"Sabtu Bersama Bapak" Film Adaptasi dari Novel?

Film-film Indonesia lumayan banyak yang dirilis pada lebaran tahun ini. Ada Rudy Habibie, ILY From 38000 FT, Koala Kumal, Jilbab Traveler, dan Sabtu Bersama Bapak. Nah, kemarin saya baru aja nonton yang terakhir disebut.

Walaupun judulnya mengandung kata "Sabtu", hal ini tak lantas mempengaruhi alam bawah sadar untuk menyaksikan film ini pada hari yang sama. Hari itu, Rabu (6/7/16), saya mengajak serta kedua orang tua untuk menonton film (yang trailernya aja sempat jadi trending topic di twitter) ini dalam rangka libur lebaran.

Ini pertama kali saya nonton film bareng orang tua. Sempat timbul rasa khawatir mereka bakal kurang menikmati film ini sebenarnya, hehe.

Poster Sabtu Bersama Bapak, Tiket Sabtu Bersama Bapak
Sabtu Bersama Bapak - trivia.id

Tempat beruntung yang kami datangi adalah Blitz Theater Grand Dadap City, Tangerang, dengan pertimbangan utama jarak paling dekat dari rumah, serta tiket murah meriah. Meski dekat, ternyata kami masih telat-telat juga.

Hal yang sedari awal sempat saya khawatirkan benar-benar terjadi wahai pembaca yang budiman dan budiwati. Sepanjang film diputar, ayah terlihat sangat tidak nyaman. Bukan karena cerita film kurang menarik atau bioskopnya yang bapuk, tapi kondisi fisik lah (beliau sedang menderita TBC tulang) penyebabnya.

Sempat dipaksa bertahan, mungkin belasan menit, tapi akhirnya beliau memutuskan untuk meninggalkan bioskop lebih dulu bersama ibu karena nggak kuat menahan sakit, tepat pada adegan Cakra gugup sewaktu presentasi karena kehadiran seorang wanita bernama Ayu (yang dalam novel diceritakan berakhir menjadi istrinya). Tak lama setelah itu saya pun menyusul ke luar.

Sampai pada adegan ini, saya nggak melihat perbedaan berarti cerita pada novel dan film. Saya nggak tau apakah adaptasi film dari novel seperti itu. Saya ngerasa seperti mengulang cerita yang sama, namun pada medium yang berbeda. Jika baca novel saya harus berimajinasi, maka ketika nonton film saya cuma perlu duduk dan memperhatikan.

Eh, tapi belum tau sih lanjutannya gimana, apakah masih sama seperti cerita di novel apa nggak. Rencananya sih, nanti mau nonton lagi biar nggak penasaran. Penasaran berapa kali lagi Satya (Arifin Putra) nyium bibir Rissa (Acha Septriasa). Menang banyak, tuh.

Ini apa deh, bukannya bahas isi film malah ngomongin ciuman?!

11 komentar

Nanti mau nonton lagi? Enak bener. Huhuhu. Btw itu so sweet deh nonton sama orangtua. Jadi pengen juga deh. Itu juga bukan film kafir yang kayak Mamaku bilang pas aku mau nonton The Conjuring. Huhuhu.

Trailernya bagus yaaakk.. Yang main abangku juga lagi, si bastian, eh maksudnya deva. Hehehe..
Mau nonton.. Tapi baca novelnya dlu aja ahh biar seru. Krna biasanya lebih lengkap yg di novel.

Banyak yang bilang filmnya bagus, bikin tambah penasaran sih. Semoga pas nonton ke dua kalinya di review full. Hahah...

Seru banget nonton bareng orang tua, tanda anak sayang orang tua.
Tapi, kasihan ayahnya kakak... semoga sakitnya cepat sembuh. Sehingga lain waktu bisa menikmati waktu jalan2 bareng kakak.

Btw,
Mau nonton lagi? Boleh ikut nonton juga nggak Kak?
Hehehe...

Malah bahas ciuman. Baru kelas ramadhan, malah bahas gituan. Astagfirulloh bang.

Mau nonton pas scene itu jugaa :(

Wah ini mh bahas ciuaman nya aja :) kalau yang sangat ingin saya tonton itu Koala Kumal kang kaya nya seru banget tuh :)

Wadaw sepertinya saya harus nonton lagi nih kalau begini mah, ahi hi hi.

Dadap ada mal juga ternyata? Pernah denger. Kayaknya mal baru ya?

Gue juga belum nonton nih. Nonton lagi dong di DM. Yang weekdays aja. :))

ceritanya mau so sweetan nontong bareng ortu ya bang. semoga bapak itu bang renggo sembuh dan sehat selalu biar bisa nonton film bareng lagi.

buset mau nonton lagi aja gue belum nonton, antrinya masih malesin huhu

Jadi sebenernya pengen nyeritain ttg kiss kiss. Tapi diplesetin ngebahas film. Ato jangan2 lagi...

wkakaka 3x deh kayaknya si satya cium rissa. tonton lagi nggo, sampe ending.

Pilih 'Anonymous' atau 'Name/URL' di 'Comment as' jika profil untuk berkomentar tidak ada. Terima kasih telah meninggalkan komentar.
EmoticonEmoticon