"Oper rene, Lang!"
"Nendange alon wae!"
"Oper!"
"Oper!"
"Oper!"

"GOOAL!"

Saya bergegas keluar rumah untuk mencari sumber keriuhan tersebut. Tak jauh, tampak sekitar 8 orang anak sedang berjibaku demi memenangkan pertandingan sepakbola mini tanpa wasit tersebut.

Bukan, mereka bukan Garuda Kekar FC. Mereka adalah kumpulan anak-anak yang sedang menghabiskan sore dengan bermain sepakbola bersama teman sepermainan. 

Mereka tampak sangat menikmati permainan ini.

Hal ini mengingatkan ketika saya masih seusia mereka. Hampir setiap sore saya tak pernah melewatkan satu pun pertandingan sepakbola yang aturannya menyimpang jauh dari regulasi FIFA ini.

Apa aja sih aturannya?


- Ukuran Lapangan
Ukuran lapangan sangat variatif, tergantung tanah lapang (biasanya area kosong depan rumah) siapa yang diijinkan pemilik untuk bermain. Tak ada rumput yang tumbuh sehingga debu mengepul setiap kali tanah dipijak. 

Resiko terkena TBC sudah bisa diprediksi sejak awal.

- Jumlah Pemain
Tak ada istilah kesebelasan di sini, karena jumlah pemain tak pernah mencapai 11 orang setiap tim. Malah sering juga jumlah pemain hanya 3 orang saja per tim. Kalau sudah begini, biasanya langsung diadakan adu penalti.

Yang jadi kiper siapa? Tentu anak yang paling gemuk.

- Lebar Gawang
Lebar gawang berkisar antara 15-20 kaki. Kaki di sini bukan satuan seperti yang digunakan di Britania Raya (1 kaki = 30.48cm), melainkan kaki si pemain. Sandal atau batu diletakkan di tanah sebagai tanda lebar gawang. Tanpa tiang apalagi mistar gawang.

Gol dari bola atas hanya berlaku jika bola masih dalam jangkauan kiper. Jadi skill placing (atau chip) bola yang kamu kuasai akan sia-sia di sini.

- Waktu
Banyak faktor yang menentukan lamanya waktu pertandingan. Pertandingan akan berakhir apabila bola pecah (karena menggunakan bola plastik), adzan maghrib sudah berkumandang, sampai yang paling ngeselin adalah yang punya bola disuruh pulang oleh emaknya.


Ada yang mau menambahkan? Ada yang rindu dengan masa itu? Atau ada yang tidak mengalami?

Gitu ya, hanya dengan mengingat masa-masa ketika masalah terbesar hayalah belum mengerjakan PR saja, seringkali membuat kita tersenyum bahagia.

21 komentar

jadi inget dulu waktu kecil, yang jadi kaptennya tuh yang jago main bola sama yang punya bola. kalau yang gendut biasanya yang jadi penjaga gawang. Gak peduli mau pelanggaran seperti apa asal gak handsball aja itu dah normal :D

Pandit Football pernah bikin tulisan kayak gini nih, aturan sepak bola anak kecil

Hahahaha. Kasian banget, yang disuruh pulang sama emaknya itu yang punya bola. Kalau mainnya udah lama sih gapapa, lah kalau yang mainnya baru lima menit kan kasian :(

Waktu kecil gak pernah main bola, Nggo. Main potong-potong aja di rumah. Masak-masakkan maksudnya. Daun daun bunga bunga dipotong kecil kecil terus sok sok ditumis gitu.

Masa? Bagi link-nya dong.

Tapi wajar aja sih, hampir semua laki-laki pernah mengalami hal kayak gini.

Yang punya bola disuruh pulang emang udah momok banget sih, Cha.

Aku juga pernah main tumis2an. Diajakin sama kakak perempuan. #BukaAib

wah jadi keignet masa-masa kecil saya nie mas, dulu mah dari sejak SD ampe SMP saya paling hobi banget maen bola ampe berhernti dari sekolah madrasah pas di kelas 4.

kebetulan rumah deket lap sepak bola, walaupun nggak pernah ikut main tapi seru ajha lihat anak kecil pada main bola.
kapan-kapan main bola yukz :)

Aturan dari ane yang pengalaman pas main bola waktu bocah;

Yang gendut jadi kiper.

Hahahaha, senyum-senyum sendiri bacanya, nginget masa kecil dulu.

Bahkan kita nggak perlu lapangan, kadang jalanan pun di jadiin tempat main bola.

wah tambah ilmu ini, kalau main bola tanpa aturan akan terasa hambar mas, jadi perlu adanya ketentuan peraturan yang pasti, khususnya sepak bola juga diterapkan sesuai aturan yang ada, dan juga bisa di modifikasi lo

nah nah, jangan senyum sendiri mas, ntar dikira agak gitu

haha guue dulu malah pemainya sebelas lebih, per tim kalau yang ikut banyak, sekarang pun masih ikut kalau sore hahah

Jadi inget masa kanak-kanak :D

hahahaha ada aturan khususnya ya ternyata ???

Jadi inget dulu, waktu main bola gawangnya masih pake sendal. Gak pake alas kaki karena alas kakinya udah ke pake buat gawang. Hujan-hujanan. Nendang kenceng sampe kaca rumah orang pecah. Kangen dulu. :D

Kalo belum azan Magrib, belum udahan. Yoi banget. Terus gue biasanya pake gawang yang cuma sendal ditumpuk-tumpuk. Golnya leret. XD

Wah, mantan anak madrasah nih Mas Marnes.

Yuks, tapi bolanya satu aja yaa

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon