Yakin Kamu Orang Normal? Coba Cek Pakai Cara Ini


Gambar Wanita MikirKemarin saya diharuskan ke sebuah klinik kesehatan untuk sesuatu hal, kemudian cek tinggi dan berat badan. Di sana saya menerima selembar kertas berisi data tinggi dan berat badan, serta nilai BMI yang masih kosong.

Lalu timbul pertanyaan dari otak di kepala berambut asimetris ini, "Apa tuh BMI?"

Bermodalkan hape buatan Negeri Ginseng serta koneksi internet dari Indosat Ooredoo, saya cari tahu apa itu BMI serta hubungannya dengan tinggi dan berat badan. Ternyata, BMI adalah kependekan dari Body Mass Index, atau dalam Bahasa Indonesia berarti Indeks Masa Tubuh (IMT). Kalau dalam Bahasa Yunani disebut Ora Et Labora (ngasal).

BMI ini berfungsi untuk mengukur kenormalan berat badan seseorang berdasarkan tinggi dan berat badan. Dengan mengetahui BMI, kita bisa tahu apakah berat badan kita termasuk kategori kurus, normal atau obesitas (kegemukan). Udah pada tahu kan, obesitas berakibat meningkatnya risiko timbulnya berbagai macam penyakit? Denger-denger sih, penyakit yang timbul karena obesitas ini adalah serangan jantung, hipertensi, kolesterol tinggi sampai diabestes! Serem, ya?

Saya sendiri merasa gemuk. Makanya, ketika akan ditimbang berat badan, saya meletakkan barang-barang yang dibawa seperti jam tangan, hape hingga dompet. Sebenarnya dalam hati terdalam bilang, "Nggak ngaruh, bro!", tapi saya merasa tetap harus melakukannya.

Dengan sedikit rasa tidak percaya, saya melihat jarum timbangan menunjukkan angka 75. Padahal kemarin masih 74kg. Apa jangan-jangan karena hari itu belum buang air besar? Wallahualam.

Jika berat badan ada sedikit selisih dengan dugaan awal, maka tinggi badan sesuai dengan perkiraan: 1.67m alias 167cm.

Nah, nilai BMI ini bisa diketahui dengan cara berikut: BB/(TB x TB)

Ket:
BB: Berat Badan (satuan kg)
TB: Tinggi Badan (satuan m)

Berdasarkan rumus di atas, maka nilai BMI saya adalah 26.9. Artinya apa? Mari kita cek dengan tabel Kategori BMI yang bersumber dari Department Kesehatan RI berikut ini:

Tabel BMI Department Kesehatan RI
Di-screenshot dari: ilmupengetahuanumum.com

Ternyata berat badan saya tidak normal, dan hampir obesitas saudara-saudara sekalian! Sepertinya saya harus mengurangi berat badan dengan memilih 1 di antara 2 metode diet yang terbukti efektif berikut ini:
  1. Kurangi asupan makanan.
  2. Memperbanyak masalah hidup.
Pilih yang mana, ya?

26 komentar

Kurangi asupan makan! Mumpung mau bulan puasa nih. Semoga ngaruh ya, bro.

Huaaaa. Aku masuk di kategori kurus. Sedih banget. Aku nggak suka banyak makan, trus kalau ngurangin masalah hidup, kayaknya nggak bakal kurang-kurang. Kusedih, Nggo :(

Hahaha aku masuk kategori normal. Alhamdulillah :v

Yang memperbanyak masalah itu kadang nggak ngaruh sama beberapa orang, ada orang yang suka makan banyak di saat stress karna masalah, and thats me. Wkwkw

Kurangi asupan makan mas dan rajin2 lah berpuasa :)

Gue mrediksi gue masuk ke area kurus Nggo, e setelah di cek ternyata gue normal.
Ini gue yang salah ngukur BB sama TB, apa emang BMI nya lagi coba nyenengin gue nih ??

Cara ini bukannya ada di pelajaran Biologi ya? Kayak pernah liat. Hehehe.
Pas banget nih mau puasa, buat nurunin berat badan. Semangat, Bang Renggo. Jangan sampe jebol puasanya. Hahaha. :D

kalo aku masuk kategori gemuk ini. kirain ini mbahas normal kejiwaanya apa gak gitu eh ternyata bukan.
mending milih yang perbanyak masalah nggo.

Ngerjain skripsi juga bisa bikin kurus kok. 😁

Alhamdulillah, normal. Mwhihihi.
Wits, ndut. Mau nggak sakit flek? Tips turunin berat badan nyampe bisa 10kg? :( :v
Hahaha canda.
Kurangi porsi makan aja kak. Terus banyakin minum air putih, tapi jangan yang dingin.

Aku hasilnya 22,2
Normal. Hahahaaha syukurlah

Perbanyak masalah hidup. Bhahahhaa
Btw, hasil kamu bukannya 23,9 bang? Masuk kategori kegemukan.

ternyata aku belum masuk kategori normal. harus lebih banyak melempar lemak kesana sini ini.... :(

Alhamdulillaah.

Eh iya gitu?

Eh iya. Hahaha. Salah, Pev. Harusnya tinggi badan 167cm.

Bukan Biologi, PPKN.

Sebentar lagi puasa, ya. Semoga lancaar, Robb..

Kalo perbanyak masalah jadi pusing :(

Alhamdulillaah.

Makasih tipsnyaa..

Nggak mau tau gue kategori apa, soalnya kalo tau gue pasti sedih. Ah kepikiran kan jadinya :((

nga mau ngecek. liat perut aja udah cukup :(((

jadi nggak mau tahu Mas.... malah takut duluan :)
terima kasih infonya.

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon