting kali tapi Riffing, soalnya kan gak kenal penontonnya. Kalo kenal ama orang yang dikata-katain, baru namanya Roasting. gitu sih hehe cuma meluruskan

munkin Raditya Dika "Remaja Stand Up Comedy Indonesia" kalo udah tua baru jadi Bapak Stand Up Comedy Indonesia" :D
#Just Kidding Mas ^^

Iya, Ka. Kang Soleh bisa dapet materi dari mana aja. Cuma ya kasian, kalo penonton yang dijadikan materi stand up. :D

Doni: tengkyu sudah meluruskan :'D

Rambut Dora + jaket kulit.
Itu waktu ngeledekin touring mania.

Karikatur Negeri kali, Cha?
Iya, Ernest gitu juga. Tapi Soleh lebih parah xD

Jadi cuma ngenalin istilahnya aja, ya? Oke thank you..

Iya, soal Majelis Tak Alim sudah tau :D

saya masih belum tau orang ini sih mas, perlu nanya dulu mbah google.hehe
beliau itu komedian ya mas, jadi penasaran

Gitu ya?
Eh, tapi bener juga sih, haha.

raditya dika emang jago dalam hal stand up comedy, tapi kalo maen film dia boring :D

emang kampret itu lawakan soleh. tapi ttp gue suka dodit haha

Iya bener, gue sering ngakak kalo nonton soleh.
ide yg sering dibawakan nya memang gak jauh dari sekitaran kita.
Jadi lucu nya ngena banget hahaaa :D

Komika indonesia banyak yg keren klo aku sih suka acho haha

Saya juga sering lihat acaranya yang karikatur negeri... hhehe

Yang pasti mereka termasuk pendongkrak stand up comedy di Indonesia..
Gue rasa foto di atas bukan Soleh Solihun, tapi Jurgen Klopp.

Ini komikanya metro nih hahaha... Yang audisi kan kompas. Metro biasanya gitu banyak komik yang ngehenya nggak kalah....

Ada solih solihun, bintang bete, jui purwoto, abdel dan temon biasanya juga..... Hahaha

Aku termasuk yang kontra sih kalo ngebawa-bawa RAS jadi bahan lucu-lucuan :/ Tapi ya kalau Kang Soleh yang deliver stand up nya pasti tetep aja bikin aku ketawa...

Gue sependapat kalo dalam hal ini, Nggo. Kang Soleh pandai banget main kalimat yang bikin ketawa. Jeli. tulisan di blognya juga asik. yang tentu lucu juga.

iya kali ahaha
padahal saya gatau umurnya Raditya Dika :D

Asyik juga sih bikin ketawa tapi kalau materi nya dah nyinggung dewasa^sara suka males namanya juga spontan

ini kosasih, bukan? ._.

saya belum tau mas sama soleh solihun itu?? nanti di serch deh :D

Gasuka stand up comedy, jadi bingung mau komen apa? *lah ini udah komen

Coba cari mas. Lucu parah!

Pas masih awal kuliah dulu, sering nongol nih orang di Stand Up Comedy di Metro TV.. Seneng banget denger lawakannya.. Bisa ngakak-ngakak, padahal aku orangnya jarang ketawa. Hebat :D

Tetep idola gue sih Rian yang juara season 1. Observasinya bener-bener nggak kepikiran.
Sholeh bisa improvisasi karena dia pengalaman jadi MC, kan? Hehehe. :D

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon