Ngomongin Otomotif

Lagi pengen ngomongin sesuatu yang aku pelajari waktu sekolah dulu. Buat yang belum tau, aku adalah lulusan STM jurusan Mekanik Otomotif. Lulus tahun berapa kayaknya bukan soal, hehe.

Eh iya, kali ini aku pakai 'aku'. Sejak ganti domain baru, aku memutuskan untuk tidak memakai 'gue', tapi 'aku' atau 'saya'. Tadinya sih pakai 'gue', soalnya aku benar-benar mengenal blog dari mereka yang rata-rata menggunakan 'gue' untuk menyebut dirinya sendiri. Setelah dibaca dan dipikir-pikir, rasanya aneh menggunakan 'gue', soalnya jarang juga pakai kata itu dalam keseharian. Biasanya sih, pakai 'gua', menyesuaikan dengan orang sekitar. Lagian, kalau menggunakan 'gue', nada bicaraku agak medok, kayak Udin Penyok. Ini ciri khas sekaligus kekurangan dari orang Jawa. Meski tak semua.

Kembali ke otomotif. Aku sedang tak ingin ngomongin otomotif secara detail. Tapi ngomongin salah satu sistem secara umum, dipadu dengan curhatan, hehe.

Jadi beberapa waktu lalu aku dimintai tolong untuk service berkala motor kakak ke bengkel resmi. Sepeda motor matic bongsor yang model terbarunya mempunyai fitur Idling Stop System (ISS). Sistem ini memungkinkan untuk menyalakan engine yang otomatis mati pada putaran idle dalam beberapa detik, tanpa menekan tombol start. Cukup menarik gas, otomatis engine akan menyala. Tujuannya sih, untuk menghemat bahan bakar. Cocok lah untuk jalanan yang sering macet seperti di Jakarta ini.

Kelebihan sepeda motor matic adalah kemudahan dalam berkendara. Bisa dibilang, tinggal narik gas, motor udah bisa jalan tanpa harus mikir enaknya pakai gigi berapa. Makanya di awal keluar, sepeda motor jenis ini menyasar ke pengguna wanita. Tapi, sekarang banyak juga kaum pria yang menggunakannya. Malah ada kompetisi drag untuk kelas matic.

Segala kemudahan itu berkat sistem pemindah daya yang digunakan. Motor matic menggunakan Continous Variable Transmission (CVT) untuk meneruskan daya yang dihasikan engine ke roda. Pada dasarnya, sistem CVT terdiri dari 3 bagian utama, yaitu puli primer, puli sekunder dan sabuk atau v belt. Sistem ini memanfaatkan gaya sentrifugal untuk mengubah perbandingan atau ratio dari kedua puli tersebut secara otomatis. 

Bingung, ya? Supaya tidak bingung, silahkan saksikan video berikut:


 
Nah, ketika service kemarin, ternyata sistem CVT motor sudah kurang sempurna. Jadi harus diganti beberapa komponennya. Memang tadinya sepeda motor sudah kurang enak dipakai. Seperti ada goncangan kecil setiap kali gas ditarik.

Yang agak tidak mengenakkan adalah biaya penggantian sistem CVT ini ternyata lumayan mahal. Apalagi, kata mekaniknya komponen ini rata-rata hanya bertahan sampai 20ribuan kilometer saja. Artinya setiap 20ribuan kilometer, sang empunya motor harus siap-siap mengeluarkan uang sebesar setengah juta lebih.

Eh, tapi mahal/tidak itu relatif, tergantung dari sudut pandang siapa kan, ya? Meski tak harus direpotkan dengan pemindahan gigi, menurutku biaya perawatan dengan angka segitu cukup mahal, sih.

Kamu lebih suka pakai motor matic apa jet pribadi? *loh

42 komentar

Kalau saya lebih suka pakai kata "saya". Syukurnya gak pakai kata "loe" yah.
Saya juga masih suka motor non matic.

Gue juga nggak pernah dikeseharian make panggilan "gue" sih . . tapi kalo diblog lebih nyaman pake gue, kalo pake aku kesannya kayak formal dan sastra banget . . jadi ya pake itu aja . .

duh maaf nggo, gue nggak paham otomotif nih, satu2nya teknik otomotif yang gue ketahuin cuma isi bensin motor doang . .

Iya mas, saya tidak menggunakan 'gue' karena penggunannya lebih luas.

Iya, Ka. Bebas kok, namanya juga blog personal. Ga ada aturan baku penggunaan bahasa.

Wah, keren juga taunya isi bensin doang. Ga sekalian benerin spion?

wah urusan otomatif ane juga kurang begitu paham mas, kalau rusak tinggal bawa ke bengkel aja,tapi ya tahu dikit-dikit

wah kalau otomotif memang saya kurang pengalaman, kalau montor rusak tinggal bawa bengkel saja mas

Motor matik gue ga ada fitur fitur Idling Stop System (ISS) -_- maklum udah jadul kali yah
CVT itu yang kaya karet bukan Nggo kalo motor bebek pake rantai?

Ternyata itu kelemahannya repot juga yah harus sering ganti pantesan orang dagang pada males pakai motor jenis ini

Ngangguk-ngangguk campur melongo baca postingan ini. Ganti oli ke bengkel resmi aja aku masih suka bingung, Nggo. :(

Kalau ditanya lebih suka pakai motor matic atau jet pribadi, aku lebih suka pake buraq sih, Biar cepat nyampe. Alah, padahal belum pernah.

kaga ngerti nih kalau bahas tentang otomotif

gue ga ngerti kalo tentang otomotif,, ikut nongkrong ajah ya mas. hehe

nggo, padahal saya juga di keseharian mah gapernah pake kata gue elu segala macem. seringnya bahasa sunda malah haha

eh iya,makin kesini daleman motor matic makin kampret loh nggo, sehingga. kalau mau servic harus ke bengkel resmi, kalau ke bengkel biasa ga ada alat-alatnya.

wih anak STM ya.. saya juga, tapi saya bukan jurusan otomotif tapi TKJ.
makasih infonya, nice share..

Harus aku akui, kalau aku gak ngerti sama sekali soal otomotif hehehe.

Jadi kalau udah 20 rebu km itu udah banyak yang harus di service ya?

ini ngomongin bahasa otomotip ku tak tau haha

oto,otip sangat sulit

<< Lebih suka pakai motor berkopling sebagai kata ganti penunjuk diri. (?)

Enaknya pake matic biasanya kalo jalanan mulus sih. santai gitu. apalagi kalo ada 'masa depan' yang sedang dibinceng.

ahelaah typo mas How.
bonceng bukan binceng.

Typo nya bikin rusak kalimatnya. Padahal udah sweet HAHAAA

ahelaah typo mas How.
bonceng bukan binceng.

Typo nya bikin rusak kalimatnya. Padahal udah sweet HAHAAA

Aku bener2 gak ngerti otomatif. Yang aku tau sih cuma ngisi angin ban motor doang.
wkakaa

kurang begitu mengerti mengenai otomotif, tapi aku juga sekarang pake motor yang kelebihan nya ada ISS nya, memang sih terasa hemat bahan bakar

Kurang ngerti sama yang ginian -_-
kasih ke bengkel aja biar cpet beres

Iya mas. Bawa ke bengkel aja beres.

CVT itu sistemnya. Yang kayak karet bagian dari CVT, namanya belt. Bahasa Sundanya sabuk.

Tapi tukang ojek banyak yang pake matic loh, mas..

*ngebayangin ekspresi Icha pas ngangguk sambil mlongo*

Silahkan mas, buka lapak juga boleh :D

Baru tahu kalo lo orang jawa go. :))
Waduh lumayan juga itu kalo setengah juta 20ribu kilometer doang. Hmmm.

pasti bahas tentang cinta kale *eh haha

Mahal amaaaaattttt gileeee!
Ah, apa karena gue pengangguran, ya? :(

Wakakak, gue lebih asyikan naik motor gigi. Merek Hnd Spr X itu hemat banget. :))

Saya suka otomotif tapi dananya kurang

setuju dengan menggunakan kata "saya'" , menurut saya itu menunjukan kesederhanaan ya kang ?

kalo saya demen motor cuma makenya doang sih jadi gak tau apa apa deh hehe -_-

Eh, Sunda? Kumaha damang?
Apalagi matic injeksi. xD

Aku lebih sukak naik motor trail. Uwuuuu~ :3

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon