Sepertinya, dari dulu saya selalu tertinggal satu atau beberapa langkah dari teman sebaya.

- Saat teman-teman punya punya 6600, saya masih pakai Nokia 2100.
- Saat teman-teman pakai sepeda motor ke sekolah, saya masih pakai onta.
- Puncaknya, saat teman-teman mulai menikah, saya masih aja jadi batur mantennya, hehehehe.

Apa pun itu, semoga saya tetap termasuk kaum yang bersyukur.
---

Tahun Baru via sindonews.com

Selamat datang 2016, tahun yang saya sambut dengan tiduran di kamar lalu terganggu bunyi petasan yang dinyalakan cabe-cabean di fly over dekat rumah. Ini tulisan pertama di tahun ini. Tadinya sih, pengen nulis segitu aja. Tapi, tiba-tiba ingat sesuatu yang sepertinya bisa dijadikan beberapa paragraf lagi.

Kamu suka yang panjang atau pendek? Tentu saja panjang atau pendek di sini dalam konteks tulisan di blog. Saya sendiri tidak mempunyai batasan minimal atau maksimal jumlah kata yang ingin saya tulis. Bahkan, tak jarang saya mengabaikan tata bahasa dan Ejaan Yang Disempurnakan alias EYD. Kecuali tulisan tersebut untuk kepentingan kontes blog/job review. Karena dengan tata bahasa benar dan sesuai EYD tersebut, tulisan saya menjadi kaku. Yang kaku mah, biar kanebo kering aja lah, tulisanku jangan, hehe. Makanya, saya coba menghindari itu.

Mungkin karena itu saya jarang memenangkan kontes menulis, haha.

Meski begitu, saya masih memperhatikan (tuh kan, saya lebih memilih ‘memperhatikan’ daripada ‘memerhatikan’) penggunaan tanda baca. Saya memilih untuk tak menggunakan tata bahasa yang benar serta tidak sesuai EYD agar lebih enak dibaca aja (‘aja’ juga tidak sesuai EYD, kan?).

Tapi, saya tetap ingin menjadi blogger yang menulisnya tak sesuai EYD seperti ini.

Wait, blogger?

Siapa, sih, blogger?

Apakah dengan memiliki blog, seseorang bisa disebut blogger?

Apakah blogger sama dengan penulis pada medium digital?

Apakah saya blogger?

Apakah kamu blogger?
--

Pernah mendengar quote; the first draft of anything is shit dari Ernest Hemingway?

Ernest Hemingway quote

Kayaknya isi blog ini shit semua, deh. 

Oya, sori judulnya agak kurang nyambung. :(


46 komentar

Kalo blogger dinilai dari bahasa yang harus sesuai EYD ..??
Nah gue apa dong ..?? :'(

Iya nggo .. biar kanebo sama perlakuan dia ke aku aja yang kaku .. tulisanku mah nggak perlu.. !! :'(

Shit! Saya malah lebih sering langsung post apa yang udah saya tulis, tanpa diedit dulu. Hahaha. Berarti yang saya post itu shit semua. Shit!

Sama kayak Bang Har, aku juga sering langsung post apa yang aku udah tulis. Boro-boro merhatiin EYD, tulisan aja masih banyak yang typo. Huhuhuhu. Shit! Damn! Fck yeaaah! Ooooh~

Kayaknya blogger bebas deh gaya nulisnya gimana.

Ikut sedih :(

Samaaaa.. ini juga shit.

Aku juga sering kayak gituuu

Ini si Icha kayak dikasih kesempatan misuh-misuh :|

jiaaaah.. first draf.. gw hampir first draf semua tuh kalo postingan blog, editnya kalo dah publish...

setelah beberapa hari.. what tha puk i wreet

kalo aku mah gaya bahasanya semauku kadang campuran jawa-indo, kalo inggris gak bisa, bisanya cuma fuuck.. kalo nulis juga langsung post gak pernah di edit apa lagi EYD. kalimat pembukanya mirip-mirp kayak aku yang tertinggal satu atau beberapa langkah.

first draft of anything is shit? kata ini aku gak ngerti artinya.

punya gue shit juga berati nggo, kadang geli juga baca tulisan sendiri :'D
tapi mending "tulisah apa yang mau kamu tulis, keburu lupa nantinya" ini quote kan ya ?

yang penting blognya keisi terus. jadilah blogger. bodo amat tulisannya masih ancur atau udah perfect.

aku kalo ngepost juga gak merhatiin panjang pendek tulisan, asal udah gak tau apa yang mau ditulis lagi, ya dianggep selesai. hahaha...

Bhahaa, lah sama Vin. Aku juga.
Apa yg diotak langsung tulis aja. Nggak merhatiin EYD.
Berarti aku shit. Hahaa

Jadilah blogger yang baik. Kalo bisa posting sering dan ngasih informasi ya syukur. Kalo bisa bikin eyd yang bagus juga syukur. Bagus kan?

Psssttt, typo itu dibenci sama robot Google loh :))

Sebenernya sih ada baiknya juga buat menulis sesuai EYD sekalian belajar dan latihan, kalau-kalau nanti ilmu kita laku kan bisa diamalkan ke anak-anak kita nanti. eh ini gue sok bijak deh..

Jir gue kok gak mudeng dari apakah saya blogger, ama quotes itu ya haha

Kamu blogger kok, bang. Btw, rumah lu deket fly over mana, bang? Fly over yang di Kalideres kan cuma dikit jumlahnya. Kali aja gue tau tempatnya ehehe

Sekarang malah jadi dilema sendiri. Kalo nulis sesuai EYD atau pake kata baku, jadi kaku. Segala tulisan di mana pun pasti dalam hati di-judge: "Tulisan itu salah. Harusnya begini.. begini... begini." Kalo nggak sesuai EYD, nanti jarang dilirik pasar yang lebih luas. (misal: job review)

Sebenernya bukan itu sih tujuan gue pake EYD. Biar belajar aja, nulis yang sesuai kaidah. Halah, kaidah. Apaan coba??!

Waduh, kepanjangan komennya. Bye.

Kalo blogger harus lempeng EYD nya gua nyeraah. :')

AKU FIRST TIME MAMPIR KESINIH KAYANYA YA! MINTA MAKAN - MINUM DONGGG *gaktau diri*

Kalau aku pasti di edit lagi kaya ngebenerin huruf kapital, titik, koma dll nya. Bukan apa-apa sih, ingin rapih aja. Biar enak dibaca dan biar jadi kebiasaan juga. Tapi cuma itu doang yang di edit. Kalau untuk bahasa dan lain lainnya yaaaa biasa aja tetep jadi diri sendiri. Gak pake aturan dll hehe

Sabodolah Ngoo sama EYD, yang penting tulisan'a bisa dipami pembaca

Jadi sekarang kakak renggo lagi galau ya karena bingung dengan semua isi blog ini :(

Kamu sip *ikut-ikutan Kaesang

Mau makan apa? *ngasih menu

Bener, gaya bahasa mah bebas, ya..

Ngarang aja itu fly over, biar dapet sama cabe-cabeannya :)

Tulisan EYD jarang yang bener-bener menarik, karena personalnya kurang dapet (menurutku, lho, hehe).

Tapi tulisan Soleh Solihun & Arief Rahman bagus-bagus aja, tuh.

Kaidah Dede kali? Itu tuh, yang suka ada di Indosiar.

Iya, bagus, syukur-syukur bisa ngasih informasi.

Nah, ini yang susah. Typo versi Google itu yang kayak gimana? Kata "Kalo" termasuk typo gak? Harusnya kan "kalau"?

Dan masih banyak lagi kata-kata lain yang sebenernya 'salah'..

Sama. Malah aku pernah nulis gak sampe 50 kata =D

Itu bukan quote lagi, tapi udah termasuk kata-kata super :-bd

hahaha sama.. tulisan gue juga SHIT! semua..

Mmmm.. aku nggak pernah menyebut diri sebagai blogger, cuma karena punya blogger dan blog-nya sering update jadi sering dipanggil blogger.. hahaha.. yang sedih itu, ngaku diri blogger tapi blognya isinya sarang laba2..

Bruakakaka..... blogger karena punya blog doang, nggak tau apa-apa tentang seo kek atau macam-macam lainnya. Maklumlah, cuma sebagai blog tulisan doang..

kalau nulis, gue biasanya nulis di word dulu nggo. Yaa terkadang gue nulis disaat ada momen, tapi konektivitas lagi nggak ada. Jadi simpen word dulu, sesekali tak edit, ngecek ketypoan ataupun tanda baca. Siapa tau ada yang salah terus nggak enak waktu dibaca...

huehehehe...

eyd?
yg penting mah enak ditulis sama dibaca
itu yg difoto siapa?

EYD sangat penting, biar lebih terlihat profesional tulisannya :)

Bang, itu ilustrasi cabe gitu amat. Gak ada yang mendingan dikit apa -___-

Oke, jadi aku ini blogger apa bukan?
Apakah blogger itu aku?
:/

iya, tepatnya 12 kata, nggo -_-

Nyambut tahun baru nya hampir sama kayak gue. :D

Bener tuh, kalo pake EYD, kesannya kaku banget.

Buset. Kaget beneur pas liet gambar cabenya. Mantan, Kang? :'v

Uh. Ngomongin soal penulisan yang baik di blog aku juga kadang masih suka salah euy. Apalagi soal penggunaan EYD yang tepat. #TsaahTepat

Apakah aku ini blogger?
Bukan, aku sobekan bungkus energen :'v

IMHO, dalam menulis itu asyikin aja lagi. Yang sesuai EYD pun belum tentu menarik. :))

Novel Radit, Alitt, dll juga banyak yang pake kamus slang. Ya, biar nggak kaku. Menulislah yang mudah dipahami pembaca. Halah. Beraaaaqqq, Yog. Sendirinya masih keseringan merhatiin EYD. Wqwq

saya juga sih .. jarang pake eyd yang benar .. tapi saya kan punya blog dan suka kunjung kunjung ke blog orang lain .. yaa mungkin saya blogger :D

Wkwkwkw aku juga bukan blogger yang menganut EYD-ers sih wkwkw :D lebih nyaman pake bahasa pergaulan, tapi mudah dipahami :D

Klo pake bahasa anak kekinian bisa di sebit blogger juga gak ? hehehe

Selamat tahu baru! Kebanyakan semua penulis juga langsung memposting tulisannya tanpa editing dulu. Tidak apa-apa sih tidak sesuai EYD, yang penting tahun ini pun tetap rajin menulis :)

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon