Kisah Perjalanan Lintas Galaksi (Baca: ke Bekasi)

Hari Selasa kemarin, saya kembali mengarungi kota yang sering dianggap lebih jauh daripada Bandung (oleh warga Jakarta) ini dengan niat sangat mulia: mencari ridho Allah alias bekerja dengan niat ibadah... dan mencari uang. Ya, saya ada jadwal interview dari salah satu perusahaan Jepang di Kawasan Industri Jababeka.

Bekasi bukan kota yang asing bagi saya. Saya sempat bekerja di sana selama 9 bulan di Kawasan Industri MM 2100 di PT. Astra Honda Motor. Bekerja selama sembilan bulan karena sebelumnya ditempatkan di Jakarta. Atau dengan kata lain, saya dan banyak karyawan kontrak lain menjadi korban mutasi (bukan mutilasi) untuk menghabiskan sisa kontrak dengan cara dipindahkan ke Bekasi.

Summarecon Bekasi, simbol modern Bekasi
Di Bekasi ada beginian, lho.

Saya bersyukur sekaligus agak mengeluh karena jadwal interview adalah jam 1 siang. Bersyukur karena tak perlu bangun dan berangkat pagi-pagi sekali. Agak mengeluh karena harus bermacet ria di bawah teriknya matahari Bekasi. Di GPS saya lihat jaraknya sekitar 70 km dari rumah, saya pikir 4 jam perjalanan dengan kecepatan rata-rata paling lambat 20 km/jam sudah sangat cukup untuk mencapai lokasi tersebut. Asumsi ini bukan tanpa dasar.
Berdasarkan rumus kecepatan v = s/t, dimana v adalah kecepatan per satuan waktu (m/s), s adalah jarak (m) dan t adalah waktu (s), sehingga:
v = 20km/jam = 5.56 m/s
s = 70 km = 70 000 m
t = 4 jam = 14 400 s
Sehingga t dapat dihitung t = s/v = 70 000/5.56 = 12 589.93 s = 3.49 jam atau 3 jam 29.4 menit. Dengan anggaran waktu 4 jam, maka ketika sampai di lokasi masih ada waktu sekitar setengah jam untuk aktivitas lain (misalnya istirahat, makan, shalat atau kesasar).
Nyatanya, saya masih terlambat sampai di lokasi. Ini tak lain karena kemacetan yang sungguh sangat tak bensiniawi.

Terlambat setengah jam lebih membuat saya agak ragu untuk menemui HRD. Sikap resepsionis lah yang akhirnya menghilangkan keraguan itu. Bahasa tubuh beliau seolah-olah menyambut kedatangan saya, padahal saya tak pernah belajar bahasa tubuh. Naluri manusia kali, ya?

Setelah menyerahkan kartu identitas dan mengisi buku tamu, saya langsung menemui HRD di lantai 2.

Ini pertama kali saya diinterview oleh orang asing yang tak bisa berbahasa Indonesia (selain "terima kasih" dan "silahkan tunggu"). Apakah interview berlangsung dengan bahasa Inggris? O tentu tidak. Beliau menggunakan penerjemah, sebuah hal yang membuat saya lega karena tak perlu berpikir keras untuk berbicara dengan bahasa Inggris.

Pertanyaan interview hanya seputar kehidupan pribadi dan pengalaman kerja. Saya bersyukur karena tak menjumpai pertanyaan pengalaman berorganisasi, karena pengalaman berorganisasi saya sangat minim. Hingga akhirnya terjadi dialog semacam ini:

   "Apa mata kuliah favorit kamu?"
   "Engg..."
   "Yang paling kamu suka, deh."
   "Kalkulus, Pak."

Sebuah jawaban reflek yang sangat ngawur, karena nilai Kalkulus di Transkrip Nilai adalah 'C'. Entah kenapa saya menjawab Kalkulus, padahal masih ada seratusan mata kuliah lain yang sebenarnya lebih saya kuasai. Mungkin di sini lah peran mental diperlukan.

Proses interview tak lebih dari setengah jam. Ironis sekali jika dibandingkan dengan waktu di perjalanan yang mencapai 4 jam. Beruntung, mereka memberi saya (dan 5 peserta interview lainnya) uang untuk transportasi. Tak banyak, tapi cukup lah untuk beli Bakmi sebagai pengganjal perut. Saya belum pernah menjumpai hal seperti ini di perusahaan lain.

Selanjutnya, saya bersiap-siap untuk perjalanan pulang. Perjalanan yang sepertinya mampu membuat pantat menjadi sixpack.

Ya begitulah, semoga saya mendapatkan hasil yang terbaik.

Oya teman-teman, ayah saya masuk rumah sakit sejak hari Selasa yang lalu. Tepat ketika saya sedang proses interview. Mohon doanya agar beliau lekas sembuh.

Terima kasih.

48 komentar

Wah saya do'a in Mas Renggo bisa merapat di Perusahaan tersebut ya Mas. Dengan begitu tentu Mas Renggo bisa lebih dekat dengan resepsionis yang menggunakan bahasa tubuh tersebut. Lho ?. nyambung nggak ya. :D

Mudah mudah lolos mas interviewnya kalau sudah diterima jangan lupa mampir kerumah saya mas deket kok dari JABABEKA

Asyek. Interview juga akhirnya, Mas. Hehehe. :D
Kalkulus? Itu favorit? Nggak nyangka gue. Gue sama sekali nggak ngerti. XD

Cepet sehat lagi untuk bapaknya. o:) Aamiin.

O iya, lupa menambahkan, semoga Ayah Mas Renggo lekas diberi kesembuhan ya mas, diangkat segala sakit yang sedang di derita, dan bisa berkumpul kembali bersama keluarga di rumah dan beraktifitas seperti sediakala. Amin.

Mari teman-teman, kita do'a kan agar Ayah Mas Renggo lekas sembuh.

Semoga sukses dan semoga cepat sembuh bapanya :)

semoga ayahnya cepat sembuh ya,
sudah lama juga saya ga mampir ke bekasi nih, sekarang sibuk banget, boro-boro ke bekasi, ke bandung aja susah waktu.heuheu
bagus sekali ya itu bekasi daerah mana ya?semoga keterima kerja..

Saya doain mas semoga lulus dan diberi kemudahan
Wah wah ternyata bukan cuman jakarta macet gak ketolongan, ternyata bekasi kena dampak dari ibukota juga.
Tapi dilihat bekasi juga keren tuh, banyak anget bangunan-bangunan futuristik nya

Bensiniawi -__-
Mudahan bisa diterima di perusahaan itu ya, Nggo. Kan keren tuh tiap hari bolak-balik Jakarta-Bekasi. Gak usah ngekos di Bekasi, Nggo. Biar pantat kamu sixpack beneran. Mudahan langsung merambat ke perut.

Semoga Bapaknya Renggo cepat sembuh yaaaaaa :) Renggonya juga. Gatau deh sakit apa enggak.

Ciiee dapat panggilan interview.
Widih ke Bekasi. Semoga pantat kamu beneran bisa sixpack ya Vin.

Kalkulus. Mantap. :D

Semoga ayahnya cepat sembuh dan dijauhkan dr segala penyakit ya Vin. Aamiin :))

semoga bisa di terima di perusahaanya gan

4 jam untuk interview yang gak lebih dari stengah jam, wow..

btw ikon itu bener-bener melekat banget dikepala gue karna mirip sama yang ada di perancis, pokoknya kalau liat gambar yang diperancis ituh, gue pasti keinget sama bekasi hehe

Kalo menurutku sih Jakarta sama Bekasi itu sama2 jaub deh (orang bekasi ceritanya, jadi ngebelain. wkwk)

Summarecon emg keren ya, ada begituannya. Haha.
Asiik asiikk yg di interview :D yg interviewnya org bule??
Duh, interview itu bkin deg2an yaa.. Serem:( Itu ngeliat rumus menghitung kecepatan dan jarak untuk ke Bekasi aja udh serem :'D

Aku doain semoga dapet panggilan ya, semoga semua urusan lancar, dan keterima di perusahaan tersebut :D Kalo udh ketrima, traktir bakmi ya! *lohh.
Semoga ayahnya diberikan kesembuhan oleh Allah.. Semoga cepet sehat dan cepet keluar dari rumah sakit. Aamiinnn aamiiinn Ya Robbal 'Alaminn :)

semoga cepat diterima mas Renggo. Kalkulus jadi favorit, keren banget. gue aja ampe mules2 belajar kalkulus hehehe. Godluck!

Aamiin.
Resepsionisnya udah tuir, Mas Dory. =D

Aamiin.
Baru tau Mas Dwi orang Jababeka.

Iya nih. Bukan favorit, sih. Itu gak sengaja bilang favorit =D

Aamiin, makasih doanya.

Aamiin.
Terima kasih atas doa dan dukunganya Mas Dory.

Aamiin.
Waduh, sibuk banget, ya..
Aamiin

Aamiin.

Iya, Bekasi ada bangunan kayak gitu.

ciee nih semoga berhasil ya interview nyaa :D ..

Sukses dan semoga ayahnya cepat sembuh

Saat interview emang selalu bikin deg-degan haha :D

Macet emang bisa bikin rumus fisika jadi hancur broh :D

Loh, bapaknya bang Renggo sakit? Keluhannya apa? Udah berapa hari? Sakitnya dimana? Ada nyeri gak? Nyeri hilang timbul atau terus-terusan? Udah minum obat apa aja?
*kebanyakan nanya* *naluri calon dokter*
Semoga bapaknya cepat sembuh, ya, bang.

Semoga interview-nya membawa hasil yang terbaik :)

wah hebat, tetep semangat ya...

Semoga sukses Nggo Interview'a

semoga bisa di terima di perusahaanya

wah semoga di terima di perusahaan tersebut ya mas, oh ya baik banget perusahaan nya ngasih uang trasnportasi

kalo dibilang sibuk banget sih engga, cuman suka banyak acara diluar sama teman. jadi ngeblog aja rada kurang nih apalagi kemarin baru sembuh dari sakit.heuheu

sangat membantu informasinya thks

sukses sob, semoga interviemnya lancar..

Kok bisa ya refleknya jawab kalkulus, ngeri. Semoga perjuangannya nggak sia-sia bisa diterima di perusahaan tersebut, dan buat ayahnya semoga cepet sembuh..

Anjir strong amat refleksnya ngomong kalkulus. :))
Anyway, get well soon untuk Ayahnya ya. :)

sekarang kabarnya gimana mas, sudah tanggal 11, moga di trima yah.. dan juga ayah mas sekarang bisa sehat wal afiat ya..

Welcome to the Bekasi ya mas... Semoga sukses and semoga bapaknya cepat sehat. Amiin...

diskripsnya bagus gan, sangat bermanfaat dan memberikan informasi wawasan lebih luas.. thx

Semoga diterima yaaa dan semoga bapaknya cepat sembuh^^

Mancay perjalanan empat jam interviewnya cuma segitu. Puas bamget ya nikmatin pejalanannya wkkwkw

Udah pulang, Cha.
Interview ga ada kabar, hehe.

Mantap :D

Makasih doanya Pev.

Hee iya.

Gitu ya, bikin jadi inget Perancis.

Yang interview orang Jepang. Kayaknya Sasuke namanya.

Aamiin. Makasih, ya..

Hee.. ga sengaja itu.
Makasih, Mas.

semoga lancar :D btw, saya belom pernah main-main ke bekasi nih~

wah melipir ke bekasi ya, tempat kelahiran dan tempat tinggal saya sekarang.. gimana kesannya kembali ke bekasi om? semakin keren kan :D
Btw semoga hasil interview nya sesuai harapan ya om, dan semoga temen2 nya diberi kesembuhan.

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon