Pertama Menggunakan Pertalite, Langsung Jadi Begini



Pasti sudah banyak yang tahu perihal peluncuran bahan bakar jenis baru bernama Pertalite. Bahan bakar dengan kadar oktan 90 ini resmi diluncurkan sejak 24 Juli lalu.

Nah, kemarin (18/08/15) aku baru aja mencoba bahan bakar jenis ini. Sebenarnya nggak sengaja, sih. Niatnya pengen ngisi premium, eh ternyata antri di pengisian Pertalite. Ya sudah, dilanjutkan, daripada harus ngantri lagi. Sekalian biar tahu bedanya dengan bahan bakar jenis lain seperti apa.

Oya, tadi sempat disinggung soal kadar oktan. Kadar oktan atau istilah kerennya Research Octane Number (RON) pada Pertalite adalah 90, lebih tinggi daripada Premium (88) dan lebih rendah dari Pertamax (92). Apalagi Pertamax Plus (95).

Pertalite, Oktan, RON, Premium, Pertamax
viva.co.id

Pertalite dijual dengan harga Rp 8400/liter. Ada yang menyimpulkan jika Pertalite ini adalah bahan bakar alternatif buat yang sering mencampur Premium dan Pertamax. Karena jika ditinjau secara harga, harga Pertalite setara dengan campuran Premium dan Pertamax dengan perbandingan 50:50. Kamu pasti juga pernah mencampur Premium dan Pertamax dengan tujuan biar mesin mendapat bahan bakar 'bagus' tapi nggak terlalu ngeluarin banyak duit, kan?
Meski begitu, campuran ini masih kurang bagus jika dibandingkan langsung dengan Pertalite. Soalnya bahan aditif pada Pertamax jadi ilang kalau dicampur dengan Premium. Beda dengan Pertalite yang udah ada bahan aditif dari sananya.

Ngerti nggak aku ngomongin apa?

Intinya gini, sih. Pakai Pertalite bikin motor jadi lebih enteng, akselerasi lebih cihuy daripada pakai Premium. Oya, aku pakai motor injeksi, kalau motor karburator kurang tau ngefek apa enggak.

Tapi ini sekedar 'perasaan', masih harus dibuktikan melalui serangkaian pengujian di laboratorium ITB dan IPB.

50 komentar

baru denger ada pertalite? hmm, saya suka pake premium....

Anjir, gue banget ini yang suka campur-campur Premium sama Pertamax. Oplosan. XD

Oke deh, kapan-kapan mau nyobain. :D

saya kurang tau apakah ini baik atau tidak, namun ada teman berpikiran kalau mesin memang diperuntukkan bagi bahan bakar bensin, pasti akan ada kekurangannya kalau diganti dengan bahan bakar lainnya...termasuk pertalite misalnya...tapi itu hanya perkiraan saja gan...kalau dipikir sih masuk akal, kan gak bisa mengganti begitu aja kalau tidak di sesuaikan dulu, nah masalah ini yang saya masih belum mengerti.

Wihh keren, tertanya udah peka duluan kalau aku belum paham. *halah...

Semoga gak ada yg merusak bahan bakar itu menjadi oplosan, ya. Biar kegunaannya ttp berfungsi dengan baik.

Bang, kalau bensin yang dijual eceran di pinggiran jalan itu nilai oktannya berapaan sih? Nyampe 86 gak? Cepet banget abisnya :(

Aku belum pernah nyoba pertalite, ntar tak cobain deh.

Aku ngerti kamu ngomongin apa vin :D

Aku belom pernah nyoba pertalite sih. Ke SPBU juga gak pernah. Hahaa, soalnya ayah terus yg ngisiin bensin.
Males ngantri. Takut khilaf, soalnya kang cangcimennya ganteng-ganteng.

Wuih.. pake pertamax, komentar pertamax juga *kasih piala*

Baru denger, ya.. Padahal blog ini gak bunyi..

Iya mbah, untuk tipe tertentu perlu penyesuaian. Tapi secara kualitas, Pertalite lebih baik daripada premium. Pembakaran jadi lebih sempurna dan meminimalisir knocking yang sering terjadi kalo pake bensin alias premium.

saya pake premium :) :(

Soalnya ga semua SPBU ada Pertalite. Ini nulis kayak gini lantaran ga ada ide lain aja :p

Iya deh, semoga kayak gitu, ya..

Sama aja, asal ga dioplos. Kalo murni bensin ya 88. Cepet abis soalnya ga sampe seliter kayaknya per botol.

Iya, silahkan..

Ya ampyun, seleranya kang cangcimen :(

Vino dikacangin :(

Kalo saya sih masih pake premium hehe

Saya belum pernah coba. Spbu d saya belum ada yng gituan. Premium saja dan pertamx

Sekarang aku ngisinya shall terus *sombong*

disini pertalite masih jarang, cuma beberapa pom bensin yang udah ada

pertalite ? baru baca yang kaya begitu .. reviewnya aja saya baru lihat .. dan disni juga udah tentu belom ada :D

Hemm.. Namanya aja udah ribet amat yak. Jangan-jangan nanti kalo Pertalite udah hits anak-anak kaskus kalo komen gak pertamax lagi tapi pertalite, gan :(

wah, gue belom nyobain sih, pernah pake pertamax dulu buat ngerayon motor, sekarang malah pake premium, nyampir premium dengan pertamax si belum pernah. tapi kalo gue ngerasain kok perbedaannya waktu pake pertamax dan waktu pake premium.

yah semoga aja ntar di pombensin bisa request oktan berapa.. haha

wah sama saya juga barusan ngisi pertalite, cuma belum keliatan si kasiatnya wkwk :D

Wah belum pernah nyoba. Kalo gue bukan nyampur pertamax sama premium sih, tapi lebih ke ganti-ganti-tergantung-kondisi-dompet.

Kayaknya disini rata-rata dioplos, deh. Soalnya yang dagang kan kalau ngisi bukan pakai botol, tapi pake gelas ukur yang udah ada literannya itu. Jadi gak mungkin nipu di volume...

jangan paker "perasaan" nggo kalau ngisi pertalite haha

saya juga kaget pertalite sudah dijual,,, tapi belum kepikiran ke pertalie masih stay di pertamax hihihi

Iya, emang belum semua SPBU ada

Ini bukan review, sih. Ngasal aja :D

Bisa jadi gitu :(

Vino malah gak kepikiran

Pertalite seliter, bensinnya segalon. Ya gak terasa lah..

belum pernah ngisi bensin pertalite

ttp ga ngerti soalnya ga pernah ngendarain motor. Yang penting sih ada tebengan aja udah cukup wkwk

Eh, serius, pertalite campuran dari pertamax dan premium? Baru tau. :))
Iya, sih, harganya ya fifty lah. Nggak kemurahan, nggak kemahalan kalo dibandingin sama jenis bensin yang ada. Aku sih nggak tau dampak tersendirinya apa. Abis papa aku masih konsisten pake premium hehe.

Bukaan, itu kalo dilihat harganya. Kalo secara kualitas gak tau.

Mau nanya gan neh _ ane selama ini pkai pertalite N rencana sih berhubung dompet mbrodol jd mau migrasi kepremium neh_ kira2 ada pengaruh kemesin gak ataw apakah pertalite yg di tangki mati dikosongin dulu baru isi premium / lngsng campur gak p2 kah ??

Menurut pengalaman saya, mesin gak ada masalah. Tapi emang berasa ada penurunan performa, tarikan agak berat. Saya udah lama campur-campur premium, pertalite, pertamax (bahkan shell), mesin oke-oke aja sampai sekarang.

Lebih baik lagi kalau pakai PERTAMAX jika mampu.
https://goo.gl/JO5Hnu

Salam

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon