Mitos Motor Injeksi

Hari Sabtu kemarin, saya pergi ke kondangan bareng seorang wanita yang spesial. Wanita yang sangat saya sayangi, begitu pun sebaliknya. Karena saya yakin tak ada ibu yang tidak menyayangi darah dagingnya sendiri, hehe.
Karena jarak dari rumah cukup jauh, kami terpaksa menggunakan sepeda motor.

Beberapa kali saya coba nyalakan, motor tak kunjung menunjukkan tanda-tanda kehidupan. Hingga akhirnya saya menarik kesimpulan bahwa akinya tekor alias rusak, sesuai pengalaman yang dulu pernah saya alami.

Singkat cerita, kami sudah sampai di tempat undangan. Setelah bersalaman, kami langsung makan. Selesai makan, kami langsung pulang. Hehehehehe.

Sampai di rumah saya masih penasaran perihal rewelnya si motor. Identifikasi awal adalah aki tekor, karena menurut pelajaran PPKN dulu, faktor hidup tidaknya motor injeksi sangat tergantung oleh suplai aki.

Sistem injeksi via arieslife.wordpress.com

Dengan menggunakan wearpack, sepatu safety dan toolbox di tangan, saya bersiap-siap untuk... memeriksa aki.

Melihat sesuatu kurang beres terjadi pada anak lanang-nya, ibu coba menegur, "Motore kenapa, Le? Mbok didelok bensine sik. Paling entek lho. (terjemahan: Motornya kenapa anakku yang ganteng? Coba dilihat dulu bensinnya. Kali aja abis)."

Ternyata bener, bensinnya emang abis. Gini nih, kalau panel indikator bahan bakar rusak. Sesuatu yang seharusnya sederhana menjadi rumit begini. Bukan tidak mau beli speedometer baru, saya masih menunggu waktu yang tepat aja, waktu udah punya uang, hehe. Soalnya pernah nanya, harganya 500 ribu lebih. Gile.

Nah, mitosnya adalah motor injeksi akan susah dinyalakan kalau sampai kehabisan bahan bakar. Istilah umumnya sih, masuk angin. Agar bisa nyala kembali, harus di-bleeding terlebih dahulu. Ribet lah pokoknya.

Ternyata eh ternyata, itu sama sekali tidak benar, karena saya sudah membuktikan sendiri. Setelah motor berwarna merah itu saya isi pertamax plus (gaya bet), tunggu beberapa saat sampai pompa bahan bakar bekerja, motor langsung bisa dinyalakan.

Asal usul mitos ini berasal dari kendaraan bermesin diesel, yang mana semua mesin diesel menggunakan sistem injeksi. Nah, pada mesin diesel (jaman dulu) tersebut memang tidak bisa dinyalakan apabila sempat kehabisan bahan bakar sebelum di-bleeding.

Yang jadi pertanyaan adalah siapa yang menyebarkan mitos dengan dasar cocoklogi ini?

22 komentar

Ya mitosnya yang beredar sih gitu nggo, terus motor injeksi kalo jatuh tuh nggak bisa dinyalakan, harus dibawa ke bengkel dulu .. itu mitos atau fakta sih, soalnya gue nggak punya motor injeksi .. hmm ..??

kayaknya terjemahan basa jawa nya agak hoax deh .. kata2 anakku yang ganteng itu nggak gue temukan nggo ..??

btw, semoga cepat sembuh untuk Ayahanda abang Renggo Star .. Aamin

Dulu saya pernah juga punya yang Injec sayang saya jual soalnya mau tukar sama yang ga Injec..hee

yang saya tw sih mitos motor injek itu, motornya diinjek-injek pake kaki hahaha
gw engga tw mitos motornya injek, soalnya motor gw bukan motor yang diinjek-injek

Get well very soon papahnya mas renggo. :)
Model motor injeksi itu macam mane rupanya ci guk ?

Gue paling nggak ngerti sama mesin .____.
Dan maaf kalau komennya malah fokus ke kalimat di paragraf pertama yaa yang soal wanita spesial yang sangat disayangi. Ya ampun. Suka gemes sendiri sama cowok yang nggak malu ngakuin dia sayang banget sama ibunya walaupun cuma lewat tulisan. Uh :')
Semoga Ayah cepat sembuh ya, Akang :(

eh nggo, bapak gue juga pernah bilang gini'motornya gakan nyala kalau bensinnya bener-bener kosong' tiap gue pinjem motornya. ternyata itu alibi buat gue isi bensin dia -_-
Eh, semoga lekas membaik ayahnya :))

wanita spesial, ibu memeng wanita spesial yang selalu menyayangi.. moga ayah mu lekas sembuh.
itu terjemahan dari mana nggo anak ganteng.

wooo ternyata mitos toh.. kampret juga orang yang nyebarin mitos ini.

Udah mau ngeciye-ciyein juga. Eh ternyata ke kondangan sama si Ibu. Eh tapi tetp ciye-ciye deh. Ciyeeeee.... Vino G Bastian si anak berbakti~

Nggak ngerti mesin motor, Nggo. Jadi nggak tau siapa yang nyebarin mitos itu. Huhu. Dan nggak ngerti sama terjemahan bahasa Jawa dari dialog Ibu kamu. Perasaan nggak ada kata yang menunjukkan gantengnya deh. Kok di terjemahan ada kata gantengnya? :|

Udah mau ngeciye-ciyein juga. Eh ternyata ke kondangan sama si Ibu. Eh tapi tetp ciye-ciye deh. Ciyeeeee.... Vino G Bastian si anak berbakti~

Nggak ngerti mesin motor, Nggo. Jadi nggak tau siapa yang nyebarin mitos itu. Huhu. Dan nggak ngerti sama terjemahan bahasa Jawa dari dialog Ibu kamu. Perasaan nggak ada kata yang menunjukkan gantengnya deh. Kok di terjemahan ada kata gantengnya? :|

motor injec kadang suka rempong (╯_╰)

Kalo yang motor jatoh trus mati itu beneran, motornya otomatis mati. Tapi gak perlu dibawa ke bengkel.

Aamiin, makasih, Ka.

Semoga Ayah nya cepat sembuh yaa.

heh jangan membohongi publik. "Motore kenapa, Le? Mbok didelok bensine sik. Paling entek lho. (terjemahan: Motornya kenapa anakku yang ganteng? Coba dilihat dulu bensinnya. Kali aja abis)." itu gak ada kata yang menyatakan ganteng, kenapa terjemahnya pake "ganteng".

anjiir sejak kapan ppkn mempelajari keakian motor woyyy!!
motor injek :cewe. ribet, gampang ngambek pula, susah dingertiin.

Di-bleeding itu digimanain, sih? Sama kayak disayangi kekasih hati gitu, nggak? Deuh. Hampura atuh, mas. Ndak ngerti mesin. Ngertinya... ngertinya apaan, ya. Auk dah. Sedih gini gangerti apa-apa. Cuma ngerti mana yang baik mana yang buruk. Dan ngerti iklan bheng-bheng. :(

Oiya, semoga lekas sembuh dan sehat kembali buat ayahnya mas Renggo. Doakan juga buat kesembuhan ayahku, ya, mas. :')

Nah emang bener sih nggo, motor gue injeksi dan bokap sering mewanti-wanti soal bensin di motor injeksi. Kalau udah seperempat langsung diisi, jangan nungu sampai di E, nggak bisa dipanasin entar. Gitu.

Pernah coba dan indikatornya udah nyerempet huruf E, dan waktu itu posisi motor diparkiran dan kehujanan. Walhasil, temen suruh dorong dulu sambil manasin motor gue.

Wkwkwkwwk.....

Buat ayahnya qaqa renggo cepet sembuh dan bisa menjalani aktivitas seperti biasa dengan sehat wal'afiat dan panjang umur :)

Kalau urusan mesin aku nggak tahu -___-

hahaha mitosnya, dan motor sy motor injeksi pula

Hahaha.. :D
Kox bisa pula pelajaran PPKN mulai mengajarkan teknik motor injeksi... ;)

memang selama ini banyak yang bilang kalau motor dengan mesin injeksi tidak boleh sampai kehabisan bahan bakar, ternyata itu hanya mitos ya..

Wah jadi selama ini yang katanya motor injeksi tidak boleh sampai kehabisan bensin itu cuma mitos, tapi tidak ada salahnya juga menjaga supaya motor tidak sampai benar-benar kehabisan bensin..

Kunjungi Gayahidupku.com untuk lihat info terbaru seputar gaya hidup dan otomotif, terima kasih :)

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon