Minggu Pagi dan Short Time

Halo, selamat hari Minggu!

Jadi inget waktu masih kecil dulu. Biasanya hari Minggu kayak gini bangun pagi banget dan langsung duduk manis di depan TV.

Nonton kartun seharian!

Biasanya, sih, kegiatan ini lancar-lancar aja selama nggak ada acara tinju. Soalnya kalau ada tinju, ayah nggak bakal ngasih kesempatan buat mindahin channel dari acara tonjok-tonjokan ini.

Karena TV saya dulu belum ada remot, jadi nggak ada sesi rebutan remot. Mau nggak mau, saya harus mencari kesibukan lain. Merengek pun percuma, yang ada nanti malah dikutuk jadi tembikar, hehe.

Ini udah lama banget, tapi perasaan baru kemarin. Ini kah yang disebut relativitas waktu?

Beda banget sama sekarang. Kalau acara TV hari Minggu jaman dulu kebanyakan kartun, sekarang lebih banyak gosip. Yang terbaru adalah terungkapnya prostitusi online yang melibatkan artis berinisial AA.

Entah artis beneran atau sengaja dilabeli artis biar 'nilai jualnya' meroket. Menurut beberapa media online, sih, tarifnya 80juta ke atas. Padahal short time.

Ini semakin meresahkan saudara-saudara sekalian.

Meresahkan karena tarifnya kok mahal banget? Duit segitu kenapa nggak dipake buat buka usaha aja? Padahal dengan begitu lapangan pekerjaan semakin terbuka, jumlah pengangguran menurun dan yang paling penting adalah mampu menyejahterakan banyak orang.

Udah ah, ini kok jadi ngomongin orang. Btw, maksud short time apa, sih?